2:52 AM

Iklan : mesejnya perlu dihayati dan diteliti


Pernah tak tengok iklan Dubai Cares di saluran Dubai One?

Bagi sesiapa yang punya TV di rumah (Jordan), logo ini pastinya bukan asing bagi kita. Bagi yang tiada tv, jika punya kesempatan nanti, bolehlah cari-cari apa dia Dubai Cares ini.

Dubai Cares

Seperti namanya, Dubai Cares merupakan satu kempen kebajikan yang menumpu kepada penekanan terhadap pendidikan kanak-kanak miskin dalam usaha meruntuhkan tembok kemiskinan. Hal ini, jelas tercatat dalam ucapan Perdana Menteri UAE mereka iaitu,

"If we want to champion prosperity and progress, we cannot ignore poverty. We should therefore emphasize the role of education as the most powerful weapon in breaking the vicious circle of poverty"


Mesej sebegini bukanlah suatu yang baru, malah sejak dahulu lagi sudah banyak negara menjalankan kempen yang seumpama dengannya, paling kurang di tanah air sendiri. Namun, apa yang membuatkan kempen ini begitu menarik perhatian saya adalah - iklannya. Iklan yang satu ini memang cukup istimewa. Cara dan gaya persembahannya lain dari kebiasaan. Mesejnya jelas dan mampu untuk menarik perhatian dan menjentik hati-hati yang melihatnya walaupun hanya dengan sekali pandang.


Dubai yang mewah

Di antara negara di semenanjung Arab mahupun yang sewaktu dengannya, Dubai memang lebih kehadapan. Pembangunannya pesat. Gaya hidup rakyatnya rata-rata moden dan mewah. Mungkin taraf hidup dan pembangunan boleh dikatakan seiring atau lebih lagi berbanding Malaysia. Maklumlah, negara minyak. Jadi, atas dasar kemewahan yang melimpah ruah inilah, lahir idea bernas membandingkan cara rakyat Dubai membelanjakan wang mereka dengan nilai harga yang serupa dengan keperluan yang boleh diperoleh penduduk-penduduk miskin. Beberapa petikan daripada intipati iklan :


Luxury car - Dh475,000 = Build a school for 500 students
Handbag Dh500 = Lunch for 67 student for entire year
Cds - Dh50 = Book supplies for a student for 1 year

YOU CHOOSE

Shaikh Mohammad Bin Rashid Al Maktoum

Berteraskan 'Hope for A Million Child' sebagai moto penggerak, kempen yang di'mastermind kan oleh Perdana Menteri UAE, Shaikh Mohammad Bin Rashid Al Maktoum ini telah berjaya mengumpul dana lebih Dh250 million yang melebihi target asal (Dh 200 million) hanya dalam tempoh kurang 6 minggu. Syabas!
(Sumbangan adalah dalam bentuk wang ringgit yang dikumpul melalui beberapa cara - SMS, bank-in & online)

Infaq & ihsan

Saranan menginfaqkan harta dan berlaku ihsan terhadap manusia merupakan antara ibadah & akhlak terbesar yang diajarkan oleh Islam. Begitu banyak hadith-hadith sahih yang menyebutkan tentang hal ini sekaligus menunjukkan betapa berkehendaknya Islam agar ummatnya memiliki sifat mulia ini. Antara hadith yang menyebut tentang hal ini,


Tanya sahabat: Ya rasulullah! orang-orang yang mempunyai harta (kaya) telah mendapat pahala (lebih banyak). Mereka bersembahyang sebagaimana kami bersembahyang dan mereka berpuasa sepertimana kami berpuasa dan mereka bersedekah dengan kelebihan-kelebihan harta mereka. Jawab rasulullah s.a.w.: Bukankah Allah telah menjadikan bagi kamu suatu untuk kamu bersedekah? Sesungguhnya dengan tiap-tiap tasbih itu sedekah, dan tiap-tiap takbir itu sedekah dan tiap-tiap tahlil itu sedekah, dan menyuruh dengan makruf itu sedekah dan melarang dari mungkar itu sedekah dan pada kemaluan kamu itu pun sedekah. Tanya sahabat: Ya rasulullah! Adakah salah seorang kami yang menggunakan syahwatnya dan adalah baginya pahala pada perbuatan itu? Jawab baginda: Apakah pendapat kamu kalau digunakannya pada jalan yang haram, adakah dosa atasnya? Maka demikian pula apabila ia menggunakan syahwatnya pada yang halal adalah pahala baginya.(HR Muslim)


Dari Abi Ya'la Syaddad bin Aus r.a, bahawa Rasulullah SAW bersabda : " Sesungguhnya Allah telah mewajibkan berihsan ( menyempurnakan sesuatu dengan baik ) terhadap semua pekara. Seandainya kamu membunuh, maka bunuhlah secara sempurna, dan apabila menyembelih maka elukkanlah penyembelihan. Hendaklah sesaorang kamu menajamkan mata pisaunya dan merehatkan penyembelihannya.(Hadith ke-17 Matan Arba3in)


Keberkatan & kepuasan sepanjang hayatCemburunya hati melihat golongan-golongan berada mampu menyumbang dengan nilai wang yang lebih besar. besar sungguh sumbangan mereka terhadap pendidikan kanak-kanak miskin, yang dengan niat yang betul dengan izin & pemeliharaan Allah, kemudiannya kanak-kanak itu mendapat pendidikan yang sempurna, membesar menjadi ahli masyarakat yang mampu memberi pula kepada kemajuan dan pembangunan ummah. Benarlah, kepuasan dan ganjaran itu tidak akan putus, malahan terus bersambung dari generasi ke generasi.Mudah-mudahan, suatu hari nanti kita juga mampu begitu, memberi dengan banyak seperti pemurahnya Abdul rahman bin Auf supaya lebih ramai lagi masyarakat yang kurang mampu dapat menikmati hidup yang lebih sempurna. Yang paling penting, semestinya latihan untuk mem'beri' perlu dilatih, dipupuk dari saat ini - ketika diri masih golongan biasa-biasa kerana takut-takut jika ditunggu apabila harta sudah menimbun depan mata - tangan rasa berat, hati rasa sesak bila diminta menghulur infaq akhirnya sifat ihsan jauh tergadai dek kerana cintakan dunia. Nauzubillah!

Apa lagi ditunggu?



Further reading:
http://archive.gulfnews.com/indepth/dubaicares/
http://www.dubaicares.ae/eng/default.asp

3:28 AM

Dia yang ku kenal

Hati saya terusik melihatkan seorang kanak-kanak lelaki ligat mengayun tangan menolak kerusi rodanya di wad kanak-kanak pagi itu. Dalam usia semuda itu, dia sudah pandai berdikari ke sana ke mari tanpa mengharap simpati orang lain.

23 Sept 2007
Hari itu merupakan hari pertama 'rotation' kumpulan kami di wad kanak-kanak. Yang nyatanya, rotation minggu ini lebih menarik dari rotation surgery pada minggu sebelumnya. Setelah selesai sesi 'round' bersama doktor, saya mengambil keputusan untuk berjalan-jalan di sekitar wad sambil melihat bayi-bayi arab yang comel memandangkan hari masih awal untuk kami pulang. Sangat rugi rasanya jika kami tidak menggunakan masa tersebut untuk mengasah bakat 'berbahasa arab'.
Dari jauh kelihatan seorang budak yang leka bermain dengan kerusi rodanya. Saya menghampirinya.
Saya: Assalamualaikum.. Fi majal, mumkin ehki maak?
Hazim: Mu musykilah..

Saya tidak menyangka dia begitu ramah dan melayan setiap persoalan kami tanpa jemu. Dia tidak dapat berjalan seperti kanak-kanak normal. Kaki kanannya bersimen. Malah kedua-dua kakinya kelihatan 'flaccid'. Saya duduk di hadapannya lalu bertanyakan apa sebab kakinya bersimen sebegitu.

Hazim : Aku jatuh dari tingkat 2 dengan kerusi roda.

Sedikit terkejut saya mendengarnya. Pelik juga, belum patah kaki dah pakai kerusi roda?? Katanya lagi, dia ada masalah dengan 'urination'. Tambahan lagi, semasa kecil dahulu dia pernah melalui beberapa pembedahan berikutan 'meningomyelocele' sejak lahir lagi. Kami terus berborak. Ada juga bicaranya tidak dapat saya fahami. Namun dia tidak jemu berusaha memahamkan kami. Ternyata, kemahiran bahasa arab kami masih tumpul.

24 September 2007
Seawal 8 pagi, saya telah menunggu doktor yang akan membawa kami 'round' pagi itu. Dari jauh kelihatan Hazim dengan kerusi rodanya mengintai dari celah dinding. Saya tidak menyedarinya sehinggalah Qelah memberitahu.."Tu kawan hang mai.." Saya lihat, rupa-rupanya Hazim di sebalik dinding tersebut tersenyum ke arah kami. Saya memanggilnya. Dia datang tersenyum. Pada pagi itu, saya membawa susu coklat Hamoudeh untuk diberi padanya. Melihatkan badannya yang kurus, kurang sesuai dengan umurnya, saya terfikir, dia mungkin seorang budak yang sangat aktif dan tidak menghiraukan waktu makan.
Saya: Ni aku bawakan kau susu. Minum tau.
Hazim: Terima kasih! Nanti aku haus aku minum. Sekarang pagi lagi.

Saya sempat berbual dengannya lagi. Dia seorang kanak-kanak yang aktif, berusia 9 tahun, 5th grade dan berasal dari Ibbin, Ajlun. Saya bertanya, kenapa datang ke KAUH? Kenapa tidak di hosp lain? Katanya, mak aku kata doktor di Kauh bagus-bagus. Saya berkata dalam hati, "Hospital mahal memanglah..." Dia sangat ramah, gembira melayan kami, sobaya malizi ni. Dia terkejut melihat 'name tag' kami. Besar matanya sambil berkata, "Kullu nur??" memandangkan nama-nama kami semua bermula dengan 'nur'.

Saya memegang hujung jarinya. Plaster of Paris yang menyimen kakinya saya ketuk. Teringat kenangan kaki saya yang pernah bersimen satu ketika dahulu.
Saya: Dulu kaki aku pun pernah patah macam ni. Cuba kau gerakkan hujung-hujung jari ni. Tengok kaki kau
ni dah bengkak. Sebabnya kau tak gerak-gerakkan. Cepat gerakkan.

Saya lihat mukanya seolah berusaha melakukan sesuatu. Tetapi pelik, kenapa tak bergerak? Kaki yang tidak bersimen pun begitu. Nampak lemah. Akhirnya saya sendiri memegang hujung jari kakinya dan menggerak-gerakkannya. Dia senyum.

Lama juga kami berbual, akhirnya kawan Hazim memanggilnya, mengajak dia bermain di tempat lain. Hazim bergerak meninggalkan kami.

26 September 2007
Hari ini setiap orang dikehendaki menyiapkan report 'History Taking and Physical Examination'. Kami diagihkan kepada kumpulan kecil. Pada mulanya kumpulan saya disuruh untuk mengambil 'history' dari seorang bayi kecil. Malangnya kondisinya pada pagi itu tidak mengizinkan. Lalu doktor menyuruh kami mengambil case Hazim. Saya berasa gembira. Saya bergegas ke biliknya namun terlihat dia masih lagi tidur, dipeluk ibunya. Kumpulan kami meninggalkan bilik tersebut sambil berharap Hazim akan bangun segera.
Lebih kurang jam 9 pagi, kelihatan Hazim dari jauh dengn kerusi rodanya datang ke kaunter jururawat. Saya melihat saja dari jauh. "Biarlah dia dulu, baru bangun tidur agaknya." Rupa-rupanya Hazim meminta beberapa keping diapers dari jururawat bertugas. Baru aku tahu, rupanya dia memakai 'pampers' dan tidak dapat membuang air kecil secara normal.

Tidak berapa lama kemudian, kami masuk ke biliknya dan bertemu dengan ibunya yang juga ramah seperti anaknya itu. Alhamdulillah kami dibantu oleh Khalil dan Muhammad yang banyak menterjemah perkataan ibunya yang tidak kami fahami. Lebih mudah lagi, senior Fird (thn 6) turut mengambil case yang sama. Senior membantu kami yang turut melakukan physical exam terhadap Hazim. Maklumkan budak baru belajar, banyak yang tidak tahu. Buat percussion pun dengar bunyinya semua sama..

Selepas mengambil history Hazim, baru saya tahu cerita sebenar. Hazim lumpuh sejak lahir. Dia tidak dapat berjalan. 'Lower limb paralysis' turut mengakibatkan dia tidak berupaya mengawal 'bladder muscle' or 'atonic bladder', menyebabkan urine stagnation seterusnya recurrent Urinary Tract Infection. Doktor mendapati banyak bakteria E.Coli dlm urine analysisnya.

Agak terkesima apabila saya mengetahui Hazim sebenarnya lumpuh. Patutlah dia jatuh dengan kerusi roda. Patutlah dia tidak memberi reaksi apa-apa ketika saya menyuruhnya menggerakkan kakinya. Kesian Hazim. Kecil-kecil lagi sudah diuji begitu. Bagaimana agaknya nasibnya bila menginjak dewasa? Bila ibu bapanya sudah tiada lagi..Siapa yang bakal menjaganya?? Semoga Allah terus beri kekuatan padan Hazim dan keluarganya.

27 September 2007
Hari terakhir 'rotation' di wad kanak-kanak. Pagi itu kami berkumpul di kaunter sambil melengkapkan history masing-masing. Hazim datang ke arah kami. Dia menghulurkan tangannya untuk bersalam. Dia tidak pernah kelihatan sakit. Sentiasa kelihatan sihat dan bertenaga. Saya memandangnya sayu. Hari terakhir saya di wad ini untuk kali ini. Jika dia keluar hujung minggu ni, bermakna, bila lagi saya dapat bertemu dengannya. Hanya doa yang boleh saya kirimkan untuk kesejahteraannya.
"Ya Allah kau kasihanilah dia. Permudahkan segala urusannya. Amin.

Kenangan mengenali seorang kanak-kanak cekal yang bernama Hazim tidak mungkin saya lupakan. Dia banyak membuatkan saya rasa bersyukur, betapa nikmatnya saya dilahirkan sebagai insan yang sihat dan sempurna..
Thank you Allah..


Lightofvictory
2.45pm
27 Sept 07

5:26 AM

A good analogy on "Gender Equality"

12:32 PM

....And Your Aim Is Always To Be A Good Doctor




Bismillah..


Minggu ketiga berada di alam klinikal..

Terasa bagai menjalani minggu orientasi yang panjang mengenali alam klinikal dan dunia hospital yang begitu.... (tak pasti nak describe macam mana)


Mungkin terlalu lambat untuk saya catatkan serba sedikit pengalaman berada di tahun 'satu' alam klinikal.. terasa seperti masuk semula tahun satu sekolah rendah, atau tingkatan satu sekolah menengah, di mana semua benda perlu dipelajari dari awal.. Mana taknya .. pandang je senior-senior tahun 5 dan 6 , terasa gerun dan kagum sebab alhamdulillah mereka telah tiba ke tahap mereka sekarang.. tinggal kami yang masih mencari tapak menyesuaikan diri di alam yang serba mencabar ini.


Mungkin juga tidak layak untuk saya bercerita pengalaman pertama ini, memandangkan keadaan sebagai pelajar baru alam klinikal yang masih mentah dan baru serta kurang pengalaman.. tapi sekadar untuk berkongsi..




Minggu pertama hanya lectures yang diperdengarkan. Namun ia cukup untuk menyuntik sedikit sebanyak semangat dalam hati mendengarkan kata-kata dan nasihat pakar-pakar perubatan di dalam dewan. ...and your aim is ALWAYS to be a good doctor.... - kata-kata dR tersebut masih terngiang-ngiang sehingga sekarang dan akan saya semat dalam hati sentiasa..




Menjadi Dr yang baik , saya tahu bukan mudah, maklumlah untuk menjadi pelajar perubatan yang baik juga kita perlu bermujahadah, inikan pula menjadi dR yang baik merawat makhluk Allah yang bergelar manusia.



A GOOD DOCTOR?




Ramai doktor-doktor yang menginterpretasikan perkataan MEDICINE dengan cara mereka sendiri..




MEDICINE IS ALL ABOUT DISCIPLINE

MEDICINE IS ALL ABOUT ATTITUDE

MEDICINE IS ALL ABOUT TAKING HISTORY

MEDICINE IS ALL ABOUT ART




habis tu, mana satu maksud sebenar MEDICINE itu sendiri?

sekadar pendapat daripada pelajar yang masih merangkak, belum pun belajar bertatih dalam bidang yang serba mencabar ini..

Discipline. Attitude, Art dan Taking History adalah antara gabungan yang mantap untuk diadun menjadi inti acuan doktor yang baik. Namun jangan kita lupa doktor bukanlah yang berkuasa menyembuhkan. Yang Maha Penyembuh - Hanya di atas sana.. ALLAHU YASYFI..


A good doctor bukan hanya mengamalkan attitude yang baik dan berdisiplin dalam menjalankan tugas, namun nilai-nilai holistik perlu disertakan supaya tiada timbul rasa hebat dan bermegah dengan kejayaan merawat atau menyembuhkan kerana yang layak berbuat demikian hanya ALLAHU AKBAR. Benarlah kata orang, makin kita mendalami ilmu Tuhan makin kita mengenali kebesaran Yang Maha Agung.
Perlu diingat medicine bukanlah hanya merawat dan menyembuhkan semata, tetapi lebih kepada mengimprove kualiti hidup seseorang. Maka medicine berhubung dengan kehidupan pesakit seluruhnya. Saya dipesan supaya tidak menjadi doktor yang hati batu, anggap peakit seperti barang yang dibaiki apabila rosak. Habis cek, bagi ubat, balik...
Doktor yang baik bukan hanya bersimpati dengan pesakitnya , malah lebih dari itu, ia mengamalkan sikap empati , seolah-olah turut merasai penderitaan yang dialami pesakitnya.
A doctor-patient relationship is an ongoing process... Hubungan doktor dan pesakit bukan berhenti apabila pesakit melangkah keluar dari bilik doktor setelah melaporkan masalah yang dihadapi, tetapi dari situ bermulanya tugas doktor menjalin hubungan yang baik dengan pesakit agar segala maklumat berkaitan dengan penyakitnya dan punca-punca penyakit yang dihadapi dapat diperolehi dengan lengkap dan sempurna, sehinggalah tiba kepada diagnosis yang sebenarnya (ni cerita bab penyakit-penyakit kronik la.. yang demam-demam biasa tu lain cerita..) Rahsia pesakit perlu dijaga, apatah lagi perkara yang mengaibkannya. Bukan sekadar etika dalam perubatan, malah dalam Islam sendiri menyuruh kita agar tidak membuka aib dan rahsia seseorang.
Paling penting a good doctor juga bukan sekadar menjalin hubungan baik dengan pesakit, malah hubungan dengan Tuhan sekalian manusia juga perlu diambil kira. Dari situ lahirnya jawapan mengapa saya ingin menjadi doktor...? berhimpit dengan kesibukan dan bermacam ragam manusia. Kenapa Mahu Menjadi Doktor- saifulislam.com
Your aim is always to be a good doctor.... Perlu bermula dari sekarang! Malah sepatutnya dari awal lagi, ketika hati terdetik untuk memilih kos perubatan sejak di alam persekolahan. BEGIN WITH THE END IN MIND membantu kita menggerakkan dan menumpukan seluruh usaha untuk mencapai matlamat akhir- menjadi doktor terbaik. Kerana jika sejak awal lagi telah kita sematkan matlamat sebegitu, kita tidak akan ambil ringan segala pelajaran yang dipelajari, kita tidak akan belajar sambil lewa dan kurang menumpukan perhatian, malah kita akan lebih bermotivasi dan bersemangat dalam pembelajaran.
Proses menjadi a good doctor juga adalah satu proses berterusan, saya yakin! Islam sendiri telah mengajar kita supaya memperbaiki diri dari sehari ke sehari supaya menjadi lebih baik dari hari sebelumnya. Maka keinginan dan matlamat ingin menjadi doktor yang baik yang menepati ciri-ciri sebenarnya hendaklah sentiasa hidup dalam jiwa seorang doktor yang sebenar, sentiasa ingin memperbaiki kualiti tugas dari sehari ke sehari, bukan hanya sekadar memberi kepuasan hati pesakit, malahan lebih dari itu-mendapat keredhaan Al-Khaliq.
Yang menulis bukanlah yang terbaik untuk memberi pandangan, malah lebih kepada rasa untuk berkongsi perasaan dan pengalaman, dan luahan harapan agar suatu hari nanti saya juga dapat dinilai sebagai doktor yang baik, bukan dari manusia tetapi di sisi Allah yang menilai setiap hambaNya. Wut i write doesn't reflect who i am.. instead the person i wish to be...
Wallahua'lam

6:04 AM

Sabar dan Redha...

Bila manusia kehilangan sesuatu yang paling disayanginya, tentulah perasaan sedih dan sesal datang bertamu di hati. Hanya doa kepadaNya menjadi penghubung demi mencari sebuah kekuatan agar semua yang telah terjadi menjadi pengajaran yang paling berguna dalam hidup. Benarlah setiap apa yang berlaku ada hikmahnya yang tersendiri…


Takziah diucapkan kepada ahli keluarga Allahyarham Nurin Jazlin Jazimin atas pemergiannya yang telah membuatkan seluruh rakyat Malaysia berdukacita atas apa yang telah berlaku. Sedih sudah pasti, namun marah pun ada. Namun, semuanya telah tertulis di atas kehendakNya. Terlalu berharga pengajaran yang boleh diambil oleh seluruh rakyat Malaysia di atas apa yang terjadi kepada adik Nurin. Al-Fatihah…


Saya pun turut mengalami peristiwa kehilangan. Ramai sebenarnya rakan-rakan yang pernah sama mengalami apa yang telah saya alami semalam. Lagi-lagi duduk di negara Arab. Kehilangan SAMSUNG SGH-E250 kesayangan. Itulah yang paling menyedihkan hidupku semalam. Sudahlah ada cerita sedih di sebalik pembelian handphone tersebut… Tidak sampai 5 bulan, surat warranty pun masih elok tersimpan, tup tup hilang. Tak tahulah tercicir kat mana, tapi rasanya mesti dalam bas ketika pulang dari Mustashfa Rahmah. Puas sudah saya berusaha mencarinya di hospital semalam, tetapi hampa. Terima kasihlah buat semua pak guard yang telah sama-sama turun padang mencari semalam…




Teringat sebuah bait nasyid…


Jika hartamu dimusnah, ingat Allah yang memberi
Jika engkau dizalimi, tenang dan tabah hadapi
Allah Maha Mengasihi
Mendengar rintihan hambanya…


Usah dikejar dunia yang sementara
Bertaubat sentiasa bersihkanlah jiwa
Kau jagalah solatmu, bersyukurlah selalu
Itu tanda redha segalaNya…



Sabar dan redha… itulah ubat yang paling mujarab untuk mengubati hati di kala hilang atau perginya sesuatu yang paling disayangi… Yang penting, usah pisang berbuah dua kali. Sedih dikawal, marah dijauhi, hikmah dicari, pengajaran diambil…

12:10 PM

Anak Bertanya Pada Bapaknya - BIMBO

5:27 AM

Ramadhan Kareem... Allahu Akram...




Alhamdulillah... setinggi-tinggi kesyukuran dipanjatkan ke hadrat Allah SWT kerana masih lagi diberikan kesempatan untuk hidup di dalam Ramadhan buat yang kesekian 24 kalinya sejak 1405 H... Hadirnya Ramadhan 1428 H ini juga bermakna sudah masuk 6 kali saya menyambutnya di bumi orang, 6 tahun berbuka tanpa keluarga di sisi, 6 tahun berterawih 8 rakaat (walaupun tak penuh 30 hari), 6 tahun menyediakan juadah berbuka without visiting my hometown bazaar Ramadhan...


Di dalam Al-Quran, perihal Ramadhan, bulan yang mulia ini disebutkan secara indahnya di dalam Surah Al-Baqarah, ayat 183-187, bermula dari dalil kewajipan puasa, rukhsah puasa bagi musafir dan orang sakit, pembayaran fidyah bagi yang tidak mampu berpuasa, bulan turunnya Al-Quran yang menjadi pegangan umat Islam, penentuan anak bulan, galakan berdoa, dan halal haram puasa bagi sepasang suami isteri...


"..... Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat hukumNya kepada sekelian manusia supaya mereka bertaqwa" (187)



Apa yang menariknya, di celah-celah cerita tentang Ramadhan ini, Allah telah menyelitkan sesuatu di antaranya, iaitu galakan berdoa.


"Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku, maka (beritahu kepada mereka) sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanKu (dengan mematuhi perintahku), dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka mendapat petunjuk" (186)



So, mari kita sama-sama fikir, apa significantnya ayat ini diletakkan di antara ayat 183-187 ini? (Of course kita sepatutnya merujuk kepada tafsir para mufassirin bagi menafsirkan setiap ayat Al-Quran). Ayat 186 yang terselit di celah-celah ayat berkaitan Ramadan ini, seolah-olah menjadi petanda supaya kita memperbanyakkan doa di waktu bulan yang tersangat-sangat mulia, satu bulan yang mana di dalamnya terdapat satu malam yang lebih baik dari seribu bulan, satu bulan yang mana para syaitan diikat dan dijauhkan kita daripadanya.



Doa ada bermacam-macam doa. Galakan berbasmalah dalam setiap kerja buat kita juga merupakan satu doa. Doa yang paling mudah tetapi jarang-jarang diamalkan. Saya percaya bahawa telah banyak doa yang telah kita pelajari sedari kecil, tetapi adakah ianya menjadi amalan kita setiap hari. Sebagai contohnya, setiap hari banyak kali saya keluar masuk tandas, tetapi jarang saya membaca doa masuk dan keluar dari tandas. Apatah lagi doa ketika memakai pakaian, doa ketika melihat cermin, doa ketika masuk ke pasar, doa ketika melintas jalan. Nabi ajar kita pelbagai jenis doa, tapi boleh dikira dengan jari berapa kali saya amalkan doa tersebut, padahal saya tahu ilmu itu.



Maka dengan ini, saya ingin menyeru kepada diri sendiri dan sahabat-sahabat semua, marilah kita memperbanyakkan doa di bulan mulia ini. Bukan hanya doa di atas sejadah sahaja, doa pada setiap masa, di mana saja, dalam setiap perlakuan kita, bila-bila pun. Moga dengan ketiadaan syaitan sepanjang sebulan ini, menjadi perangsang yang kuat untuk kita semua mempertingkatkan kualiti kehidupan kita sebagai seorang yang memegang tittle 'im a muslim'.






Penuhi dan hiasi detik-detik Ramadhan kita dengan sayyidul istighfar...
Kullu 'am wa antum bikhair...


Catatan 3 Ramadhan 1428 H

2:32 PM

Ramadhan - Hadiah dari Allah




Bismillah..

Being soo busy that i cudnt find enough time to update this blog more often. Sedar-sedar Ramadhan datang lagi.. Perasaan? Jawab sendiri. Ada ke yang tak rasa apa-apa?
"Ala.. biasa la setahun sekali dalam bulan Islam mesti la ade bulan puasa.." (Ape la..)
Gembira..? Bersyukur?
"Alhamdulillah, hidup lagi kita untuk rasa Ramadhan tahun ni" (sure ke boleh habiskan sampai syawal tiba?)


Apa pun perasaan yang bermain di hati saya dan anda semua, ingatlah kehadiran Ramadhan adalah salah satu hadiah terbesar dari Allah untuk hambaNya. Siapa tak seronok nak rebut hadiah,kan? Sedangkan peraduan "Saya Anak Malaysia" anjuran Petronas yang hanya menawarkan 50 hadiah sahaja telah disertai oleh seramai 4.4 juta rakyat Malaysia.. (melepas Perdana V6 impianku..), apa salahnya kita masing-masing berlumba merebut tempat menjadi salah seorang dalam name list yang disenaraikan Allah mendapat hadiah keampunanNya dan rahmat syurgaNya.. (hmm.. takde had ye.. -macam nak masuk IPT pulak- takde kuota2 had nombor nak masuk syurga Allah, siapa lepas syarat, dapatlah)


Berlumba?
Bukan mudah seperti yang disangka
Perlu ada persediaan yang cukup dan mantap (terasanya tak cukup berusaha lagi)
Selamat menyertai perlumbaan ini..
Fastabiqul khairaat


"Berlumba-lumbalah kamu (mengerjakan amal-amal yang baik) untuk mendapat keampunan dari Tuhan kamu dan mendapat Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-rasulNya; yang demikian ialah limpah kurnia Allah, diberikanNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya; dan Allah sememangnya mempunyai limpah kurnia yang besar" (Al-Hadiid : 21)

3:00 PM

Tetamu Dataran Syam




Kepada penghuni dataran Syam

2:28 PM

Tetamu Dataran Syam


Salam buat semua adik-adik yang baru memulakan permukiman di bumi syam, bumi sirah tinggalan para nabi dan para sahabat yang gagah mempertahankan kesucian agama Islam yang mulia ini...
ahlan wasahlan wa marhaban bikum...
moga kalian semua dapat mencari mutiara-mutiara silam dan tersembunyi sepanjang permukiman ini...


Mengimbas kembali kenangan 5 tahun yang lalu,
terasa bagaikan terlalu pantas masa berputar,
walaupun kedatangan kami pelajar baru ketika itu hanyalah satu persepuluh daripada bilangan adik-adik sekarang, namun sambutan hangat kakak-kakak ustazah masih segar di ingatan.. terima kasih buat Kak Ani, Kak Chik, Kak Han, Kak Huda, dan kakak-kakak lain..
Nasyid Tetamu Dataran Syam yang diperdengarkan kepada kami benar-benar terkesan di dalam jiwa..

Dan untuk adik-adik semua, kakak dengarkan semula lagu ini, agar kita bersama menghayati hikmah tersembunyi Ilahi di sebalik perjalanan ddan permukiman kita di Dataran Syam bertuah ini

dengarkanlah khas buat adik-adik semua...


TETAMU DATARAN SYAM

Tetamu di Dataran Syam ini
Harus gagah seperti Abu Ubaidah
Tanah yang gersang disuburkan dengan
Darah jihad dan jiwa pahlawan

Di celah pohon zaitun yang rendang
Bersemadi syuhada' pahlawan Islam
Menanti dan terus menanti
Hadirnya barisan waris perjuangan

Medan ini, medan yang susah dan payah
Sesusah medan Mu'tah di puncak sana
Dan penghuninya juga harus gagah
Segagah Kota Karak merakam sejarah

Di sinilah kau akan membina jiwamu
Jiwa pembela maruah agama
Berbekalkan ilmu berpandukan iman
ISLAM PASTI AKAN KAU MERDEKAKAN

Ketibaanmu adik-adikku
Kusambut dengan seribu pengharapan
Agar kau menjadi insan berilmu
Dan pembela nasib agamamu

Hatimu perlu cekal dan tabah
Sesabar tiga sahabat Rasulullah
Jiwamu perlu subur dengan iman
Sesubur Dataran Syam bertuah

Kita diajar cintakan kematian
Bagai musuh kita cinta kehidupan
Maka di bumi Isra' ini tempatnya
Kau mengenal jihad dan perjuanga


Tetamu Dataran Syam
Engkaulah harapan
Untuk umat melihat masa depan
Sebagai ulama' sebagai pejuang
ISLAM PASTI AKAN KAU MERDEKAKAN
Selamat datang tetamu Dataran Syam...