5:09 AM

Komik Tazkirah

Komik tazkirah...


Komik ini adalah hasil karya sahabat baik saya Odah dari Dublin. Saya muatkan di sini dengan izin tuannya untuk tatapan semua.
Yang baik dijadikan teladan, yang buruk jadikan sempadan.
Thanks to Odah.
Lightofvictory
236pm
26okt07

10:52 AM

Batu, Pasir, Pokok dan Cahaya

Bismillah



Fuuuuh... fuh.. fuh.. fuh.. (buat gaya orang tengah tiup meja atau buku yang berhabuk tanda lama tak DIUPDET)




dah seminggu 'berhabuk' blog ni.. tak apelah, semua penghuni pun sibuk, tak cukup tenaga nak 'vacuum' blog katanya....dengan rayanya, dengan masaknya, dengan MAKANnya, dengan kuliahnya, dan dengan imtihannya (bittaufiq kak muui..)



Saya pula yang ke'matian' laptop (virus kot- moga-moga koma je lah, jangan mati terus), terpaksa menumpang-numpang jiran sebelah untuk meminjam perkhidmatan laptop dan internet free... (free lah sebab satu umah bayar). Tapi, iye lah orang berbudi kita berbahasa, orang dah bagi pinjam, jangan pulak buat sendiri punya harta.. iye dak? takkan nak 24 jam dok depan komputer dier pulak? ape pun time kasih ye jiran satu umah.



Kelmarin semasa mengikuti kelas tafsir Ustaz Fakhrurazzi tentang surah An-Naba' (2 thumbs up! best dengar pengisian tafsir dari ustaz! syukran), tetiba termasuk cerita pasal hidayah Allah. Ustaz kata hidayah Allah tu tetap akan masuk walaupun hati tu dah ditutupi, diselaputi, dan diselubungi hitamnya dosa dan noda, tapi masih ada lubang-lubang kecil walaupun satu untuk cahaya hidayah Allah itu tembus ke hati... TAPI SEMUA ITU DENGAN IZIN ALLAH. Betul tu..
Sebab tu tak mustahil, kaki bunuh, kaki botol, kaki perempuan, kaki tinggal solat, kaki tinggal puasa, kaki nyanyi, dan banyak kaki-kaki lain (siapa yea yang buat simpulan bahasa suka guna kaki ni...?) , boleh kembali ke pangkal jalan bila hidayah Allah itu menyapa, malah boleh jadi lebih baik daripada orang yang takde 'kaki-kaki' seperti dalam contoh di atas.




HIDAYAH DAN TAUFIQ


Recall ... recall
Hidayah dan taufiq.. yang mana datang dulu ?
"Hidayah la.. kak dayah lagi tua dari Taufiq !"<-- siapa yang jawab ni? Ish3.. tak masuk sekolah ke? (jangan ada yang terasa ye, ampun maaf dipinta, mensuci hening dosa..) Ok, serius! Bayangkan ada seorang meraba-raba dalam kegelapan, tak tau nak buat apa, tak tau nak pergi mana, tak tau apa2, yang dia tau dia tak nampak apa2. Tiba-tiba ada satu cahaya menyuluh satu jalan (Hidayah). Dan lebih beruntung lagi orang tersebut dipermudahkan dan mendapat satu semangat seolah-olah ada yang menyuruhnya pergi ke cahaya tersebut dan melalui lorong yang disuluh itu. Jika ini situasinya, maka orang tersebut dikatakan telah mendapat hidayah dan taufiq. Dan ini juga yang berlaku kepada empunya-empunya badan yang mempunyai 'kaki-kaki' seperti dalam contoh di atas yang berjaya kembali ke pangkal jalan, kerana tiba satu saat, cahaya hidayah Allah menembusi pintu hati dan taufiq dari Allah juga membantu dan memudahkannya untuk mengambil jalan hidayah tadi. Maka tinggallah 'kaki-kaki' tadi bersama sejarah silamnya... "...Allah memimpin sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang dan peraturanNya) kepada nur hidayatNya itu dan Allah mengemukakan berbagai-bagai misal perbandingan untuk umat manusia dan Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu " (An-Nuur : 35)



Ada pula mereka yang nampak jalan bercahaya tersebut, tetapi kerana tiada taufiq dari Allah, maka tiadalah daya yang mampu mengajak mereka ke arah jalan hidayah kebenaran tadi. Mereka ini pula seperti yang Allah Taala banyak kali khabarkan dalam Al-Quran. Antaranya :-


" Dan tiada yang menghalang manusia daripada beriman, ketika datang petunjuk Al-Quran kepada mereka dan daripada memohon ampun kepada Tuhan mereka, melainkan (kerana kedegilan mereka dan kerana mereka) menunggu didatangi azab yang memusnahkan yang telah menimpa orang-orang dahulu atau di datangi azab yang dilihat dan dihadapi " (Al-Kahfi: 55)


Dan ada pula yang tidak mendapat cahaya langsung.. Nauzubillah~ Kerana sesungguhnya Allah memberi hidayah kepada sesiapa yang dikehendakiNya...


".....Sesiapa yang diberi hidayat petunjuk oleh Allah, maka dialah yang berjaya mencapai kebahagiaan dan sesiapa yang disesatkanNya maka engkau tidak sekali-kali akan beroleh sebarang penolong yang dapat menunjukkan (jalan yang benar) kepadanya" (Al-Kahfi : 17)



Di mana kita?
Sebab itu kita seringkali diingatkan, andai terasa hidayah Allah itu menyapa, jangan buat dek saje, berusahalah agar Allah membantu kita menerima hidayahNya..



CAHAYA HIDAYAH

Betapa Maha Besarnya Allah SWT memberikan hidayah berupa cahaya (nur hidayah)
Atau apakah prnah sape2 terbaca atau terdengar sape2 menyebut batu hidayah, hajar hidayah, pepasir hidayah, pepohon kayu hidayah?


"Allah yang menerangi langit dan bumi. Bandingan nur hidayat petunjuk Allah (Kitab Suci Al-Quran) adalah sebagai sebuah "misykaat" yang berisi sebuah lampu; lampu itu dalam geluk kaca (qandil), geluk kaca itu pula (jernih terang) laksana bintang yang bersinar cemerlang; lampu itu dinyalakan dengan minyak dari pokok yang banyak manfaatnya, (iaitu) pokok zaitun yang bukan sahaja disinari matahari semasa naiknya dan bukan sahaja semasa turunnya (tetapi ia sentiasa terdedah kepada matahari); hampir-hampir minyaknya itu dengan sendirinya memancarkan cahaya bersinar (kerana jernihnya) walaupun ia tidak disentuh api; (sinaran nur hidayat yang demikian bandingannya adalah sinaran yang berganda-ganda): cahaya berlapis cahaya. Allah memimpin sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang dan peraturanNya) kepada nur hidayatNya itu dan Allah mengemukakan berbagai-bagai misal perbandingan untuk umat manusia dan Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu" (AnNuur:35)


Apabila difikirkan semula, bayangkan kalau hati sudah di selaputi dan dibaluti hitamnya dosa sehinggakan hanya ada satu lubang kecil sahaja yang tertinggal. Dengan izin Allah ditakdirkan hidayah untuk menembusi hati ini. Bayangkan kalau hidayah tadi adalah seketul batu yang mana mungkin muat dengan lubang kecil yang bersisa menagih kasih sayang Ilahi, bebutir pasir yang berat yang sekali campak bukan jauh mana pun pasir tu boleh pergi, sepohon kayu yang tak perlu cakaplah.. nak masuk ranting pun dah patah......

Tapi hidayah Allah itu berupa cahaya, mudahnya cahaya yang bergerak lurus boleh tembus apa sahaja saiz bukaan asalkan tidak ditutup sepenuhnya... Mudahkan, hidayah Allah? Tapi, ingat "Allah memimpin sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang dan peraturanNya) kepada nur hidayahNya "
dan jangan pula kita yang sengaja menyombongkan diri, menutup pintu hati serapat-rapatnya seolah-olah tiada ruang lagi untuk ditembusi hidayah Ilahi.....


Marilah mencari dan berusaha mengekalkannya dalam hati..


Wallahua'alam




** Tadi baca Utusan Malaysia segmen TERKINI, nampak dua tajuk yang agak-agak serupa tapi tidak sama


Tajuk 1 : Lepas 11 hari di angkasa lepas: Muszaphar selamat pulang ke Bumi

Tajuk 2 : Lepas 47 hari: Dr Mahathir dibenarkan keluar dari IJN


SAYA PILIH TAJUK 1!

syeikh muszaphar dah sampai bumi...
dR muszaphar dah tiba bumi..


Ada seorang sahabat yang geli hati mendengar ayat-ayat seperti di atas...
"macam makhluk asing pulak dR tu"

Sekarang mungkin masih belum biasa lagi, tapi lama-lama bila teknologi dah makin canggih, semua orang pun boleh naik turun angkasa lepas sesuka hati, ntah-ntah keluar pulak dialog ni
"eh, nak pergi mana cuti ni?"
"aku ingat nak naik angkasa lepas jap, tapi tak lama, cuti pun bukannya panjang, seminggu je, lepas tu aku balik la ke bumi, nak ikut, ada seat kosong ni.."

bestnye kalau dapat peluang pergi angkasa lepas selalu... lihat bukti kebesaran Allah Yang Maha Hebat....

angkasa... ooo.. angkasa..

10:50 AM

apabila kesombongan memakan diri...

*Kisah ini dipetik dari majalah Iskandariah Mesir ‘MANAR ISLAM’
*And also credit to muharikah.wordpress.com


Pada suatu hari, seorang gadis yang terpengaruh dengan cara hidup masyarakat Barat menaiki sebuah bas mini untuk menuju ke destinasi di wilayah Iskandariah. Malangnya walau pun tinggal dibumi yang terkenal dengan tradisi keislaman, pakaian gadis tersebut sangat menjolok mata.


Bajunya agak nipis dan seksi hampir terlihat segala yang patut disembunyikan bagi seorang perempuan dari pandangan lelaki ajnabi atau mahramnya.Gadis itu dalam lingkungan 20 tahun. Di dalam bas itu ada seorang tua yang dipenuhi uban menegurnya. “Wahai pemudi! Alangkah baiknya jika kamu berpakaian yang baik, yang sesuai dengan ketimuran dan adat serta agama Islam kamu, itu lebih baik daripada kamu berpakaian begini yang pastinya menjadi mangsa pandangan liar kaum lelaki….” nasihat orang tua itu.


Namun, nasihat yang sangat bertetapan dengan tuntutan agama itu dijawab oleh gadis itu dengan jawapan mengejek.


“Siapalah kamu hai orang tua? Apakah di tangan kamu ada anak kunci syurga? Atau adakah kamu memiliki sejenis kuasa yang menentukan aku bakal berada di syurga atau neraka?”


Setelah menghamburkan kata-kata yang sangat menghiris perasaan orang tua itu gadis itu tertawa mengejek panjang. Tidak cukup setakat itu, si gadis lantas cuba memberikan telefon bimbitnya kepada orang tua tadi sambil melafazkan kata-kata yang lebih dahsyat. “Ambil hanphone ku ini dan hubungilah Allah serta tolong tempahkan sebuah bilik di neraka jahannam untukku,” katanya lagi lantas ketawa berdekah-dekah tanpa mengetahui bahawasanya dia sedang mempertikaikan hukum Allah dengan begitu biadab.


Orang tua tersebut sangat terkejut mendengar jawapan dari si gadis manis. Sayang wajahnya yang ayu tidak sama dengan perilakunya yang buruk.


Penumpang-penumpang yang lain turut terdiam ada yang menggelengkan kepala kebingungan. Semua yang di dalam bas tidak menghiraukan gadis yang masih muda itu yang tidak menghormati hukum-hakam itu dan mereka tidak mahu menasihatinya kerana khuatir dia akan akan menghina agama dengan lebih teruk lagi. Sepuluh minit kemudian bas pun tiba perhentian.


Gadis seksi bermulut celupar tersebut di dapati tertidur di muka pintu bas. Puas pemandu bas termasuk para penumpang yang lain mengejutkannya tapi gadis tersebut tidak sedarkan diri. Tiba-tiba orang tua tadi memeriksa nadi si gadis. Sedetik kemudian dia menggelengkan kepalanya. Gadis itu telah kembali menemui Tuhannya dalam keadaan yang tidak disangka. Para penumpang menjadi cemas dengan berita yang menggemparkan itu.


Dalam suasana kelam-kabut itu, tiba-tiba tubuh gadis itu terjatuh ke pinggir jalan. Orang ramai segera berkejar untuk menyelamatkan jenazah tersebut. Tapi sekali lagi mereka terkejut. Sesuatu yang aneh menimpa jenazah yang terbujur kaku di jalan raya. Mayatnya menjadi hitam seolah olah dibakar api. Dua tiga orang yang cuba mengangkat mayat tersebut juga kehairanan kerana tangan mereka terasa panas dan hampir melecur sebaik saja menyentuh tubuh si mayat.


Akhirnya mereka memanggil pihak keselamatan menguruskan mayat itu. Begitulah kisah ngeri lagi menyayat hati yang menimpa gadis malang tersebut.


Apakah hasratnya menempah sebuah bilik di neraka dimakbulkan Allah? Nauzubillah, sesungguhnya Allah itu Maha Berkuasa di atas segala sesuatu. Sangat baik kita jadikan ikhtibar dan pelajaran dengan kisah benar ini sebagai muslim sejati. Jangan sekali sekali kita mempertikaikan hukum Allah dan mahupun sunnah RasulNya saw dengan mempersendakan atau ejekan.


Kata-kata seperti ajaran Islam tidak sesuai lagi dengan arus kemodenan dunia hari ini atau sembahyang tidak akan buat kita jadi kaya dan seumpamanya adalah kata-kata yang sangat biadab dan menghina Allah, pencipta seluruh alam. Ingatlah teman, kita boleh melupakan kematian, tetapi kematian tetap akan terjadi bagi kita. Hanya masanya saja yang akan menentukan bila kita akan kembali ke alam barzakh. Janganlah menjadi orang yang bodoh, siapakah orang yang bodohitu? Mereka itulah orang yang ingin melawan Tuhan Rabbul alamin. Apabila anda enggan melaksanakan suruhan Tuhan bererti anda ingin melawan arahan Tuhan. Sewaktu di sekolah anda tertakluk dengan undang-undang sekolah, dalam pekerjaan anda tertakluk dengan undang-undang yang di lakar oleh majikan anda, di dalam negeri anda tertakluk di bawah undang-undang negara anda. Begitu taksub sekali anda terhadap undang-undang itu hingga terlalu prihatin takut kalau melanggar undang-undang itu. Apabila anda berpijak di bumi ini, anda juga tertakluk dengan undang-undang yang telah di gubal oleh yang menjadikan bumi ini.


Setiap Sultan ada taman larangannya, begitu juga Allah swt. Taman laranganNya adalah perkara-perkara yang telah diharamkan bagi hamba-hambaNya di muka bumi ini. Sama samalah kita memohon agar Allah sentiasa memberi kita petunjuk di atas jalan yang benar dan kekuatan agar sentiasa dapat menjaga lidah kita.


Biar iman mendahului fikiran, biar fikiran mendahului tindakan...

Allahuakbar, Allahuakbar, Allahuakbar...
Salam Eidulfitri, maaf zahir batin ^^

1:23 PM

Post Mortem

Bismillah..


Muhasabah Ramadhan


Hari raya hari kemenangan,
Hari kesyukuran dilimpahi kemuliaan,
Di lipatan seni mehnah Ilahi,
Ada maksud murni yang lebih hakiki...


Pada nafsu yang dilentur lapar dahaga,
Pada fikiran disinar wahyu dan sabda,
Pada hati bersih di solat tarawih,
Apakah semuanya telah dimiliki...


Puasa mengajar erti ketabahan,
Menghadap ujian berlandaskan iman,
Puasa perisai yang sangat maknawi,
Penyingkap hijab antara hamba dengan Illahi...


Puasa sempurna menahan rohani dan rasa,
Puasa sederhana menahan indera dan juga anggota,
Puasa biasa hanya melawan lapar dan dahaga,
Lalu di manakah puasa kita,
Adakah masih di tahap lama...


Lalu muhasabah di hujung Ramadhan,
Sudahkah terbangun jiwa teguh dan kukuh,
Atau kolam jiwa masih tercemar keruh,
Bersembilu dosa duri angkara...


Ketika bertahmid, bertakbir, bertasbih,
Terasakah kita hamba Illahi,
Yang hanya mampu mengukir tadbir,
Sedangkan padaNya segala takdir...




Bagi pihak pelajar-pelajar S.Of.L, kami ingin memohon jutaan kemaafan (sepatutnya minta maaf dari awal Ramadhan lagi) segala salah silap sengaja mahupun tidak. Selamat Hari Raya semua, maaf zahir batin.
(Sedih dan terkejut menyambut hari raya yang tak disangka-sangka!)

Apa agaknya nasib makcik tua dan anak-anak kecilnya yang sedang mengemis di depan 'hotel' Hijazi tadi?
Nasib makcik bersama bayinya di depan kedai runcit?
Nasib ramai lagi mereka yang mengemis menagih simpati di jalanan...
Apakah erti kata 'kullu 'am wa antum bi khair bagi mereka?'


Bagaimana pula nasib saudara-saudara kita di PALESTIN, IRAQ, dan bumi-bumi yang sedang bergolak?
Kita menangis kerana tidak dapat beraya bersama ibu bapa dan keluarga tercinta, kerana diri berada jauh di rantau orang,
Mereka menangis kerana kehilangan ibu bapa dan keluarga tercinta, walaupun berada di tanah air sendiri...
Siapakah yang lebih beruntung?


SYUKUR
SYUKUR
SYUKUR

Benarlah! Ramadhan dan Syawal mengajar erti sabar dan syukur, bagi mereka yang ingin mempelajarinya. Lain pula bagi mereka yang tidak mahu memahami maksud sebenar Ilahi di sebalik mehnah yang diberi, bagi mereka ia hanya satu tuntutan yang jika tidak dikerjakan, dosalah balasannya, paling teruk mereka yang mengerjakannya demi menjaga nama takut dilihat dan dikeji orang yang dia tidak berpuasa!


Berapa banyak sedekah yang sudah dihulurkan?
Berapa banyak malam yang dimeriahkan dengan zikir dan tahajud- pada malam-malam terakhir sahajakah?
Berapa banyak 'improvement' dalam akhlak yang berjaya dicapai?
Berjayakah menahan lidah dan lisan daripada berkata dusta dan memburuk-burukkan orang lain?
Berjayakah khatam al-quran di bulan Ramadhan?
Berjayakah kita menjadi tetamu Allah pada malam Lailatul-Qadarnya?

Muhasabah..
Muhasabah..
Muhasabah..

Semakin kita 'memuhasabah' diri, semakin kita menangisi Ramadhan yang berlalu pergi, dan benar-benar berharap dan menanti Ramadhan akan kembali lagi. Dan kita berazam biarlah Ramadhan yang akan datang itu lebih baik dari yang sebelumnya. Tapi semakin kita mengharap, semakin kita gerun dan takut, andai Ramadhan ini yang terakhir yang kita lalui, maka di mana lagi ruang untuk memperbaiki diri khusus di bulan Ramadhan penuh barakah dengan limpah RahmatNya ini?



Maaf Zahir Batin sekali lagi. Anda sendiri muhasabah dan cuba nilai prestasi Ramadhan 1428 ini. Daripada 100% markah penuh, di mana kita agaknya..??


....Sudahkah terbangun jiwa teguh dan kukuh....?


Wallahua'lam

2:25 AM

الحمد للّه


Bagaimana ingin merasa cukup dengan ketupat segera dan rendang paket ketika aidilfitri bila mana terkenangkan keluarga di Malaysia beraya dengan lemang dan pelbagaiu juadah lain?
Terasakah gembira di hati meraikan aidilfitri tahun ini bersama rakan-rakan, berjauhan dari sanak saudara?

Alhamdulillah Allah izinkan kita meraikan Ramadhan tahun ini. Semoga Ramadhan kita meriah dengan ibadah seorang hamba yang ikhlas kepada Penciptanya, ameen.

Kini syawal hampir tiba. Tentu sekali ingatan kepada keluarga di Malays
ia semakin menebal setiap hari. Lantas, mungkin terdetik juga dalam hati kecil kita akan soalan-soalan tadi. Maka bagaimanakah diri ingin merasa cukup, gembira dan bahagia menyambut syawal tahun ini? Jawabnya ialah hadirkan syukur dalam diri. Inilah lanjutan daripada Madrasah Tarbiyyah Ramadhan yang telah kita jalani selama sebulan.

Syukur boleh dipupuk dengan merenung diri sendiri terlebih dahulu sebelum melihat orang lain yang lebih susah daripada kita. Ibarat seorang khadam yang bekerja kepada tuannya. Walaupun kerjanya banyak kekurangan serta dirinya yang cuai tetapi tidak menghalangnya daripada mendapat upah harian malah diberi bonus lagi oleh tuannya. Maka apakah layak baginya merasa cemburu dan merungut apabila ada khadam lain mendapat upah yang lebih walhal upah yang dia dapat pun sudah lebih dari yang sepatutnya? Inilah perumpamaan kita sebagai manusia, khadam Allah di muka bumi.

Malu rasanya untuk mengungkit amal yang dilakukan dan membandingkannya dengan nikmat Allah yang tidak terkira, sebagaimana firman ar-Rahman dalam surah an-Nahl, ayat 18:

“Seandainya kamu ingin menghitung nikmat-nikmat Allah, nescaya tiada terhitung olehmu, sesungguhnya Allah Maha Pengampun Maha Penyayang.”

Syukur itu mendatangkan rasa kaya dalam jiwa dan tenang dalam hati kerana kita akan aman daripada satu penyakit hati iaitu dengki. Bahkan syukur juga menjadi kunci kepada lebih banyak nikmat Allah, seperti yang telah dijanjikan oleh Allah swt :

وإذ تاذن ربكم لئن شكرتم لأزيدنكم ولئن كفرتم إنّ عذابى لشديد
“Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih." Ibrahim : 7

Kita sering percaya bahawa insan yang mengasihi kita akan sentiasa memberikan kita yang terbaik dan tidak akan mengecewakan kita. Begitu juga Allah swt yang ar-Rahman serta ar-Rahim tidak pernah menghampakan kita, segala apa yang diberiNya adalah yang terbaik buat kita, cuma adakalanya kita terlupa. Allah mengungkapkan realiti ini dalam ayat 243, surah Al-Baqarah :

“…Sesungguhnya Allah mempunyai kurnia terhadap manusia tetapi kebanyakan manusia tidak bersyukur.”

“…Ya Allah jadikan diriku syukur kepadaMu, sentiasa ingat kepadaMu, rasa takut kepadaMu…” (Hadis Riwayat Daud)

Jelaskan Matlamat...Tuluskan Niat






7:29 PM

Jom siapkan 'jigsaw puzzle' !


"Friendship forever"
"Ukhuwah Fillah abadan abada"

Inilah antara ayat-ayat yang kita sering guna untuk menggambarkan penghargaan kita kepada sebuah persahabatan.


Persahabatan membawa makna yang istimewa dalam diri seseorang kerana ia salah satu cara manusia memenuhi keperluan jiwa untuk saling kasih mengasihi serta rasa diperlukan dan memerlukan. Bahkan persahabatan juga membuka ruang untuk kita menempa keredhaan Allah swt, contohnya bila kita menginginkan yang terbaik kepada seorang sahabat sebagaimana kita harapkan perkara yang sama untuk berla
ku kepada diri kita. Pesan Rasulullah saw;

Daripada Abu Hamzah Anas ibn Malik r.a., khadam Rasulullah SAW, daripada Nabi SAW, Baginda bersabda:
"Seseorang kamu tidak benar-benar beriman sehingga dia mengasihi saudaranya sebagaimana dia mengasihi dirinya sendiri. "
Hadis riwayat al-lmam al-Bukhari dan Muslim.

Penghayatan erti sebuah persahabatan
bertambah apabila kita semakin faham ke mana harus dibawa persahabatan ini? Adakah sekadar santapan jiwa seorang khalifah di bumi Allah yang bernoktahkan kehidupan dunia? Mampukah ukhuwah yang dijalin ini menjadi pemberat mizan kebaikan di akhirat kelak? Hakikatnya ialah ukhuwah yang dihubungkan atas dasar kasih & cinta kepada Allah akan membawa saudara yang bersahabat tadi menikmati ganjaran Ilahi, seperti janji Allah dalam hadis qudsiNya;

و عن أبي هريرة رضى الله عنه قال: قال رسول الله :"إنّ الله تعالى يقول يوم القيامة: أين المتحابون بجلالي؟ اليوم أظلّهم في ظلّي يوم لا ظلّ إلا ظلّي" رواه مسلم
Daripada Abu Hurairah r.a. berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: " Sesungguhnya Allah swt akan berfirman pada hari qiamat,"Di mana orang yang berkasih sayang dengan keagunganKu (kerana Allah yang Maha Agung)? hari ni akan Aku naungi mereka di bawah naunganKu pada hari tiada naungan selain naunganKu." Riwayat Muslim

Inilah persahabatan ideal, yang menjadi matlamat ukhuwah yang kita bina. Persahabatan ini boleh diibaratkan seperti sebuah
jigs
aw puzzle.


Setiap hari kita melakukan kebaikan-kebaikan yang dapat mengeratkan lagi tautan hati untuk melengkapkan erti persahabatan yang diimpikan, seperti meletakkan cebisan jigsaw puzzle pada tempatnya untuk melengkapkan sebuah gambar. Kali ini gambar yang ingin kita siapkan adalah gambaran ukhuwah kerana Allah dan cebisan jigsaw puzzle pula adalah usaha & kebaikan yang kita lakukan saban hari untuk tujuan ini. Setiap cebisan jigsaw puzzle(usaha) harus kena pada tempatnya, jika tidak gambar yang siap nanti akan kelihatan kurang sempurna. Biar sekecil atau sebesar mana sekali pun cebisan itu, ia tidak boleh dipandang ringan kerana semuanya penting untuk melengkapkan gambar (persahabatan) tadi.
Antara cebisan yang penting adalah niat ikhlas kerana Allah, pemaaf & baik sangka. Ini adalah cebisan yang kita mudah jumpa tempat letaknya dalam jigsaw puzzle persahabatan kita.

Satu cebisan penting yang kebanyakan kita sering abaikan adalah kesanggupan menegur kesilapan kawan. Jigsaw puzzle yang tiada cebisan ini akan nampak cacatnya. Memang tidak dinafikan sering kali susah untuk kita temui tempat letak cebisan tadi dan risau kalau cebisan itu mencacatkan seluruh gambar (persahabatan) yang kita usahakan dari awal. Inilah cabaran untuk menyiapkan jigsaw puzzle kita ! Ini jugalah cebisan penting yang menjadi penentu keindahan & keunikan gambar kita, bahkan ia pelengkap kejayaan jigsaw puzzle ini, seperti yang dinukilkan dalam surah Ali-Imran, ayat 104:
"Dan hendaklah di antara kamu ada segolongan orang yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh(berbuat) yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar. Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung."

Rasulullah juga pernah mengingatkan kita keperluan cebisan ini dalam hadis riwayat Imam Muslim;
Daripada Abu Ruqaiyyah Tamim ibn Aus al-Daarie r.a. bahawa Nabi SAW telah bersabda:
Agama itu adalah nasihat. Kami berkata: Untuk siapa? Baginda bersabda: Untuk Allah, untuk kitabNya, untuk RasulNya, untuk para lmam kaum muslimin dan untuk umat lslam seluruhnya. Hadis riwayat al-lmam Muslim.

"nasihat untuk umat Islam seluruhnya"
bermaksud membimbing ke arah kebaikan dunia & akhirat.

Tegurlah dari hati yang kasih & ikhlas kerana kata-kata yang lahirnya dari hati maka jatuhnya di hati. Bijaklah dalam memilih waktu & gaya menegur.

Menegur itu bukan mudah & manusia hanya sanggup bersusah payah demi sesuatu yang dikasihinya.

Ditegur itu adalah tanda disayangi.
Buktilah sayang kita kepada seorang sahabat dengan kesudian menegur kesilapannya. Ini mungkin satu-satunya pengorbanan kita yang terbesar.

Terima kasih kepada semua sahabat yang sedia membimbing & menegur diri ini menjadi seorang yang lebih baik. Moga manisnya ukhuwah ini terus terasa di akhirat sana, ameen.


Jelaskan Matlamat...Tuluskan Niat






12:54 PM

Sesuatu Untuk Dikongsi...




Memberi motivasi. Itulah yang telah tertaklif pada hari ini. Acapkali Ain memujukku untuk memberi sedikit motivasi di dalam program Smart Life BKASJ. Aku jarang memberi motivasi dan diriku bukanlah seorang yang bermotivasi tinggi. Entah kenapa dengan mudah aku mengangguk tanda setuju untuk menunaikan hasrat YDPah ini. Walaupun kehadiran ahli pagi ini hanya lebih kurang separuh sahaja daripada jumlah sebenar, namun kuucapkan berbanyak2 terima kasih kerana sudi hadir mendengarku berceloteh dipagi hari. Walaupun pada mulanya agak risau, apalah yang akan kubebelkan selama 20 minit ini, tetapi alhamdulillah, masa yang kuanggap panjang menjadi suntuk apabila menerima warning daripada pihak penganjur… “5 minit lagi”…opppss, sorilah ye… bagi sahabat2 yang tidak dapat hadir, di sini aku tuliskan beberapa perkara yang telah kubebelkan pagi tadi. Ambillah yang baik, yang buruk dijauhkan. Yang penting, sentiasa positifkan minda…


Apa itu motivasi? Ia ibarat makanan asasi yang perlu diambil setiap hari demi membina daya tahan mental especially apabila menghadapi cabaran. Ia berkait rapat dengan emosi seseorang, kerana apabila ianya terganggu, tindakan bodoh akan terlahir daripadanya. Ia adalah sesuatu yang memberi rangsangan, semangat dan sesuatu yang memberi kekuatan dari dalam agar kita merasa hebat sentiasa. Kadang-kadang kita tak sedar akan kehadirannya, tetapi kewujudannya amat2 diperlukan apabila diri kita dicabar oleh sesuatu. Contohnya, Algojo dikenali sebagai seorang yang gayat. Suatu hari, rumahnya di tingkat tiga terbakar. Dia tiada cara lain untuk keluar daripada rumahnya selain terjun melalui tingkap. Demi menyelamatkan dirinya, dia mengatasi juga perasaan gayatnya untuk terjun walaupun lututnya terketar2. Algojo terselamat. Kemudian dia berfikir, “Selama ini aku nak turun dari gelongsor pun takut, tapi macamana pulak aku boleh terjun dan terselamat dari tingkat yang agak tinggi? Beraninya aku. Wah, kagum, kagum, kagum….” Kebakaranlah yang memaksa motivasi yang sedia ada dalam dirinya keluar tanpa disedarinya dan tanpa dia sempat terfikir akannya. Hebatlah Algojo ^^


Hidup perlu ada matlamat. Itulah yang sering diwar2kan. Ya, memang benar. Sebab itulah Imam Nawawi meletakkan hadis niat sebagai hadis pertama di dalam matan arba3innya. Matlamat ini bergantung kepada mind-setting dan heart-setting seseorang. Sebab itulah kedua2nya perlu jalan seiringan setiap masa. Ibaratnya seperti pasangan yang baru mendirikan rumahtangga. Kalau hanya mengikut minda sahaja tanpa mempedulikan apa yang kita rasa, susah sesuatu matlamat itu akan tercapai. Macam kita menipu diri kita sendiri. Berlaku jujurlah pada menetapkan matlamat, jujurlah pada kehendak hati.


Tanya diri kita, adakah kita sekarang menetap di zon selesa? Semua yang kita mahukan ada di depan mata. Semua matlamat sudah tercapai. Cukup puashati dengan apa yang ada sekarang. Lepas tu nak buat apa? Hmmm… teruskan jelah hidup seperti biasa. Betulkah tindakan ini? Jangan sesekali cepat berpuashati dan merasa senang dengan apa yang ada di genggaman. Teruskan pelayaran mencari daratan lain, cari pulau yang lebih baik daripada yang kita diami sekarang. Cabar diri untuk terus belayar selagi mampu, walau kadang2 kita terpaksa menongkah arus. Mungkin ini lebih baik daripada menjadi seperti sampah-sarap yang hanya mengikut arus yang entah ke mana pengakhirannya, kita pun tak tahu.


Ibarat menyuntik vaksin, ada masanya seseorang itu akan diberikan ‘booster dose’ bagi menguatkan daya imunisasi dirinya. Begitulah juga diri kita. Kita memerlukan suntikan booster kejayaan setiap masa. Iaitulah seorang coach yang bisa mendorong kita setiap masa agar sentiasa berada di trek yang betul. Lihat seperti atlit2 negara. Seorang jurulatih bisa melatih lebih daripada satu atlit. Dan coach inilah yang akan senantiasa memberi galakan dan dorongan agar atlit itu berjaya. Rakan2 atlit yang lain tidak sesuai dijadikan booster kejayaan kerana mereka adalah pesaingnya. Pesaing tak sama seperti pendorong. Tetapi perlu diingat, bukanlah pesaing ini sebagai musuh, tetapi dia sebagai pencabar kita agar kita terus melipatgandakan usaha kita setiap masa dan ketika. p/s jangan gaduh2 pulak dengan kawan2 kita lepas ni sebab mereka adalah pesaing kita! Again, be positive yeah ^^


Untuk berjaya, kita kena belajar cara jatuh. Apa maksudnya? Dalam motivasi pagi tadi, aku bagi contoh mat rempit dan pelumba motor profesional. Tapi nak bagi contoh lainlah pulak, memandangkan sekarang tengah amik paediatric, so bagi contoh kanak2la pulak.




Seperti kanak-kanak yang baru belajar berjalan, tentunya perlu jatuh2 beberapa kali dahulu sebelum bisa berjalan lurus tanpa tersungkur seperti sebelum2nya. Jika kali pertama jatuh gedebuk-gedebak, mungkin kali kedua akan jatuh gedebuk, kali ketiga akan jatuh buk, keempat oppss jatuh, kelima terpele’ot, keenam, kesebelas dan kedua puluh kali tanpa jatuh langsung. So, sebab tulah kita kena belajar cara kita jatuh. Kita akan sentiasa berhati2 untuk langkah2 seterusnya serta dapat kurangkan impak dan kesannya ke atas diri kita.


So, rasanya ini sahaja apa yang cuba kusampaikan pagi tadi. Tak tahulah faham atau tidak. Keberkesanan sesuatu motivasi itu bukanlah bergantung kepada penyampainya, but its all about hasil. Lihatlah hasilnya di dalam diri kita. Adakah termotivasi ataupun sama seperti sebelum2 ini.


Biar iman mendahului fikiran, biar fikiran mendahului tindakan….


Wallahu a3lam