8:10 PM

hakikat nikmat & nikmat hakiki

"Kebahagiaan"
"Kebijaksanaan"
"Kekayaan"
"Kesenangan"

Inilah antara perkara yang kita fahami sebagai nikmat di atas muka bumi Allah ini. Manakala kekurangan, kemiskinan & kesusahan dilabelkan sebagai cabaran atau kesakitan menjalani kehidupan sebagai khalifahNya.

HAKIKAT NIKMAT
Namun, hakikat nikmat di dunia ini adalah sebagai ujian semata-mata kerana inilah tujuan penghidupan kita di atas muka bumi ini, sebagaimana yang diterangkan oleh ar-Rahman dalam surah al-Kahfi, ayat 7:
"Sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yang di bumi sebagai perhiasan baginya, agar Kami menguji mereka siapakah diantara mereka yang terbaik perbuatannya."

Nikmat yang paling indah, iaitu nikmat kasih sayang sesama manusia, baik antara ibu & anak atau suami & isteri, disuburkan Allah swt ke dalam jiwa hambaNya untuk menguji adakah rasa kasih itu boleh mengatasi rasa cinta kepadaNya? adakah rasa kasih itu bakal menjadi punca kita mengenepikan aturan syariat yang ditetapkanNya, Pemilik cinta agung? Juga sebagai ujian bagaimana kita mengucapkan syukur kepada Pemberi cinta, kerana tanpa izin Allah, Pemilik & Pemberi cinta, kita tak akan dapat merasai nikmat ini. Ar-Rahiim pernah mengingatkan hambaNya dalam surah Al-Munafiquun, ayat 9:
"Hai orang-orang beriman, janganlah hartamu & anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah. Barangsiapa yang berbuat demikian maka mereka itulah orang yang merugi."

Begitu juga nikmat kebijaksanaan. Adakah hadirnya kelebihan ini akan membawa kita lebih jauh daripada Al-'Alim(Maha Bijaksana)? kerana rasa riak & lupa bahawa cerdik itu adalah dengan izinNya. Begitu juga halnya dengan nikmat yang lain, semuanya sebagai ujian.

Justeru, sebaiknya segala nikmat yang dikurniakan Ar-Razzaq(Maha Pemberi Rezeki) kepada kita, dipandang sebagai modal untuk kita beramal di dunia ini.

Rasa sayang yang dicampakkan dalam hati, dijadikan wasilah kita mengikatkan silaturahim & pemudah cara kita berdakwah, saling menasihati untuk hidup bahagia di dunia & akhirat. Kebijaksanaan yang dizinkan ke atas kita disalurkan sebagai sumbangan kepada agama & negara untuk mencapai kemajuan yang seimbang duniawi & ukhrawi. Limpahan rezeki kekayaan disucikan dengan zakat & infak di jalanNya.

NIKMAT HAKIKI
Nikmat yang hakiki tersedia di akhirat sana bagi mereka yang berjaya menghadapi hakikat nikmat dunia yang menguji ini. Di sana nanti, segala nikmat yang dikurniakan bersifat nikmat yang sebenarnya, untuk dirasai sepuas hati & dinikmati tanpa rasa ragu atau bimbang.

Inilah janji Al-Khaliq(Maha Pencipta) yang dinukilkan dalam surah Al-Qashash, ayat 60-61:
"Dan apa saja yang diberikan kepada kamu, maka itu adalah kenikmatan hidup duniawi & perhiasannya, sedang apa yang ada di sisi Allah adalah lebih baik & lebih kekal. Maka apakah kamu tidak memahaminya?(60) Maka apakah orang yang kami janjikan suatu janji yang baik(syurga) lalu ia memperolehnya sama dengan orang yang Kami berikan kepadanya kenikmatan hidup duniawi, kemudian pada hari Kiamat termasuk golongan yang diseret (ke dalam neraka)? (61)"

"Apa saja" yang disebut dalam ayat ini bermaksud nikmat dunia seperti pangkat, kekayaan dan lain-lain. "Kenikmatan hidup duniawi" dalam ayat 61 bermaksud orang yang diberi nikmat dunia tetapi tidak menggunakannya untuk mencari kebahagiaan hidup di akhirat, maka dia akan diseret ke neraka.

Semoga kita mensyukuri nikmat dunia yang Allah kurniakan & nikmat-nikmat itu menjadi wasilah kita mendekatkan diri kepada Allah swt.

Ya Allah redhailah setiap nikmat yang Engkau limpahkan kepada kami...ameen.

Jelaskan matlamat...Tuluskan niat~

sabishi

1:54 PM

Tak perlu byk ,biar sikit tp sinergilah yang utama!




Amaran awal : Mungkin artikel ini agak sukar difahami melainkan yang melaluinya sahaja.


Seminggu sebelum itu saya diberitahu tentang hal itu. Agak terkejut malah buntu memikirkan apa yang boleh dibuat sekiranya ianya benar2 terjadi. Saya menyampaikan hal itu kepada rakan-rakan. Semua kaget. Ada yang menjegilkan mata, tak kurang juga yang ternganga mulutnya. Ape kita nak buat???

Apa yang boleh kita buat??Aduiii..


Teringat cerita laskar pelangi, lagu temanya memang sangat memberi semangat..

6 tahun yang mereka lalui, banyak pahit yang ditelan, tapi saat-saat manis juga banyak, menjadi pelangi yang mewarnai hari-hari perit yang dilalui.

Mimpi adalah kunci,

Untuk kita menaklukan dunia,

Berlarilah tanpa lelah,

Sampai engkau meraihnya…

Laskar pelangi…

Takkan terikat waktu..

Bebaskan mimpimu di angkasa,

Warnai bintang di jiwa..


Terasa begitu juga hidup di sini, 6 tahun sudah makin hampir. Tiap satu dari kami punya watak berbeza, pemikiran juga berbeza, persepsi tentang hidup juga tak mesti sama, tapi bila tiba satu masa kita perlukan sinergi, maka saat itu semua yang ada turut membantu.

Tak kira banyak atau sikit, yang penting tiap satu cuba memainkan peranan.


Dakwah jangan beridealistik, tapi biarlah realistik


Bukan senang untuk memahamkan orang tentang pegangan kita. Bukan juga satu yang mudah untuk bertahan dengan pegangan yang ada. Inilah namanya uslub dakwah. Biarlah kita terpaksa berpura-pura menyukir senyuman, biarlah diri keluh kesah memikirkan kesan yang bakal menimpa, biar juga hati kurang selesa dengan situasi yang ada, tetapi kerana merasakan mereka juga orang baik-baik yang mungkin kurang dari satu sudut. Moga-moga yang kurang itu akan dilengkapkan

bila tiba masanya..dengan bantuan kita semua..

Malah kita juga bukanlah orang yang sempurna, dengan membantu orang lain, moga-moga Allah menyempurnakan apa yang kurang pada diri kita.

Aduhai, sekiranya dakwah itu semudah itu…

Aduhai, sekiranya menjadikan diri kita dihormati dan disayangi semudah itu...

Bukankah dakwah itu baik kiranya ia bermula dengan hubungan yang baik sesama manusia?

Berbaik yang bukanlah sampai menggadai pegangan...

Berbaik kerana kita semua berharap agar mereka akan faham satu hari nanti..

malah kita juga tidak tahu apakah nasib kita saat tibanya sakaratulmaut, apa yang ada hari ini tak mungkin menjanjikan yang terbaik di hujung nanti..

Tidak pantas untuk kita merasakan diri kita cukup bagus, lalu memandang orang lain dengan pandangan yang mereka bersalah..kerana ukuran yang semoleknya itu terletak di tangan Allah jua..


Menjadi dai’e bukan mudah, syariat tetap digenggam,
mad’u tidak melarikan diri..


Bila pulang ke msia, kita punya tugas lebih besar..bukankah berdakwah pada mat-mat rempit itu tidakkan sama dengan berdakwah pada golongan professional?

Inilah uslub dakwah yang diajarkan Baginda! Bil Hikmah wal mau’izotil hasanah, wajaadilhum billati hiya ahsan!

Saya bangga dengan mereka..walaupun mungkin terpaksa, tetap juga mengukir senyuman dan tertawa…senyum yang bukan tandanya setuju, tapi memikirkan uslub dakwah itu perlu berealistik..tidak sampai menggadai pengangan..ikatan perlu dibina dahulu, yang pahit untuk ditegur itu kan menyusul sedikit demi sedikit..dengan cuba bertahan dengan pengangan kita, menjadikan diri kita contoh pada yang lain, moga-moga hubungan yang baik akan membuatkan mereka faham satu hari nanti..

Saya tabik pada mereka.. sanggup melakukan apa sahaja..hatta ditarik dan dipaksa semahunya..kaki dan badan tetap dikeraskan demi menjaga pegangan yang ada..

Saya kagum dengan mereka..walau terpaksa dan malu bukan kepalang, tetapi tetap sanggup melakukannya..hanya kerana ingin menyelamatkan sebahagian yang lain..

Usaha-usaha belakang tabir juga walaupun tidak diketahui umum, Allah sahaja yang bisa membalasnya..


Inilah namanya sinergi!..kita memang memerlukan tenaga semua, bersinergilah dalam berdakwah!

Terima kasih semua kawan-kawan..Moga usaha kalian mendapat tempat disisiNya!! ^_^