9:12 PM

Tautan Hati


Buat hati-hati yang saling bertaut keranaNya…

Bertemu cinta dalam halaqoh,
Hidup lebih terarah,
Menyulam tautan hati kerana Allah,
Terpaterilah ikatan akidah’


Gugusan kata-kata ini dipetik daripada sebuah novel terbaru Fatimah Syarha Mohd Noordin, ‘TAUTAN HATI’. Walaupun nama watak-watak seperti cerpen-cerpennya sebelum ini dikekalkan, namun misinya tetap satu, ‘Dakwah ilallah’. Pasti kita masih ingat lagi kepada Asiah Yusra, seorang gadis yang mendambakan dirinya kepada jalan dakwah yang penuh liku. Kali ini menghadapi cabaran yang lebih hebat daripada mad’u-mad’unya dan berhadapan dengan sahabat-sahabat yang tersungkur daripada jalan dakwah. Mujur kaedah-kaedah liciknya dalam berdakwah menjadi benteng dan kekuatan buatnya. Mungkin ramai yang menanam cita-cita untuk menjadi sepertinya, tetapi bisakah? Terlalu ideal dirasakan peribadinya. Namun masih boleh dicapai oleh akal yang satu jika benar-benar mahukannya.

Terima kasih buat adik-adik junior especially Atiqah, Azleen, dan Radin yang mencadangkan novel ini. Tak sia-sia akak melepak kat bilik awak haritu. Mula-mula ingat nak baca kat Jordan je bila awak kata nak bawak novel tu nanti, tapi tengah syok berjalan kat satu kedai buku ni, terus ternampak dan beli. Agak gelihati jugalah bila dapat tahu pihak muslimin yang mencadangkan novel ni. Nak suruh menjadi wanita seideal Asiah Yusra agaknya. Mengharapkan kasih insan secekal Khadijah, sepintar Aisyah, biarlah peribadi sekental Abu Bakar, sekuat Umar dahulu dibina (sekadar selingan). Buat Fez, mesti tak sabar kan nak baca novel ni? Nantikan kepulanganku… ^_^

Actually, tahniah buat semua krew School of Life especially cik bos kita, t_ara sebab sudi menerima famto menjadi salah seorang pekerja sebagai penulis tak tetap (sebab ikut mood). Tapi gaji cukup bulan jangan lupa ye, (ChicKing ^_^). Moga dengan adanya ramai contributors a.k.a. penulis bersama, blog ini akan sentiasa ceria hidup dan bermanfaat buat semua, insyaAllah. Dan semoga warna-warni pengalaman yang berbeza, pemikiran yang berbeza, kisah suka duka yang berbeza, teguran yang berbeza daripada orang-orang yang berbeza boleh mematangkan diri masing-masing.

‘Semua yang Allah bagi adalah kebaikan belaka sama ada reward ataupun punishment. Reward untuk disyukuri, punishment untuk kita memperbaiki diri. Semua itu merupakan peluang pahala bagi kita jika kita menghadapinya dengan tabah…’

8:14 AM

Buah oh buah...

entry pertama dari saya...

saya pernah berblog. bukan satu, bukan dua.. malah blog ini adalah blog keempat. namun yg istimewa, blog ini merupakan hasil cetusan idea seorang sahabat yang inginkan kami beramai-ramai mencurahkan idea dan nasihat dalam bentuk penulisan agar semangat pendakwah terus mengalir dalam diri kami semua.
terima kasih sekali lagi kepada ketua blogger. ms setsuko...

sehari bercuti sempena hari intikhabat di jordan tidak saya sia-siakan. pada waktu beginilah sesuai untuk berkumpul-kumpul berjumpa ibarat adik-beradik. Beberapa jam bekumpul bersama sudah cukup membuatkan kami 'menyegarkan' semula ukhwah yg telah sekian lama bertaut.
Pemergian kami ke Byt Quratul Ain pada petang itu adalah kerana menerima undangan dr kak yati yg katanya ingin memasak sesuatu istimewa utk kami. yang paling menarik, sementara menunggu ketibaan sahabat-sahabat yang lain, kami telah menjalankan aktiviti memetik anggur di belakang rumah QA. Belakang rumah yg kelihatan usang tak disangka rupa-rupanya telah membuahkan bergugus-gugus buah anggur. Lalu jadilah kami seperti petani moden yang memetik anggur.
Inilah hasil petani-petani moden yang rajin :)


Pokok cerita yang ingin disampaikan bukanlah tentang aktiviti kami memetik anggur. Namun lebih istimewa dari itu. Adakah kita sedar, anggur merupakan antara buah-buahan yang pernah disebutkan dalam al-qur'an?
"Lalu dengan air itu, Kami tumbuhkan untuk kamu kebun-kebun kurma dan anggur; di dalam kebun-kebun itu kamu memperoleh buah-buahan yang banyak dan sebagian dari buah-buahan itu kamu makan." (al-Mu`minuun [23]: 19)
Ingat tak apa lagi buah yang pernah disebutkan dlm Al-quran selain anggur? Antaranya seperti...
Buah Pisang
Berada di antara pohon bidara yang tidak berduri, dan pohon-pohon pisang yang bersusun-susun (buahnya), dan naungan yang terbentang luas, dan air yang tercurah, dan buah-buahan yang banyak, yang tidak berhenti (buahnya) dan tidak terlarang mengambilnya." (al-Waaqi'ah [56]: 28-33)

Zaitun dan Delima
"Dan Dialah yang menjadikan kebun-kebun yang berjunjung dan yang tidak berjunjung, pohon kurma. Tanaman-tanaman yang bermacam-macam buahnya, zaitun dan delima yang serupa (bentuk dan warnanya), dan tidak sama (rasanya). Makanlah dari buahnya yang bermacam-macam itu bila dia berbuah, dan tunaikanlah haknya di hari memetik hasilnya (dengan dikeluarkan zakatnya);dan janganlah kamu berlebih-lebihan. Sesungguhnya, Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan." (al-An'aam [6]: 141)
Kurma
"Maka Jibril menyerunya dari tempat yang rendah: 'Janganlah kamu bersedih hati, sesungguhnya Tuhanmu telah menjadikan anak sungai di bawahmu. Dan goyanglah pangkal pohon kurma itu ke arahmu, niscaya pohon itu akan menggugurkan buah kurma yang masak kepadamu, maka makan, minum, dan bersenang hatilah...." (Maryam [19]: 24-26)

Tin
"Demi Tin dan Zaitun.." (At-Tiin:1)

Buah-buahan yang dicipta semua kaya dengan khasiat tersendiri. Kadang-kadang bermastautin di perantauan sering membuatkan kita rindukan buah-buahan tempatan seperti durian, rambutan, manggis..(all my fav!). Walau bagaimanapun, di sinilah kita perlu apply rasa syukur kita kerana kalau tak kerana kita ditempatkan di jordan, sudah tentu jarang-jarang kita dapat makan buah tin, buah zaitun, anggur yang murah dan besar2 dan kurma yang byk pilihan. bersyukur x kita?
Maka hayatilah firman Allah dari surah Ibrahim:
"Sesungguhnya jika kamu bersyukur,pasti kami akan menambah nikmat kepadamu. Dan jika kamu mengingkari (nikmatku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih." (Ibrahim:7)
(Alhamdulillah duit JPA baru masuk. Jom kita beli buah!)

6.00pm (1 Ogos 2007)