8:39 PM

Alkisah...

Alkisahnya...suatu hari ketika sedang berjalan balik dari universiti, saya mendapat satu panggilan telefon. Rupa-rupanya daripada ustazah kelas agama di amman. Keadaan jalan yang hiruk pikuk dengan kenderaan ditambah dengan angin yang kuat menyebabkan butir percakapan ustazah kurang jelas;
" Kelas kita selepas ni bermula....sembilan.. satu...Tolong beritahu kawan-kawan kamu yang lain,terima kasih"
"Kelas mula dari pukul sembilan hingga satu ke, ustazah ?"
Ustazah seperti mengiyakan pertanyaan saya lalu meletak telefon. Jadi, dengan yakin saya memaklumkan kawan- kawan yang lain, "InsyaAllah kelas kita minggu ini diawalkan ke pukul 9 pagi hingga satu petang."

*************************************************************
Sebagaimana yang dirancang, saya bersama kawan-kawan yang lain bertolak dari irbid seawal pukul 8 pagi. Kami berlapan berhajat nak bertolak lebih awal tetapi ada aral mendatang.

Kira-kira pukul 9.20 pagi, kami selamat tiba di Markaz Quran Al-Fadhilah.
"Nampaknya kita dah terlambat untuk kelas pertama, kak,"kata saya kepada kak Ima.
Tapi kami tetap nekad untuk masuk juga, mungkin ada lagi tempat kosong di bahagian belakang kelas. Better late than never.

Setibanya di pintu kelas;
"Assalamualaikum," kata Kak Ima.
Pelik, kenapa kosong kelas ni?
"Waalaikumussalam, ya? ada apa yang saya boleh bantu?" balas seorang makcik arab di situ.
"Erm..kami datang sebab nak hadiri kelas,"jawab Kak Ima.
"Oo..kelas agama tu ditunda dan akan mula SEMBILAN BELAS haribulan SATU. Rasanya kami ada maklumkan salah seorang daripada kamu," kata makcik arab tu, tersenyum.
Serentak dengan itu, mereka memandang ke arah saya.
Speechless...
"Minta maaf..," satu-satunya kalimah yang saya mampu ucapkan pada waktu tu.
"Mari masuk berehat dulu,"makcik arab itu menjemput kami masuk.

Alhamdulillah mereka berlapang dada dengan apa yang berlaku.
Ketika sedang berehat di markaz itu sambil memuhasabah sendiri kesalahan yang telah saya lakukan, saya teringat sesuatu- Allah swt menilai usaha hambaNya bukan hasil usaha tersebut kerana natijah setiap pekerjaan adalah milik Allah, seperti firman Ar-Rahman;
"...Dan kemenanganmu itu hanyalah dari Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. " (Ali-Imran : 126)

Semoga Allah menghitung usaha dan kesungguhan mereka untuk hadir ke kelas walaupun sebenarnya kelas itu tiada. Alangkah indahnya Islam.

Kita tidak akan melalui peristiwa yang sama berulang kali maka ambillah iktibar dan hikmah daripada setiap yang berlaku. Sesungguhnya Allah tidak menciptakan sesuatu untuk sia-sia;
"...tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau..." (Ali-Imran:191)

Antara moral lain dari pengalaman ini, elakkan masalah misscommunication seperti ini. InsyaAllah banyak lagi iktibar yang kita boleh dapat dari sini, ini hanyalah sebahagian daripadanya.


Jelaskan matlamat...Tuluskan niat
(p/s:nama individu, tempat & masa sebenar telah diubah)



7:37 PM

OSCE Surgery Review

Lega dan bersyukur sangat-sangat selepas menghabiskan exam OSCE (Objective Structured Clinical Examination) semalam. Alhamdulillah.

So, entry kali ini ditulis atas permintaan ukhti Ishikawa. Katanya untuk memudahkan sahabat-sahabat yang akan mengambil 'rotation surgery' selepas ini.

Berikut adalah tajuk-tajuk yang telah ditanya dalam exam yang telah berlangsung selama 2 hari semalam.

Mini OSCE (10 slides, 4Q and 4minutes for each slide)
10 slides that were shown to us are:

1. Gastric CA
a) Investigation
b) Diagnosis
c) Postoperative factor of megaloblastic anemia related to the pathology seen.
d) Management

2. Colon CA
a) Pathological seen
b) Symptom/sign
c) Investigation

3. Squamous Cell CA
a) What type of lesion that you can see (ulcer)
b) Diagnosis

4. Inflamatory Breast CA
a) Diagnosis
b) Management
c) Having child at younger age reduced or increased the risk of having breast CA?
d) Where can it metastasized?

5. Varicocele
a) Pathological seen
b)Diagnosis
c) Sign/symptom
d) Management

6. Probe of Branchial-Ankle Index
a) Name of the procedure
b) Normal value
c) The cuff will be place on what artery? (post tibial a.)
d) What is the problem that we may investigate using this procedure?

7. Meckel's Diverticulum
a) What is the structure?
b) Does it has any factor associated w malignancy?
c) How many % of population may have this disease?
d) Sign/symptom

8. Duodenal Atresia (xray)
a) Radiological seen (2 bubbles)
b) Management
c) What syndrome associate w this problem?

9. Colostomy
a) What structure that you can see?
b) What is the indication of this procedure?
c) What is the complication?
d) What is the consistency of ? that may comes out fr the sturucture?

10. Cholelithiasis or cholangitis (not sure)
a) pathological seen
b) Investigation
c) Management

OSCE session (2 history taking, 2 Physical Examination)

History taking:
1. Obstructive Jaundice
a) Biochemical test
b) Non-invasive Imaging Techniques
c) Invasive Imaging Techniques

2. Abdominal Pain and LLQ mass.
a) Diagnosis
b) Investigation
c) Differential Diagnosis

Physical Examination
1. Venous Assesment (Foley's catheter disediakan) Hiii apa kaitan foley's catheter dlm hal
ni? Tak lain tak bukan, hanyalah bakal digunakan dlm Tourniquette Test ala-ala 'cuff'.
a) Investigation
b) Management

2. Abdomen auscultation
1) What is bruit?
2) What is hum?
3) Where can you auscultate for aortic bruit

END

So, ini sajalah yang mampu diingati Ms Ishikawa. Ada lagi yang x mampu nak ingat. Kesimpulannya, slides yang dipapar amat jelas. No need to be worry. Cuma kadang-kadang x berapa faham soalan tu nak jawapan yg bagaimana. Mungkin sebab ni 1st time OSCE. Senior-senior mesti tidak bermasalah untuk menjawab soalan-soalan begini.(Betul x kak muui?)

Ok. Selamat bercuti untuk semua. Selamat Hari Raya Aidiladha.
Jangan lupa banyakkan bertakbir pada malam raya dan pada hari-hari tasyriq. Kullu 3am waantum bikher.

::So what about Internal medicine and Pediatrics? ::

Lightofvictory
613am
18 December 2007

12:41 PM

Wanita pun tak kurang hebat!

Baru saya terperasan, ada 2 entry yang lalu berkisar tentang ‘pesanan’.

Saya juga baru dipesan oleh ibu, “Pastikan semua zip beg berkunci sebelum fly nanti. Macam-macam 'kes' dah sekarang ni.” Begitulah lebih kurang SMS yang ditaip oleh ibu lewat petang semalam.

Sudah tentu ramai yang mengikuti beberapa ‘kes hangat’ sejak akhir-akhir ini. Tidak kurang hebatnya jika mahu dibandingkan dengan HINDRAF (Hindu Right Action Force), BERSIH, LIMA, Sukan SEA, dan macam-macam lagi.

Kes hangat yang ibu saya dan saya sendiri maksudkan adalah tentang keterlibatan beberapa gadis remaja dalam kes penyeludupan dadah ke negara asing. Remaja-remaja wanita yang tiba-tiba menjadi popular seperti Raja Munirah Raja Iskandar yang kini menjalani hukuman penjara 7 tahun di Jepun, Umi Azlim (dikenakan hukuman mati di China), Irene Manggi (ditahan di Brazil).

Ada antara mereka juga merupakan pelajar di kolej swasta dan juga graduan dari universiti tempatan. Jika diikuti berita yang ditulis dalam akhbar, mereka menyatakan bahawa mereka telah dianiaya. Mereka dibawa ke luar negara tanpa menyangka bahawa mereka sedang diperalat, beberapa kilogram dadah telah dimasukkan dalam bagasi tanpa pengetahuan mereka. Namun ada juga yang telah sedar ‘awal-awal’ tentang risiko tugas mereka yang merbahaya ini. Walau bagaimanapun, disebabkan ganjaran yang lumayan dan tidak dapat berfikir secara ‘waras’, nah rasakan. Akhirnya sepandai-pandai tupai melompat!

Hmmm. Hairan juga dibuatnya. Kenapalah senang sangat wanita-wanita sebegini diperalat? Bukan satu dua kes, malah akhbar juga turut melaporkan, ada 33 orang semuanya telah ditahan atas kes yang sama. Semuanya wanita. Sudah terdesak sangatkah? Jika dahulu kes-kes dadah sering dikaitkan dengan kaum lelaki saja. Kini wanita turut sama ‘aktif’ menceburkan diri dalam bidang ini. Inilah dia ‘segelintir’ wanita Malaysia. Kita pun wanita Malaysia. Sensitif tak kita bila terbaca berita sebegini? Tepuk dada, tanyalah hati masing-masing.

Ada pula pihak yang nak melancarkan tabung untuk membiayai proses guaman Umi Azlim. Saya secara peribadinya memanglah tak bersetuju dengan tindakan sedemikian. Kalau sekiranya betul dia dianiaya, saya turut kasihan,bersimpati dan kalau boleh, ingin benar menolong sama. Tetapi sekiranya kesalahan ini disengajakan, atau dibuat dek kerana kebodohan yang disengajakan, terus terang saya katakan, mereka perlu dihukum dengan hukuman yang setimpal. Disebabkan dikaburi dengan ganjaran lumayan, mereka sanggup lupakan agama, keluarga, sanggup lakukan kerja terkutuk tersebut tanpa mereka sedar, kerana adanya ‘orang-orang’ seperti merekalah, manusia jadi rosak, institusi keluarga hancur, HIV merebak, kerja doktor juga turut bertambah risikonya bila pesakit AIDS memenuhi hospital!

Pada mulanya, tidak pasti mengapa saya rasa begitu sensitif dengan kes sebegini. Tetapi jauh di sudut hati,saya tahu apa yang saya fikirkan, saya amat malu kerana mereka adalah wanita beragama Islam! Wanita Islam mudahkah diperdaya? Wanita Islam mudahkah dikaburi dengan habuan dunia? Wanita Islam mudahkah tertipu dengan cinta? Sejarah Islam membuktikan, wanita Islam yang sebenar 100% bersih dari ciri-ciri yang saya sebutkan di atas. Wanita Islam tidak lemah. Kekuatan dalaman yang dibina hasil iman yang kukuh menjadikan mereka kuat walaupun berhadapan dengan pelbagai mehnah dan dugaan, malahan lebih hebat dari dugaan yang kita hadapi sekarang. Bukannya mengambil jalan mudah sekiranya berdepan dengan masalah! Tidaklah sampai menggadai maruah untuk mendapatkan sesuatu!


Sabda Rasulullah SAW:

إِذَا صَلَّتِ الْمَرْأَةُ خَمْسَهَا وَأَطَاعَتْ زَوْجَهَا وَأَحْصَنَتْ فَرْجَهَا دَخَلَتْ جَنَّةَ رَبِّهَا مِنْ أَبْوَابِهَا شَاءَتْ
“Apabila seorang wanita mengerjakan shalat lima waktunya, ia mentaati suaminya dan menjaga kemaluannya, niscaya ia akan masuk ke dalam surga Rabbnya dari pintu mana saja yang ia inginkan.”HR. Ibnu Hibban

Hm.. Tiba-tiba teringat hadis di atas dan saya sertakan di sini supaya rakan-rakan turut dapat melihat betapa Islam menghargai wanita Islam itu sendiri,dipermudahkan jalan untuk kita masuk ke dalam syurga. Namun masih ada yang menolak dari melalui jalan itu, sendiri menjerumuskan diri dalam kegiatan yang memalukan diri dan mencemar imej agama.


Saya amat berharap semoga kita prihatin dengan kes-kes sebegini supaya ia dapat menjadikan kita tambah berhati-hati dalam hidup seharian. Banyakkan berdoa agar kita sentiasa dilindungi Allah dari kejahatan segala makhlukNya.



مَا أَصَابَ مِنْ مُصِيبَةٍ إِلا بِإِذْنِ اللَّهِ وَمَنْ يُؤْمِنْ بِاللَّهِ يَهْدِ قَلْبَهُ وَاللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ
Tidak ada kesusahan (atau bala bencana) Yang menimpa (seseorang) melainkan Dengan izin Allah; dan sesiapa Yang beriman kepada Allah, Allah akan memimpin hatinya (untuk menerima apa Yang telah berlaku itu Dengan tenang dan sabar); dan (ingatlah), Allah Maha mengetahui akan tiap-tiap sesuatu. (64:11)

Wallahualam..

Counting the days :: 8 days to exam::10 days to 10 Zulhijjah::


Lightofvictory
10.45pm
8th December 2007


7:05 AM

Siapa idola kamu?

Bercakap tentang idola, terbayang di benak kita sesusuk tubuh manusia yang pada pandangan kita dia adalah yang terbaik, malah mungkin sesetengahnya menganggap sebagai seorang yang ‘perfect’, menjadi inspirasi, ‘masyi’ akan latar belakangnya, segala pendapat atau buah fikirannya selalu dijadikan panduan, gaya bicara, senyuman, sikap, pakaiannya selalu menjadi ikutan. Ada yang sampai menjadi ‘speechless’ dan gugup bila berhadapan dengan idolanya. Atau yang lebih dahsyat lagi, apabila teringat tentangnya saja, awal-awal lagi sudah gementar (ni dah gila bayang namanya ^^). Begitulah idola, terkadang ‘undefined’.


Siapa idola kamu?

David Beckham, Mahatma Gandhi, Tun Dr Mahathir, Vanida Imran, Oguri Shun bla bla bla


Siapa idola kamu?

Doraemon, Kenshin Himura, Spongebob, Sinchan, Usop Sontorian bla bla bla


Siapa idola kamu?

Mak saya, ayah saya, kakya, abang ngah, acik, tokwan bla bla bla


Siapa idola kamu?

Diri sendiri (perasan)


Siapa idola kamu?

Umar Al-Khattab, Ali bin Abi Talib, Tariq bin Ziyad, Usamah bin Zaid, Muhammad Al-Fateh, Uwais Al-Qarni bla bla bla

Siapa mereka ni? Tak pernah membaca kisah kehidupan mereka? Tak pernah membaca matlamat hidup mereka, tak pernah menghayati agungnya hidup mereka, agungnya akhlak mereka, agungnya kemanusiaan mereka, tingginya taqwa mereka. Sehingga dengannya mungkin ada sebahagian dari kita memandang sebelah mata. Sedangkan Rasulullah SAW pernah menyebut bahawa seburuk-buruk mereka pun, merupakan umat terbaik yang pernah ada, bahkan dijamin SYURGA.

Saidina Umar ibnu Khattab, beliau adalah khalifah kedua yang sangat disegani di Timur dan Barat. Dimasa menjadi Khalifah, beliau sanggup memikul sendiri berkarung-karung bahan makanan untuk rakyatnya. Ketika ditanya, beliau menjawab, “Kelak yang akan ditanya oleh Allah mengenai masalah rakyatku adalah aku, bukan kalian”. Suatu ketika beliau terlihat gemetar dan pucat wajahnya ketika wudhu’, lalu ada yang bertanya apakah beliau sakit? Beliau menjawab, “Tidak tahukah kamu, dengan siapakah sebentar lagi aku akan menghadap?”. Masyaallah…

Saidina Ali ibnu Abi Talib, sepupu, menantu dan sahabat Rasulullah yang merupakan khalifah keempat. Dikala usianya 10 tahun, sanggup mengantikan posisi Rasulullah SAW di tempat tidur. Mengorbankan nyawanya demi kekasih Allah dari rencana jahat kaum kafir Quraisy.

Usamah bin Zaid adalah seorang pemuda yang berani, berakhlak mulia, lemah lembut, di siang hari bagaikan singa yang berjuang sementara di malam hari menangis di hadapan Tuhannya. Anak kepada Zaid Al-Haritsah [anak angkat Rasulullah SAW]. Pada usianya yang baru berusia 18 tahun, diangkat menjadi Panglima Tentera Islam, dan berjaya menakluk empayar Rom. Yang dipimpinnya adalah sahabat-sahabat tua seperti Saidina Abu Bakar As-Siddiq, Saidina Umar.

Muhammad Al-Fateh, dikala usianya yang masih 21 tahun. Sudah berjaya menakluk kota Konstantinopel Turki, di bawah Islam. Kemenangan yang diraihnya sudah dikhabarkan oleh Rasulullah SAW, 600 tahun sebelumnya. Beliaulah sebaik-sebaik pemimpin, menpunyai sebaik-baik tentera, dan sebaik-baik rakyat.

Tariq Ibnu Ziyad, seorang pahlawan Islam yang berjaya menakluk Sepanyol. Kerana keyakinan beliau kepada Allah, beliau sanggup membakar kapal-kapal pasukannya ketika itu agar pasukannya tidak melarikan diri, seraya berkata wahai pasukanku di belakang kita lautan, tiada jalan lagi untuk lari, sementara dihadapan kita kemenangan atau syahid menanti.


Siapa idola kamu?

R A S U L U L L A H SAW

Bagaimana dengannya? Adakah yang mengidolakannya? Adakah yang selalu merinduinya, termimpi-mimpi akannya? Menjadikannya inspirasi, suri teladan, contoh dalam segala hal, mencintainya dan menghayatinya lebih dari yang lain? Sanggup berkorban untuknya, sanggup bersusah payah demi dia? Sedangkan bibir kita selalu mengucap ‘Asyhaduanna Muhammadarrasulullah’. Adakah hati kita ikut mengiyakannya? Padahal Allah sudah pun mengisytiharkan bahawa Nabi Muhammad SAW itu sebagai kekasihNya.

Rasulullah pernah bersabda (lebih kurang mafhumnya), “Kita, di akhirat nanti akan berada disamping orang yang kita cintai” [baca : orang yang kita idolakan]. Hati ini tak dapat berbohong, buah dari hati adalah sikap dan perbuatan. Tidak takutkah jika kita suatu hari nanti roh kita akan ditanya, “Wahai hamba Allah, siapakah imam ikutan kamu?”, atau dalam bahasa simplenya, “Siapakah idola kamu?”. Apakah kita akan jawab “Ya Allah, idola saya adalah David Beckham, atau Spongebob, atau Oguri Shun, atau Hitler?”. Nauzubillahi min zalik. Teringat akan satu kata-kata, “…takut-takut akan membawa kepada kekufuran..”.

Lalu yang menjadi tanda tanya sekarang, kenapa tak datang rasa cinta kepada Rasulullah SAW di dalam hati umat muslim kini? Tidak nampak keistimewaan Rasulullah? Tidak menjadikannya idola? Jawapannya adalah kerana kita tidak mengenalnya dengan baik sebagaimana kita mengenal tokoh-tokoh idola kita selama ini. TAK KENAL MAKA TAK CINTA. Marilah kita sama-sama mengenal Nabi kita dan memposisikan baginda sebagai idola kita dunia dan akhirat. Kerana Bagindalah sumber keselamatan dunia dan akhirat. Bagindalah kekasih Allah, MAKHLUK YANG PALING DICINTAI ALLAH. Apakah kita sanggup tidak mencintainya sedangkan Allah menjadikannya sebagai KekasihNya? Tak malukah kita untuk meminta syafaat darinyadi akhirat kelak, sedangkan semasa di dunia kita tak pernah @ tak selalu mengingatinya…


Sollu ‘3lan Nabi Ya Jama3h….

10:34 AM

pesan dia..

Dia pesan lots of things. sum thing yang orang biasa cakap time babai’ing. 

Dia cakap kita kuat selepas diuji. 

Then Dia baca satu bait puisi ibn taimiyyah..ke sape,( xingat). 

Lebih kureng maksud dia dlm BM lepas di cut2 oleh memory aku yang sering lupa, plus di tokok tambah selepas recall yang separuh berjaye, so kene la tambah tolak pilih perkataan aku sdirik sbb nak bagi comprehensible…yang penting ingat point dia..

Tak kan mampu mereka dengan usaha mereka*,
Kerana syurga itu ada di dalam dadaku
Kerana bila aku dicampakkan ke penjara mereka, 
Itulah masa khalwatku bersama penciptaku…
Kerana bila aku dibuang dari negeriku,
Itulah masa kembara ku melihat duniaNya…
Kerana bila hilang nyawaku dibunuh dibawah mata pedang,
Itulah syahid suatu kemenangan bagiku..

*ini baris pertama ketujuh tujuh perkataan aku pakai seme perkataan aku.. coz lupe betui macamana starting die…huhu..dat’s y baca pun tak ke rasa cam kureng betui, tak masuk, tak rhyme, tak sesuei semacam, so salahkan aku ye, jgn salahkan si ibn taimiyah (or sesiapa yang aku mis-quote) sbb dia menulis puisi dia dengan sangat terrerrrrrrrrrrrrrrrrrnya.

Apekah kerna imanku setipis kulit bawang, maka aku sangat tersentuh betui bila dia  bawak kan bait tuh? padahal tak pernah pulak aku tau aku ni rupenye buleh paham beit sye’er arab..(hoho,.. kagom dengan diri sdirik..) ntah mungkin sbb time tu Allah campakkan hidayah kt hati aku. sbb nak banding ngan pemikiran aku yang selalu kureng betui…bila nak phm beit sye’er gitu?

Bila aku nk sampai tahap kemanisan iman setinggi itu?

Tak kisah ape orang buat kat kita, sebab syurga itu dalam dada..
+Fuhhh… susahnye.

Tak kisah bila orang campak dalam penjara, sbb disitu masa bersama Allah 100%
+Isk2…

Tak kisah bila dibuang dari tanah sendiri, sbb disitu  masa kembara melihat duniaNya..

Tak kisah hilang nyawa dibunuh dibawah mata pedang..

Susahnye…

Susahnya…

Memang susah. Kerna syurga itu dipagari mende2 yang sukar semuanya…yang pedih2.. yang meranakan jiwa raga…sbb itu kena mujahadah. nk hidup di dunia macam hidup di syurga? lupekah engkau wahai diri sdirik…sedang Allah dah kata; dunia ini Aku jadikan tempat bersenang lenang untuk kaum yang kapir?

Mujahadah, sis.

Mujahadah.


Dia tidak lagi di sini.
Tapi kata2 dia, aku ingat sampai mati.


Budak skolah baru blaja menulih.
~me&~

10:06 AM

Pesanan orang tersayang...

(www.gettyimages.com)

Dedicated to all my dearest 'schoolmates' ;

Dalam meniti hari-hari 'sekolah' kita, ba
nyak yang kita temui & dipelajari. Ada masanya detik itu sangat menggembirakan, ada kalanya benar-benar menguji. Ini termasuklah persahabatan kita. Yup, our sisterhood (or brotherhood) are one of those things being tested each day.

Jadi nak kongsi pesanan seorang insan tersayang. ~semoga Allah merahmatinya~
"Jika kau merasakan dirimu telah banyak berkorban demi sebuah persahabatan, barangkali dia juga banyak bersabar dengan dirimu"


Kita semua ada kelebihan & kekurangan. This what makes each one of us special!
Let us be good 'schoolmates' & work things out together
(^^,)


Jelaskan matlamat...Tuluskan niat



9:18 AM

Janji Tuhan Pasti Berlaku

Bismillah

Sebab excited sangat dengan lagu dalam 'sekolah' ni buat masa sekarang, saya nak lah postkan liriknya...


Janji Tuhan Pasti Berlaku


Oh, alangkah indah hidup ini
Bila Islam bersinar kembali
Cahaya iman menyuluh tiap sanubari
Kebenaran mewarnai bumi


Kalam Allah memimpin manusia
Sunnah Rasul memandu langkahnya
Isi alam mendapat rahmat dan berkatNya
Kebatilan tiada tempatnya


Telah lama dinantikan
Bara Islam marak semula
Manusia kegelapan
Merindukan cahaya pembela
Pasti datang saat itu
Janji Tuhan pasti berlaku
Di dunia bahagia
Syurga Tuhan kekal selamanya


Pada Tuhan doa dan harapan
Daulah Islam seluruh dunia
Selamatkan kami umat di akhir zaman
Dengan iman yang terpelihara


2:16 AM

' Mema-kutkan' diri berbuat baik

Bismillah



Masih teringat di ingatan ketika seorang ustazah praktikal di sekolah dahulu menceritakan perihal pelajar di kelas yang ditugaskannya untuk mengajar. Suatu hari ustazah yang mengajar Pendidikan Al-Quran dan As-Sunnah ini bertanya satu soalan untuk pelajar-pelajar dalam kelas tersebut



"Dah besar nanti korang nak jadi apa?"


Dan semua orang pun memberi jawapan.....


Oleh sebab saya bukanlah salah seorang pelajar dari kelas itu, maka saya hanya membuat andaian jawapan yang keluar pastinya.. doktor, jurutera, arkitek dan pekerjaan-pekerjaan profesional yang lain..


Tiba giliran seorang pelajar lelaki menjawab soalan tersebut..


"Saya nak jadi ulama"


Dan jawapan tersebut diraikan dengan hilaian gelak ketawa dari kawan-kawannya..


Ustazah berasa sangat pelik


"Salah ke cita-cita nak jadi ulama, orang nak jadi baik pun salah, diketawakan lagi, mana tak MALU orang tu nak buat baik", ustazah melahirkan rasa kesalnya kepada saya ketika menceritakan hal tersebut.


Benar, malah bukan sekali saya jumpa situasi seperti ini, akibat daripada orang-orang sekeliling yang tidak 'supportive', natijahnya menyebabkan kita malu menjadi baik. Ya , MALU!



CONTOH SITUASI-SITUASI LAIN


1. Anda sedang berjalan berjalan bersama kawan-kawan di kaki lima. Anda melihat ada sampah plastik air di atas lantai. Sakit mata juga melihatnya, tapi kerana malu digelar oarang yang baik oleh rakan-rakan (cth : "cecece... baiknya, buangkan sampah... lepas ni bolehla jadi tukang sapu sekolah", gurau rakan-rakan anda), maka anda pun membutakan mata dan beredar sahaja... terlepaslah satu peluang dapat pahala percuma.



2. Sedang anda berjalan bersama rakan di luar rumah, datang seorang peminta sedekah, kerana malu dikatakan pemurah, anda membiarkan pahala sedekah berlalu begitu sahaja...



3. Anda mempunyai sejarah hitam dalam hidup. Anda mahu berubah menjadi lebih baik. Sebagai contoh, anda bukanlah seorang yang bertudung sebelum ini, atau anda bukanlah seorang yang istiqamah dalam ibadah, apatah lagi ibadah-ibadah sunat, atau cara pemakaian anda sebelum ini tidaklah mengikut garis panduan syariat Tuhan 100 peratus. Anda mahu berubah, tetapi memikirkan rakan-rakan sekeliling yang disayangi yang satu kepala dan satu perangai dengan anda pasti akan menolak perubahan anda malah mengejek pula. Anda terpaksa menangguhkan niat anda malah lebih teruk lagi jika anda melupakan terus niat baik tersebut.


Penyakit malu tidak bertempat ini boleh menjadi lebih kronik jika tidak dirawat dengan segera, malah mungkin disertai dengan 'associated symptom' yang dahsyat- TAKUT berbuat baik! Maka terciptalah penyakit MA-KUT (malu dan takut) membuat kebaikan.


Siapa yang kita kejar? Al-Khaliq atau makhluk? Pandangan siapa paling utama- Pencipta atau yang dicipta yang sebenarnya sama sahaja dengan kita...



PERLUMBAAN TANPA PESERTA


"Dan bagi tiap-tiap umat ada arah (kiblat) yang masing-masing menujunya, oleh itu BERLUMBA-LUMBALAH KAMU MENGERJAKAN KEBAIKAN, kerana di mana sahaja kamu berada maka Allah tetap akan membawa kamu semua (berhimpun pada hari kiamat untuk menerima balasan) sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu" (Al-Baqarah: 148)


" Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertakwa " (Ali-Imran : 133)

On Your Mark, Get Set, Go!


Ke Garisan, Sedia, Mula!



Seolah-olah itulah yang diarahkan oleh Pencipta kita supaya berlumba-lumba mengejar kemenangan di akhirat nanti yang menanti di hujung garisan penamat, tidak kiralah apa jua caranya, "berlumba lari", "berlompat pagar", "berlumba kereta", "berlumba motor", atau apa sahaja, namun perlulah dengan satu syarat - kesemua cara yang digunakan untuk berlumba menuju destinasi penamat mestilah membawa LESEN KEBAIKAN.



Zaman dahulu, tidak perlulah diceritakan, segala contoh baik yang perlu diteladani. Malah ada si miskin yang sedih kerana tidak mempunyai harta untuk disedekahkan, si syahid pula bercita-cita jika diberi sebanyak nyawa sekalipun , akan dihabiskan di medan jihad juga. Malah diceritakan dalam hadis-hadis sahih tentang sikap Rasulullah sendiri dalam menganjurkan 'perlumbaan' ini. (Riyadus-Salihin: Bab 10 : Mubadarah Ila-alKhayraat)





Tapi kini, 'perlumbaan' tidak lagi sesengit yang pernah dirasai kaum muslimin mukminin sebelum ini. Ke mana pergi peserta-peserta 'perlumbaan' ini? Ramai yang hanya mampu menonton di tepi balapan melihat orang lain bersaing, atau ramai juga yang dimasukkan di wad kecemasan atau di ICU kerana penyakit MA-KUT BAIK yang memakan diri.



Abu Hurairah RA meriwayatkan : Rasulullah SAW bersabda : Bersegeralah kamu dalam membuat kebaikan sebelum datangnya fitnah yang diumpamakan seperti potongan-potongan malam yang gelita. Seorang itu berpagi-pagian sebagai mukmin, namun menjadi kafir pada petangnya, ada pula yang berpetang-petang sebagai mukmin, namun menjadi kafir pada paginya. Orang itu menjual agamanya dengan harta dari keduniaan. (Riwayat Muslim)





Bersegeralah dalam membuat kebaikan sebelum datangnya fitnah di mana manusia berlumba-lumba dan bersegera dalam mengejar dunia dan isinya, yang sanggup menjual agama demi kemewahan dunia yang tidak kekal. Andai tidak kita BIASAKAN DIRI berada dalam 'perlumbaan' mengejar kebaikan, lalu apakah pula yang kita kejar, mahukah kita menjadi seperti manusia yang diumpamakan seperti sabda Rasulullah di atas? Pagi sebagai mukmin, namun petang menjadi kafir setelah menjual agama sendiri. Petangnya mukmin, namun pagi esoknya kafir setelah menjual agama sendiri. NA3UZUBILLAH



Perlumbaan sekarang yang saya saksikan sungguh menyakitkan kepala. Satu berlari ke sana, satu berlari ke sini, satu pandu kereta ke timur, satu ke barat, satu berlumba motor ke utara, satu ke selatan, kesemuanya KUCAR KACIR dalam perlumbaan ini. Semua mahu menang, tapi ada yang tidak tahu destinasi tujuan, ada yang tidak tahu peraturan perlumbaan. Akhirnya, walaupun mereka sampai juga ke garisan penamat, setelah terpaksa membuang masa dan tenaga ke tempat-tempat yang tidak sepatutnya, terbatallah segalanya kerana kesemuanya "disqualified" atas sebab tidak mengikut peraturan- LESEN KEBAIKAN! Sesiapa yang beruntung, mengetahui matlamat dan destinasi penghujung, mengikut segala peraturan 'perlumbaan' ini, itulah orang-orang yang dijanjikan kemenangan oleh Allah di dunia dan di akhirat.

Dan itulah realiti yang saya lihat zaman kini. Sungguh menyesakkan nafas dan dada, 'dyspnea' dan 'chest discomfort' batiniyah yang tiada penawarnya. Ada yang berlumba siapa dahulu yang mempunyai 'couple' dalam hidup, ada yang berlumba menunjukkan kecantikan dengan menayangkan rambut dan aurat, ada pula yang berlumba menayangkan rasa 'macho'nya menghisap rokok paling banyak (packs per year?)

Oh, ada pula yang berlumba, siapa paling dahulu menonton filem itu dan ini, siapa paling dahulu menghabiskan siri jepun korea itu ini, siapa paling dahulu mendownload siri yang disukai, berlumba hidup paling mewah, berlumba hidup paling berpangkat dan dihormati, berlumba hidup paling glamour dan tinggi populariti, mahu namanya disebut dan meniti di bibir-bibir makhluk di bumi, terlupa dengan penghuni di langit yang menyumpah seranah membenci dan mengutuk perbuatannya..

PENING PENING PENING!

Kita hari ini berlumba dengan bayang-bayang dunia yang hanya sebuah ilusi, yang dikejar-dikejar, dicita-cita namun tidak mampu kita memegangnya. Berlumbalah untuk AKHIRAT yang pasti dan hakiki, kerana itulah tempat tinggal kita yang ABADI selamanya. Jangan berlumba untuk sesuatu YANG SIA-SIA, kejarlah suatu yang kekal dan memberi manfaat untuk kita kekal selamanya...

Antara 3 golongan yang disebut oleh Fathi Yakan dalam kitabnya "Apa Erti Saya Menganut Islam" - di manakah kita?

Golongan yang hanya mempercayai kehidupan di dunia namun mengingkari kehidupan di akhirat

Golongan yang mempercayai kehidupan di dunia dan mempercayai kehidupan di akhirat, namun tersesat antara keduanya

Golongan yang mempercayai kehidupan di dunia dan mempercayai kehidupan di akhirat , dan bersedia dengan bekalan untuk menghadapi kehidupan akhirat yang kekal abadi.

Fikir-fikirkan, koreksi diri, di mana posisi kita kini....?

"Orang yg sempurna akalnya(pandai) ialah org yg suka mengoreksi diri dan banyak beramal sbg bekal mengahdapi kematian. Sedangkn org yg lemah ialah yg selalu menurutkn hawa nafsunya, disamping berangan-angan kepada Allah" (Riwayat Tarmizi)

Bersegeralah kepada kebaikan! kerana kita yakin apa yang kita buat hanya untuk mendapatkan keredhaanNya
Berlumbalah melaksanakan kebaikan! kerana AJAL tidak kita tahu bila datang menyapa



MUJAHADAH


Buangkan rasa malu untuk membuat kebaikan, buangkan rasa takut untuk berubah menjadi lebih baik.


" Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak ugama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan); dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya" (Al-Ankabut : 69)




Bersungguh-sungguhlah berubah dan berbuat kebaikan, natijahnya pasti tidak mengecewakan, malah bukan sekadar di akhirat merasakan bahagia, di dunia telah Allah janjikan ganjaran yang hebat.




Dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda, "Sesungguhnya Allah Taala berfirman dalam hadis Qudsi : Barangsiapa memusuhi kekasihKu, maka Aku isytiharkan perang ke atasnya. Dan tidaklah seseorang hambaKu itu mendekatkan diri kepadaKu, dengan sesuatu yang amat Kucintai lebih daripada apa-apa yang telah Kuwajibkan padanya, Dan tidaklah seseorang hambaKu itu mendekatkan diri kepadaKu dan melakukan perkara-perkara yang sunnah, sehingga akhirnya AKU MENCINTAINYA. Maka apabila Aku telah mencintainya, Akulah sebagai telinganya tatkala ia gunakan untuk mendengar, Akulah matanya yang ia gunakan untuk melihat, Akulah tangannya yang ia gunakan untuk mengambil, dan Akulah kakinya yang ia gunakan untuk berjalan. Andaikata ia meminta sesuatu kepadaKu, pastilah Kuberi, dan andaikata ia memohon perlindungan kepadaKu, pastilah Kulindungi " (Riwayat Bukhari)





Jom, lumba!



On Your Mark, Get Set, GO!!!





Wallahua'lam

9:45 AM

Dari Allah, Untuk Allah, Kembali Kepada Allah

Alhamdulillah, puji dan sanjungan adalah hak Allah SWT yang Maha Mengetahui dan Maha Melihat hamba-hambaNya, Maha Suci Allah yang telah menjadikan bintang-bintang di langit, dan menjadikan pula matahari dan bulan yang terus bersinar. Dia pula yang menjadikan malam dan siang silih berganti bagi orang-orang yang ingin mengambil pelajaran atau orang yang ingin bersyukur.

Selawat dan salam semoga dilimpahkan kepada manusia yang diutus Rabbnya sebagai pemberi dan penunjuk arah, pembawa berita gembira, pemberi peringatan, penyeru kepada agama Allah dengan izinNya dan cahaya yang menerangi. Baginda telah menyampaikan risalah, menunaikan amanah, memberikan nasihat kepada umat dan berjihad dengan bersungguh-sungguh di jalanNya hingga datang kematian kepadanya. Melalui baginda, Allah memberi petunjuk kepada manusia, menerangi fikirannya dan menggoncang jahiliyyah.

Kami naik saksi bahawa tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah dan kami bersaksi Nabi Muhammad SAW adalah hamba dan RasulNya, kesaksian yang kami simpan di sisi Allah yang Maha Agung dan Maha Berkuasa untuk hari Kiamat, hari yang tiada bergunanya harta, takhta dan anak-pinak kecuali orang yang datang kepadaNya dengan hati yang bersih.

Ameen Ya Rabb....

Terima kasih kepada ‘anonymous’ atas satu komen yang membina kepada semua warga krew SOL. Dah tak ceria blog ni katanya...hehe memang betul pun. Bukan nak memberi alasan, tapi yelah, adat blogging, macam sifat roda jugak. Banyak sebenarnya idea yang bermain di fikiran, tapi bila tak terus diterjemah di atas keyboard, memang zouq untuk menulis pun hilang. Moga Allah bagi kekuatan buat semua warga SOL untuk terus istiqamah memberi di alam siber.. ^^ ‘Fastaqim kama umirta’

Sebagai satu entry ringkas untuk kali ini, suka saya untuk membuat sedikit quick revision dari kelas tafsir yang disampaikan oleh Al-Fadhil Ust Fakrurrazi 2 hari lalu. Berkaitan dengan hak pemilikan dari sudut tasawuf.

Segala nikmat yang Allah kurniakan ke atas manusia bukanlah bersifat pemilikan mutlak kepada individu (tiba-tiba teringat satu tajuk lagu ‘Hak Milik Kekal’). Allah bagi pinjam je. Kalau sebut pasal hak milik, manusia hanya lebih menumpukan kepada harta semata-mata. Padahal, ia meliputi seluruh isi alam. Ilmu, anggota badan, cinta, wang, makanan, hati, kelebihan istimewa seseorang dan lagi...dan lagi... dan lagi... yang tak terhitung banyaknya.

Katakanlah (wahai Muhammad): “Kalaulah semua jenis lautan menjadi tinta untuk menulis Kalimah-kalimah Tuhanku, sudah tentu akan habis kering lautan itu sebelum habis Kalimah-kalimah Tuhanku, walaupun Kami tambahi lagi dengan lautan yang sebanding dengannya, sebagai bantuan”.
Al-Kahfi : 109

Sebab itu, kita sebagai manusia ni tak boleh kedekut, sedih, marah bila sesuatu nikmat tu diminta untuk dikongsi bersama orang lain ataupun nikmat yang Allah bagi tu dicuri oleh oang lain atau hilang dari pandangan. Kan lebih senang kalau kita sentiasa syukur dan redha daripada kita sedih dan bermuram durja. Ya, cakap memang senang, tapi bila Allah nak ambil balik hakNya, salah ke? Buat apa nak marah-marah? Ingatlah manusia tu dilahirkan sehelai sepinggang didunia. Atas rahmatNya lah Allah memberikan sifat kasih sayang kepada semua ibu bapa agar mengasihani anak-anaknya sedari lahir lagi. Ianya sebagai satu fitrah bagi sesiapa yang bergelar ibu bapa. Diberinya pakaian, makanan, permainan, pelajaran dan sebagainya. Tapi semuanya adalah datang daripada Allah. Kepayahan untuk mencari pakaian, kesungguhan untuk mencari sesuap nasi dan kekuatan untuk mentarbiyah anak-anak, semua atas kurniaNya. Semuanya untuk melahirkan seorang hamba yang taat kepada tuannya, iaitulah Allah SWT.

Macam juga anggota badan. Semuanya milik Allah, sebuah pinjaman tetap daripada Allah. Bila-bila masa Allah boleh tarik. Putus jari, hilang deria rasa, kudung kaki. Itu hak Allah yang berkuasa ke atas setiap makhluknya. Dan tugas makhluk juga untuk menjaga pinjaman Allah ini dengan sebaiknya dan tugasnya juga untuk merasa bahawa semuanya adalah pinjaman semata-mata. Kalau nak cuci muka tu, ingatlah Allah. Cuci muka dengan niat nak jaga kulit yang Allah pinjamkan kat kita. Pahala pun dapat, kulit pun bersih.Bukan sebab rasa kulit tu hak mutlak kita. Sebab nanti kalau rasa diri cantik, riya’ dan ujub pulak datang. Kan dah susah. Kena handle masalah hati pulak. Tak ke dua kali kerja tu namanya.



Contoh lain, tutup aurat. Allah dah bagi nikmat pakaian tu, maka berpakaianlah mengikut apa yang Allah suruh. Melabuhkan bukan menyingkatkan, melonggarkan bukan mengetatkan, menebalkan bukan menipiskan. Itulah konsep makin menutup bukan makin membuka. Hari tu pun semasa taklimat keselamatan ada diingatkan. Beridentiti ‘muslimah’ bukan ‘maliziyah’. Sehodoh-hodoh manapun seorang wanita tu, pasti menjadi tarikan kepada lelaki (ayat siapa ni? ^^)... Maka, barang pinjaman yang pemiliknya suruh tutup, maka tutuplah. Tak payahlah susah-susah fikir cara-cara untuk membukanya. Buat sakit kepala je. Nanti bila dah ditarik balik pinjaman, barulah sibuk-sibuk nak tutup. Tutup sebab takut dicaci. Kan susah hidup macam tu...

Maka ingatlah, semuanya datang dari Allah. Dan apa yang dibuat mestilah hanya untuk Allah. Dan apa-apa yang kita ada kembalikanlah kepada Allah. Pemilik kekal Yang Maha Kaya lagi Maha Kuasa.



Biar iman mendahului fikiran, biar fikiran mendahului tindakan...

11:25 AM

Practice makes perfect

4 tahun lalu aku pernah terkilan…

“Kamu xde pape nih!” Aku tersentak mendengar jawapan doctor sewaktu aku ajukan pertanyaan tentang sakit kepala yang aku hadapi. Masih terbayang kesakitan sewaktu aku jatuh dari standing position terlentang ke atas lantai simen itu. Rasa macam nak pecah kepala dibuatnya. Terasa bergegar otakku dan berpinar-pinar selama beberapa hari. (BTN punya pasallah ni! :D) hal ini menyebabkan aku sangat risau. Yelah, manalah tahu ade subarachnoid hemorrhage ke, epidural hemorrhage ke, ape2 lah. You name it.. Tapi bila jumpa doctor, bajet doctor bleh comfort lah, cakap elok2 biaq ati aku ni tenang sket. Tapi, respond yang aku dapat dari dokter tu menunjukkan seolah-olah aku saje-saje je datang nak jmpa dia, nmpakkan bende tu cam serius. Terkilan sikit sebab macam kena herdik. Terasa patient-physician relationship x dijaga. (tapi, serius, time tu mmg kepalanya noneng-noneng je rasa, x balance dibuatnya – aku rase cerebellum aku time tu mmg bergegar, terganggu kejap physiology)

Setelah berada sendiri dalam bidang ni, baru aku mengerti, mmg xde pe pun kesan terhantuk kepala tu klu tidak diiringi len-len associated symptom seperti vomiting, discharge dari mata or hidung, bleeding etc-etc. sebenarnya aku bebel-bebel banyak2 ni nak cakap satu je : pasal patient-physician relationship. Bila aku belajar, baru aku tahu penting sangat relationship ni. Berkali-berkali diingatkan tentang kepentingan menjaga hal ini especially masa jadi doctor lepas graduate nanti, tapi ada masa kita amik ringan je perkara sampaikan kita selalu terlupa nilai ni bukannya boleh develop sehari dua, tapi amik masa lama untuk sampai tahap jadi darah daging kita.




Sebenarnya aku cerita-cerita ni bukannya apa. Tiba-tiba teringat kisah lama. Dan bila aku sendiri berada dalam bidang ni, aku x salahkan pun dokter tu sebabnya aku paham tugas dokter memang sibuk dan memenatkan. Sungguh! Kadang-kadang sampai tense rasa. Tense gilerrr.. tapi, aku harap sangat aku x buat macam dokter tu bila aku dah graduate nanti. Nasihat buat diri aku dan kawan-kawan, banyak-banyak perkara yang kita belajar semasa kat medical school especially bab ethics ni kita kene usaha untuk try adapt dan sebatikan those lessons dalam diri kita sejak kali pertama kita belajar ilmu-ilmu tu. Mungkin adakala kita rasa susah nak serasikan dengan jiwa dan perangai kita, contoh kita mungkinlah kurang pandai atau memang bukan jiwa kita lah nak friendly sangat dengan orang lain, tapi benda-benda tu lah, yang membentuk kita menjadi dokter yang baik. Kalau tak, jadilah kita dokter yang quadraplegia ke, paresis, ade dysmorphic features ke secara batiniahnya. (paham-pahamlah maksudnya ek) Susah-susah kita sekarang untuk berusaha mensebatikan dengan nilai-nilai murni tu, mudah-mudahan Allah permudahkan, hati kita ikhlas..ameeen..

p/s : bahasenya 'kureng' sket. minta ampun ya :D gabungan banyak suara nih. tapi pengalamannya sorang je

10:23 AM

Bermanfaat untuk orang lain

Bismillahirrahmanirrahim…
Lama rasanya update blog ni…. Kali ni entry ringkas dan harap bermanfaat untuk semua…





Syed Qutb pernah berkata : “Jika kita memberi, kita menerima lebih banyak…”

Itulah ukuran hati yang dipenuhi oleh iman. Kian banyak memberi, semakin lapang dirasakan kehidupan ini. Berbeza dengan ukuran hati yang telah diikat dengan rantaian duniawi. Kian banyak meraih dan menerima, semakin kurang yang yang ia rasakan. Maka lihatlah, betapa sengsaranya hidup ini pabila kebahagiaan dan kesengsaraan dibayangi oleh ukuran-ukuran duniawi yang bersifat sementara. Kehinaanlah yang akan diperoleh pabila kehormatan disandarkan pada harta, kekayaan, pangkat dan kekuasaan. Namun, kehormatan akan diperoleh pabila disandarkan pada keikhlasan. Kian banyak amal soleh yang dilakukan, kian banyak manfaatkan yang akan ditebarkan, maka balasan Allah pun datang menyapa. Bahagia dunia dan akhirat…

Rasulullah SAW bersabda : “Sebaik-baik manusia adalah yang paling banyak memberikan manfaat kepada orang lain…”

AsSyahid Hassan Al-Banna menyebut tentang 10 ciri-ciri yang mesti ada pada individu muslim, terutama bagi sesiapa yang ingin memakai baju pendakwah @ daie ilallah, iaitulah :

1. Kuat Tubuh Badan
2. Akhlak Yang Mantap
3. Fikiran yang Berpengetahuan
4. Mampu Berusaha
5. Aqidah Yang Sejahtera
6. Ibadat Yang Sahih
7. Mujahid Untuk Dirinya
8. Menjaga Waktu
9. Teratur Urusannya
10. Memberi Manfaat Kepada Orang Lain

Inilah jalan-jalan untuk menuju kejayaan. Lihatlah betapa pentingnya jika menjadikan diri kita bermanfaat untuk orang lain. Hidup bukan sekadar untuk melepaskan diri sendiri daripada azab Allah, namun sebagai seorang yang berilmu, disitulah letaknya kewajipan kita terhadap biah dan masyarakat sekeliling.

Memang bukan mudah jalan untuk menyeru dan menegah. Rasulullah sendiri bersusah payah demi menegakkan kalimah ‘Lailaha ilallah’, inikan pula kita yang jauh beribu-ribu tahun daripada Rasullullah. Siapakah yang lebih hebat daripada Rasulullah di zaman ini? Ingatlah, perjuangan memang pahit tapi….. hasilnya manis. Kesabaran menjadi kunci, ujian menjadi batu penunjuk aras diri, doa menjadi senjata, berilah selagi mampu…..

5:09 AM

Komik Tazkirah

Komik tazkirah...


Komik ini adalah hasil karya sahabat baik saya Odah dari Dublin. Saya muatkan di sini dengan izin tuannya untuk tatapan semua.
Yang baik dijadikan teladan, yang buruk jadikan sempadan.
Thanks to Odah.
Lightofvictory
236pm
26okt07

10:52 AM

Batu, Pasir, Pokok dan Cahaya

Bismillah



Fuuuuh... fuh.. fuh.. fuh.. (buat gaya orang tengah tiup meja atau buku yang berhabuk tanda lama tak DIUPDET)




dah seminggu 'berhabuk' blog ni.. tak apelah, semua penghuni pun sibuk, tak cukup tenaga nak 'vacuum' blog katanya....dengan rayanya, dengan masaknya, dengan MAKANnya, dengan kuliahnya, dan dengan imtihannya (bittaufiq kak muui..)



Saya pula yang ke'matian' laptop (virus kot- moga-moga koma je lah, jangan mati terus), terpaksa menumpang-numpang jiran sebelah untuk meminjam perkhidmatan laptop dan internet free... (free lah sebab satu umah bayar). Tapi, iye lah orang berbudi kita berbahasa, orang dah bagi pinjam, jangan pulak buat sendiri punya harta.. iye dak? takkan nak 24 jam dok depan komputer dier pulak? ape pun time kasih ye jiran satu umah.



Kelmarin semasa mengikuti kelas tafsir Ustaz Fakhrurazzi tentang surah An-Naba' (2 thumbs up! best dengar pengisian tafsir dari ustaz! syukran), tetiba termasuk cerita pasal hidayah Allah. Ustaz kata hidayah Allah tu tetap akan masuk walaupun hati tu dah ditutupi, diselaputi, dan diselubungi hitamnya dosa dan noda, tapi masih ada lubang-lubang kecil walaupun satu untuk cahaya hidayah Allah itu tembus ke hati... TAPI SEMUA ITU DENGAN IZIN ALLAH. Betul tu..
Sebab tu tak mustahil, kaki bunuh, kaki botol, kaki perempuan, kaki tinggal solat, kaki tinggal puasa, kaki nyanyi, dan banyak kaki-kaki lain (siapa yea yang buat simpulan bahasa suka guna kaki ni...?) , boleh kembali ke pangkal jalan bila hidayah Allah itu menyapa, malah boleh jadi lebih baik daripada orang yang takde 'kaki-kaki' seperti dalam contoh di atas.




HIDAYAH DAN TAUFIQ


Recall ... recall
Hidayah dan taufiq.. yang mana datang dulu ?
"Hidayah la.. kak dayah lagi tua dari Taufiq !"<-- siapa yang jawab ni? Ish3.. tak masuk sekolah ke? (jangan ada yang terasa ye, ampun maaf dipinta, mensuci hening dosa..) Ok, serius! Bayangkan ada seorang meraba-raba dalam kegelapan, tak tau nak buat apa, tak tau nak pergi mana, tak tau apa2, yang dia tau dia tak nampak apa2. Tiba-tiba ada satu cahaya menyuluh satu jalan (Hidayah). Dan lebih beruntung lagi orang tersebut dipermudahkan dan mendapat satu semangat seolah-olah ada yang menyuruhnya pergi ke cahaya tersebut dan melalui lorong yang disuluh itu. Jika ini situasinya, maka orang tersebut dikatakan telah mendapat hidayah dan taufiq. Dan ini juga yang berlaku kepada empunya-empunya badan yang mempunyai 'kaki-kaki' seperti dalam contoh di atas yang berjaya kembali ke pangkal jalan, kerana tiba satu saat, cahaya hidayah Allah menembusi pintu hati dan taufiq dari Allah juga membantu dan memudahkannya untuk mengambil jalan hidayah tadi. Maka tinggallah 'kaki-kaki' tadi bersama sejarah silamnya... "...Allah memimpin sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang dan peraturanNya) kepada nur hidayatNya itu dan Allah mengemukakan berbagai-bagai misal perbandingan untuk umat manusia dan Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu " (An-Nuur : 35)



Ada pula mereka yang nampak jalan bercahaya tersebut, tetapi kerana tiada taufiq dari Allah, maka tiadalah daya yang mampu mengajak mereka ke arah jalan hidayah kebenaran tadi. Mereka ini pula seperti yang Allah Taala banyak kali khabarkan dalam Al-Quran. Antaranya :-


" Dan tiada yang menghalang manusia daripada beriman, ketika datang petunjuk Al-Quran kepada mereka dan daripada memohon ampun kepada Tuhan mereka, melainkan (kerana kedegilan mereka dan kerana mereka) menunggu didatangi azab yang memusnahkan yang telah menimpa orang-orang dahulu atau di datangi azab yang dilihat dan dihadapi " (Al-Kahfi: 55)


Dan ada pula yang tidak mendapat cahaya langsung.. Nauzubillah~ Kerana sesungguhnya Allah memberi hidayah kepada sesiapa yang dikehendakiNya...


".....Sesiapa yang diberi hidayat petunjuk oleh Allah, maka dialah yang berjaya mencapai kebahagiaan dan sesiapa yang disesatkanNya maka engkau tidak sekali-kali akan beroleh sebarang penolong yang dapat menunjukkan (jalan yang benar) kepadanya" (Al-Kahfi : 17)



Di mana kita?
Sebab itu kita seringkali diingatkan, andai terasa hidayah Allah itu menyapa, jangan buat dek saje, berusahalah agar Allah membantu kita menerima hidayahNya..



CAHAYA HIDAYAH

Betapa Maha Besarnya Allah SWT memberikan hidayah berupa cahaya (nur hidayah)
Atau apakah prnah sape2 terbaca atau terdengar sape2 menyebut batu hidayah, hajar hidayah, pepasir hidayah, pepohon kayu hidayah?


"Allah yang menerangi langit dan bumi. Bandingan nur hidayat petunjuk Allah (Kitab Suci Al-Quran) adalah sebagai sebuah "misykaat" yang berisi sebuah lampu; lampu itu dalam geluk kaca (qandil), geluk kaca itu pula (jernih terang) laksana bintang yang bersinar cemerlang; lampu itu dinyalakan dengan minyak dari pokok yang banyak manfaatnya, (iaitu) pokok zaitun yang bukan sahaja disinari matahari semasa naiknya dan bukan sahaja semasa turunnya (tetapi ia sentiasa terdedah kepada matahari); hampir-hampir minyaknya itu dengan sendirinya memancarkan cahaya bersinar (kerana jernihnya) walaupun ia tidak disentuh api; (sinaran nur hidayat yang demikian bandingannya adalah sinaran yang berganda-ganda): cahaya berlapis cahaya. Allah memimpin sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang dan peraturanNya) kepada nur hidayatNya itu dan Allah mengemukakan berbagai-bagai misal perbandingan untuk umat manusia dan Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu" (AnNuur:35)


Apabila difikirkan semula, bayangkan kalau hati sudah di selaputi dan dibaluti hitamnya dosa sehinggakan hanya ada satu lubang kecil sahaja yang tertinggal. Dengan izin Allah ditakdirkan hidayah untuk menembusi hati ini. Bayangkan kalau hidayah tadi adalah seketul batu yang mana mungkin muat dengan lubang kecil yang bersisa menagih kasih sayang Ilahi, bebutir pasir yang berat yang sekali campak bukan jauh mana pun pasir tu boleh pergi, sepohon kayu yang tak perlu cakaplah.. nak masuk ranting pun dah patah......

Tapi hidayah Allah itu berupa cahaya, mudahnya cahaya yang bergerak lurus boleh tembus apa sahaja saiz bukaan asalkan tidak ditutup sepenuhnya... Mudahkan, hidayah Allah? Tapi, ingat "Allah memimpin sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang dan peraturanNya) kepada nur hidayahNya "
dan jangan pula kita yang sengaja menyombongkan diri, menutup pintu hati serapat-rapatnya seolah-olah tiada ruang lagi untuk ditembusi hidayah Ilahi.....


Marilah mencari dan berusaha mengekalkannya dalam hati..


Wallahua'alam




** Tadi baca Utusan Malaysia segmen TERKINI, nampak dua tajuk yang agak-agak serupa tapi tidak sama


Tajuk 1 : Lepas 11 hari di angkasa lepas: Muszaphar selamat pulang ke Bumi

Tajuk 2 : Lepas 47 hari: Dr Mahathir dibenarkan keluar dari IJN


SAYA PILIH TAJUK 1!

syeikh muszaphar dah sampai bumi...
dR muszaphar dah tiba bumi..


Ada seorang sahabat yang geli hati mendengar ayat-ayat seperti di atas...
"macam makhluk asing pulak dR tu"

Sekarang mungkin masih belum biasa lagi, tapi lama-lama bila teknologi dah makin canggih, semua orang pun boleh naik turun angkasa lepas sesuka hati, ntah-ntah keluar pulak dialog ni
"eh, nak pergi mana cuti ni?"
"aku ingat nak naik angkasa lepas jap, tapi tak lama, cuti pun bukannya panjang, seminggu je, lepas tu aku balik la ke bumi, nak ikut, ada seat kosong ni.."

bestnye kalau dapat peluang pergi angkasa lepas selalu... lihat bukti kebesaran Allah Yang Maha Hebat....

angkasa... ooo.. angkasa..

10:50 AM

apabila kesombongan memakan diri...

*Kisah ini dipetik dari majalah Iskandariah Mesir ‘MANAR ISLAM’
*And also credit to muharikah.wordpress.com


Pada suatu hari, seorang gadis yang terpengaruh dengan cara hidup masyarakat Barat menaiki sebuah bas mini untuk menuju ke destinasi di wilayah Iskandariah. Malangnya walau pun tinggal dibumi yang terkenal dengan tradisi keislaman, pakaian gadis tersebut sangat menjolok mata.


Bajunya agak nipis dan seksi hampir terlihat segala yang patut disembunyikan bagi seorang perempuan dari pandangan lelaki ajnabi atau mahramnya.Gadis itu dalam lingkungan 20 tahun. Di dalam bas itu ada seorang tua yang dipenuhi uban menegurnya. “Wahai pemudi! Alangkah baiknya jika kamu berpakaian yang baik, yang sesuai dengan ketimuran dan adat serta agama Islam kamu, itu lebih baik daripada kamu berpakaian begini yang pastinya menjadi mangsa pandangan liar kaum lelaki….” nasihat orang tua itu.


Namun, nasihat yang sangat bertetapan dengan tuntutan agama itu dijawab oleh gadis itu dengan jawapan mengejek.


“Siapalah kamu hai orang tua? Apakah di tangan kamu ada anak kunci syurga? Atau adakah kamu memiliki sejenis kuasa yang menentukan aku bakal berada di syurga atau neraka?”


Setelah menghamburkan kata-kata yang sangat menghiris perasaan orang tua itu gadis itu tertawa mengejek panjang. Tidak cukup setakat itu, si gadis lantas cuba memberikan telefon bimbitnya kepada orang tua tadi sambil melafazkan kata-kata yang lebih dahsyat. “Ambil hanphone ku ini dan hubungilah Allah serta tolong tempahkan sebuah bilik di neraka jahannam untukku,” katanya lagi lantas ketawa berdekah-dekah tanpa mengetahui bahawasanya dia sedang mempertikaikan hukum Allah dengan begitu biadab.


Orang tua tersebut sangat terkejut mendengar jawapan dari si gadis manis. Sayang wajahnya yang ayu tidak sama dengan perilakunya yang buruk.


Penumpang-penumpang yang lain turut terdiam ada yang menggelengkan kepala kebingungan. Semua yang di dalam bas tidak menghiraukan gadis yang masih muda itu yang tidak menghormati hukum-hakam itu dan mereka tidak mahu menasihatinya kerana khuatir dia akan akan menghina agama dengan lebih teruk lagi. Sepuluh minit kemudian bas pun tiba perhentian.


Gadis seksi bermulut celupar tersebut di dapati tertidur di muka pintu bas. Puas pemandu bas termasuk para penumpang yang lain mengejutkannya tapi gadis tersebut tidak sedarkan diri. Tiba-tiba orang tua tadi memeriksa nadi si gadis. Sedetik kemudian dia menggelengkan kepalanya. Gadis itu telah kembali menemui Tuhannya dalam keadaan yang tidak disangka. Para penumpang menjadi cemas dengan berita yang menggemparkan itu.


Dalam suasana kelam-kabut itu, tiba-tiba tubuh gadis itu terjatuh ke pinggir jalan. Orang ramai segera berkejar untuk menyelamatkan jenazah tersebut. Tapi sekali lagi mereka terkejut. Sesuatu yang aneh menimpa jenazah yang terbujur kaku di jalan raya. Mayatnya menjadi hitam seolah olah dibakar api. Dua tiga orang yang cuba mengangkat mayat tersebut juga kehairanan kerana tangan mereka terasa panas dan hampir melecur sebaik saja menyentuh tubuh si mayat.


Akhirnya mereka memanggil pihak keselamatan menguruskan mayat itu. Begitulah kisah ngeri lagi menyayat hati yang menimpa gadis malang tersebut.


Apakah hasratnya menempah sebuah bilik di neraka dimakbulkan Allah? Nauzubillah, sesungguhnya Allah itu Maha Berkuasa di atas segala sesuatu. Sangat baik kita jadikan ikhtibar dan pelajaran dengan kisah benar ini sebagai muslim sejati. Jangan sekali sekali kita mempertikaikan hukum Allah dan mahupun sunnah RasulNya saw dengan mempersendakan atau ejekan.


Kata-kata seperti ajaran Islam tidak sesuai lagi dengan arus kemodenan dunia hari ini atau sembahyang tidak akan buat kita jadi kaya dan seumpamanya adalah kata-kata yang sangat biadab dan menghina Allah, pencipta seluruh alam. Ingatlah teman, kita boleh melupakan kematian, tetapi kematian tetap akan terjadi bagi kita. Hanya masanya saja yang akan menentukan bila kita akan kembali ke alam barzakh. Janganlah menjadi orang yang bodoh, siapakah orang yang bodohitu? Mereka itulah orang yang ingin melawan Tuhan Rabbul alamin. Apabila anda enggan melaksanakan suruhan Tuhan bererti anda ingin melawan arahan Tuhan. Sewaktu di sekolah anda tertakluk dengan undang-undang sekolah, dalam pekerjaan anda tertakluk dengan undang-undang yang di lakar oleh majikan anda, di dalam negeri anda tertakluk di bawah undang-undang negara anda. Begitu taksub sekali anda terhadap undang-undang itu hingga terlalu prihatin takut kalau melanggar undang-undang itu. Apabila anda berpijak di bumi ini, anda juga tertakluk dengan undang-undang yang telah di gubal oleh yang menjadikan bumi ini.


Setiap Sultan ada taman larangannya, begitu juga Allah swt. Taman laranganNya adalah perkara-perkara yang telah diharamkan bagi hamba-hambaNya di muka bumi ini. Sama samalah kita memohon agar Allah sentiasa memberi kita petunjuk di atas jalan yang benar dan kekuatan agar sentiasa dapat menjaga lidah kita.


Biar iman mendahului fikiran, biar fikiran mendahului tindakan...

Allahuakbar, Allahuakbar, Allahuakbar...
Salam Eidulfitri, maaf zahir batin ^^

1:23 PM

Post Mortem

Bismillah..


Muhasabah Ramadhan


Hari raya hari kemenangan,
Hari kesyukuran dilimpahi kemuliaan,
Di lipatan seni mehnah Ilahi,
Ada maksud murni yang lebih hakiki...


Pada nafsu yang dilentur lapar dahaga,
Pada fikiran disinar wahyu dan sabda,
Pada hati bersih di solat tarawih,
Apakah semuanya telah dimiliki...


Puasa mengajar erti ketabahan,
Menghadap ujian berlandaskan iman,
Puasa perisai yang sangat maknawi,
Penyingkap hijab antara hamba dengan Illahi...


Puasa sempurna menahan rohani dan rasa,
Puasa sederhana menahan indera dan juga anggota,
Puasa biasa hanya melawan lapar dan dahaga,
Lalu di manakah puasa kita,
Adakah masih di tahap lama...


Lalu muhasabah di hujung Ramadhan,
Sudahkah terbangun jiwa teguh dan kukuh,
Atau kolam jiwa masih tercemar keruh,
Bersembilu dosa duri angkara...


Ketika bertahmid, bertakbir, bertasbih,
Terasakah kita hamba Illahi,
Yang hanya mampu mengukir tadbir,
Sedangkan padaNya segala takdir...




Bagi pihak pelajar-pelajar S.Of.L, kami ingin memohon jutaan kemaafan (sepatutnya minta maaf dari awal Ramadhan lagi) segala salah silap sengaja mahupun tidak. Selamat Hari Raya semua, maaf zahir batin.
(Sedih dan terkejut menyambut hari raya yang tak disangka-sangka!)

Apa agaknya nasib makcik tua dan anak-anak kecilnya yang sedang mengemis di depan 'hotel' Hijazi tadi?
Nasib makcik bersama bayinya di depan kedai runcit?
Nasib ramai lagi mereka yang mengemis menagih simpati di jalanan...
Apakah erti kata 'kullu 'am wa antum bi khair bagi mereka?'


Bagaimana pula nasib saudara-saudara kita di PALESTIN, IRAQ, dan bumi-bumi yang sedang bergolak?
Kita menangis kerana tidak dapat beraya bersama ibu bapa dan keluarga tercinta, kerana diri berada jauh di rantau orang,
Mereka menangis kerana kehilangan ibu bapa dan keluarga tercinta, walaupun berada di tanah air sendiri...
Siapakah yang lebih beruntung?


SYUKUR
SYUKUR
SYUKUR

Benarlah! Ramadhan dan Syawal mengajar erti sabar dan syukur, bagi mereka yang ingin mempelajarinya. Lain pula bagi mereka yang tidak mahu memahami maksud sebenar Ilahi di sebalik mehnah yang diberi, bagi mereka ia hanya satu tuntutan yang jika tidak dikerjakan, dosalah balasannya, paling teruk mereka yang mengerjakannya demi menjaga nama takut dilihat dan dikeji orang yang dia tidak berpuasa!


Berapa banyak sedekah yang sudah dihulurkan?
Berapa banyak malam yang dimeriahkan dengan zikir dan tahajud- pada malam-malam terakhir sahajakah?
Berapa banyak 'improvement' dalam akhlak yang berjaya dicapai?
Berjayakah menahan lidah dan lisan daripada berkata dusta dan memburuk-burukkan orang lain?
Berjayakah khatam al-quran di bulan Ramadhan?
Berjayakah kita menjadi tetamu Allah pada malam Lailatul-Qadarnya?

Muhasabah..
Muhasabah..
Muhasabah..

Semakin kita 'memuhasabah' diri, semakin kita menangisi Ramadhan yang berlalu pergi, dan benar-benar berharap dan menanti Ramadhan akan kembali lagi. Dan kita berazam biarlah Ramadhan yang akan datang itu lebih baik dari yang sebelumnya. Tapi semakin kita mengharap, semakin kita gerun dan takut, andai Ramadhan ini yang terakhir yang kita lalui, maka di mana lagi ruang untuk memperbaiki diri khusus di bulan Ramadhan penuh barakah dengan limpah RahmatNya ini?



Maaf Zahir Batin sekali lagi. Anda sendiri muhasabah dan cuba nilai prestasi Ramadhan 1428 ini. Daripada 100% markah penuh, di mana kita agaknya..??


....Sudahkah terbangun jiwa teguh dan kukuh....?


Wallahua'lam

2:25 AM

الحمد للّه


Bagaimana ingin merasa cukup dengan ketupat segera dan rendang paket ketika aidilfitri bila mana terkenangkan keluarga di Malaysia beraya dengan lemang dan pelbagaiu juadah lain?
Terasakah gembira di hati meraikan aidilfitri tahun ini bersama rakan-rakan, berjauhan dari sanak saudara?

Alhamdulillah Allah izinkan kita meraikan Ramadhan tahun ini. Semoga Ramadhan kita meriah dengan ibadah seorang hamba yang ikhlas kepada Penciptanya, ameen.

Kini syawal hampir tiba. Tentu sekali ingatan kepada keluarga di Malays
ia semakin menebal setiap hari. Lantas, mungkin terdetik juga dalam hati kecil kita akan soalan-soalan tadi. Maka bagaimanakah diri ingin merasa cukup, gembira dan bahagia menyambut syawal tahun ini? Jawabnya ialah hadirkan syukur dalam diri. Inilah lanjutan daripada Madrasah Tarbiyyah Ramadhan yang telah kita jalani selama sebulan.

Syukur boleh dipupuk dengan merenung diri sendiri terlebih dahulu sebelum melihat orang lain yang lebih susah daripada kita. Ibarat seorang khadam yang bekerja kepada tuannya. Walaupun kerjanya banyak kekurangan serta dirinya yang cuai tetapi tidak menghalangnya daripada mendapat upah harian malah diberi bonus lagi oleh tuannya. Maka apakah layak baginya merasa cemburu dan merungut apabila ada khadam lain mendapat upah yang lebih walhal upah yang dia dapat pun sudah lebih dari yang sepatutnya? Inilah perumpamaan kita sebagai manusia, khadam Allah di muka bumi.

Malu rasanya untuk mengungkit amal yang dilakukan dan membandingkannya dengan nikmat Allah yang tidak terkira, sebagaimana firman ar-Rahman dalam surah an-Nahl, ayat 18:

“Seandainya kamu ingin menghitung nikmat-nikmat Allah, nescaya tiada terhitung olehmu, sesungguhnya Allah Maha Pengampun Maha Penyayang.”

Syukur itu mendatangkan rasa kaya dalam jiwa dan tenang dalam hati kerana kita akan aman daripada satu penyakit hati iaitu dengki. Bahkan syukur juga menjadi kunci kepada lebih banyak nikmat Allah, seperti yang telah dijanjikan oleh Allah swt :

وإذ تاذن ربكم لئن شكرتم لأزيدنكم ولئن كفرتم إنّ عذابى لشديد
“Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih." Ibrahim : 7

Kita sering percaya bahawa insan yang mengasihi kita akan sentiasa memberikan kita yang terbaik dan tidak akan mengecewakan kita. Begitu juga Allah swt yang ar-Rahman serta ar-Rahim tidak pernah menghampakan kita, segala apa yang diberiNya adalah yang terbaik buat kita, cuma adakalanya kita terlupa. Allah mengungkapkan realiti ini dalam ayat 243, surah Al-Baqarah :

“…Sesungguhnya Allah mempunyai kurnia terhadap manusia tetapi kebanyakan manusia tidak bersyukur.”

“…Ya Allah jadikan diriku syukur kepadaMu, sentiasa ingat kepadaMu, rasa takut kepadaMu…” (Hadis Riwayat Daud)

Jelaskan Matlamat...Tuluskan Niat






7:29 PM

Jom siapkan 'jigsaw puzzle' !


"Friendship forever"
"Ukhuwah Fillah abadan abada"

Inilah antara ayat-ayat yang kita sering guna untuk menggambarkan penghargaan kita kepada sebuah persahabatan.


Persahabatan membawa makna yang istimewa dalam diri seseorang kerana ia salah satu cara manusia memenuhi keperluan jiwa untuk saling kasih mengasihi serta rasa diperlukan dan memerlukan. Bahkan persahabatan juga membuka ruang untuk kita menempa keredhaan Allah swt, contohnya bila kita menginginkan yang terbaik kepada seorang sahabat sebagaimana kita harapkan perkara yang sama untuk berla
ku kepada diri kita. Pesan Rasulullah saw;

Daripada Abu Hamzah Anas ibn Malik r.a., khadam Rasulullah SAW, daripada Nabi SAW, Baginda bersabda:
"Seseorang kamu tidak benar-benar beriman sehingga dia mengasihi saudaranya sebagaimana dia mengasihi dirinya sendiri. "
Hadis riwayat al-lmam al-Bukhari dan Muslim.

Penghayatan erti sebuah persahabatan
bertambah apabila kita semakin faham ke mana harus dibawa persahabatan ini? Adakah sekadar santapan jiwa seorang khalifah di bumi Allah yang bernoktahkan kehidupan dunia? Mampukah ukhuwah yang dijalin ini menjadi pemberat mizan kebaikan di akhirat kelak? Hakikatnya ialah ukhuwah yang dihubungkan atas dasar kasih & cinta kepada Allah akan membawa saudara yang bersahabat tadi menikmati ganjaran Ilahi, seperti janji Allah dalam hadis qudsiNya;

و عن أبي هريرة رضى الله عنه قال: قال رسول الله :"إنّ الله تعالى يقول يوم القيامة: أين المتحابون بجلالي؟ اليوم أظلّهم في ظلّي يوم لا ظلّ إلا ظلّي" رواه مسلم
Daripada Abu Hurairah r.a. berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: " Sesungguhnya Allah swt akan berfirman pada hari qiamat,"Di mana orang yang berkasih sayang dengan keagunganKu (kerana Allah yang Maha Agung)? hari ni akan Aku naungi mereka di bawah naunganKu pada hari tiada naungan selain naunganKu." Riwayat Muslim

Inilah persahabatan ideal, yang menjadi matlamat ukhuwah yang kita bina. Persahabatan ini boleh diibaratkan seperti sebuah
jigs
aw puzzle.


Setiap hari kita melakukan kebaikan-kebaikan yang dapat mengeratkan lagi tautan hati untuk melengkapkan erti persahabatan yang diimpikan, seperti meletakkan cebisan jigsaw puzzle pada tempatnya untuk melengkapkan sebuah gambar. Kali ini gambar yang ingin kita siapkan adalah gambaran ukhuwah kerana Allah dan cebisan jigsaw puzzle pula adalah usaha & kebaikan yang kita lakukan saban hari untuk tujuan ini. Setiap cebisan jigsaw puzzle(usaha) harus kena pada tempatnya, jika tidak gambar yang siap nanti akan kelihatan kurang sempurna. Biar sekecil atau sebesar mana sekali pun cebisan itu, ia tidak boleh dipandang ringan kerana semuanya penting untuk melengkapkan gambar (persahabatan) tadi.
Antara cebisan yang penting adalah niat ikhlas kerana Allah, pemaaf & baik sangka. Ini adalah cebisan yang kita mudah jumpa tempat letaknya dalam jigsaw puzzle persahabatan kita.

Satu cebisan penting yang kebanyakan kita sering abaikan adalah kesanggupan menegur kesilapan kawan. Jigsaw puzzle yang tiada cebisan ini akan nampak cacatnya. Memang tidak dinafikan sering kali susah untuk kita temui tempat letak cebisan tadi dan risau kalau cebisan itu mencacatkan seluruh gambar (persahabatan) yang kita usahakan dari awal. Inilah cabaran untuk menyiapkan jigsaw puzzle kita ! Ini jugalah cebisan penting yang menjadi penentu keindahan & keunikan gambar kita, bahkan ia pelengkap kejayaan jigsaw puzzle ini, seperti yang dinukilkan dalam surah Ali-Imran, ayat 104:
"Dan hendaklah di antara kamu ada segolongan orang yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh(berbuat) yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar. Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung."

Rasulullah juga pernah mengingatkan kita keperluan cebisan ini dalam hadis riwayat Imam Muslim;
Daripada Abu Ruqaiyyah Tamim ibn Aus al-Daarie r.a. bahawa Nabi SAW telah bersabda:
Agama itu adalah nasihat. Kami berkata: Untuk siapa? Baginda bersabda: Untuk Allah, untuk kitabNya, untuk RasulNya, untuk para lmam kaum muslimin dan untuk umat lslam seluruhnya. Hadis riwayat al-lmam Muslim.

"nasihat untuk umat Islam seluruhnya"
bermaksud membimbing ke arah kebaikan dunia & akhirat.

Tegurlah dari hati yang kasih & ikhlas kerana kata-kata yang lahirnya dari hati maka jatuhnya di hati. Bijaklah dalam memilih waktu & gaya menegur.

Menegur itu bukan mudah & manusia hanya sanggup bersusah payah demi sesuatu yang dikasihinya.

Ditegur itu adalah tanda disayangi.
Buktilah sayang kita kepada seorang sahabat dengan kesudian menegur kesilapannya. Ini mungkin satu-satunya pengorbanan kita yang terbesar.

Terima kasih kepada semua sahabat yang sedia membimbing & menegur diri ini menjadi seorang yang lebih baik. Moga manisnya ukhuwah ini terus terasa di akhirat sana, ameen.


Jelaskan Matlamat...Tuluskan Niat






12:54 PM

Sesuatu Untuk Dikongsi...




Memberi motivasi. Itulah yang telah tertaklif pada hari ini. Acapkali Ain memujukku untuk memberi sedikit motivasi di dalam program Smart Life BKASJ. Aku jarang memberi motivasi dan diriku bukanlah seorang yang bermotivasi tinggi. Entah kenapa dengan mudah aku mengangguk tanda setuju untuk menunaikan hasrat YDPah ini. Walaupun kehadiran ahli pagi ini hanya lebih kurang separuh sahaja daripada jumlah sebenar, namun kuucapkan berbanyak2 terima kasih kerana sudi hadir mendengarku berceloteh dipagi hari. Walaupun pada mulanya agak risau, apalah yang akan kubebelkan selama 20 minit ini, tetapi alhamdulillah, masa yang kuanggap panjang menjadi suntuk apabila menerima warning daripada pihak penganjur… “5 minit lagi”…opppss, sorilah ye… bagi sahabat2 yang tidak dapat hadir, di sini aku tuliskan beberapa perkara yang telah kubebelkan pagi tadi. Ambillah yang baik, yang buruk dijauhkan. Yang penting, sentiasa positifkan minda…


Apa itu motivasi? Ia ibarat makanan asasi yang perlu diambil setiap hari demi membina daya tahan mental especially apabila menghadapi cabaran. Ia berkait rapat dengan emosi seseorang, kerana apabila ianya terganggu, tindakan bodoh akan terlahir daripadanya. Ia adalah sesuatu yang memberi rangsangan, semangat dan sesuatu yang memberi kekuatan dari dalam agar kita merasa hebat sentiasa. Kadang-kadang kita tak sedar akan kehadirannya, tetapi kewujudannya amat2 diperlukan apabila diri kita dicabar oleh sesuatu. Contohnya, Algojo dikenali sebagai seorang yang gayat. Suatu hari, rumahnya di tingkat tiga terbakar. Dia tiada cara lain untuk keluar daripada rumahnya selain terjun melalui tingkap. Demi menyelamatkan dirinya, dia mengatasi juga perasaan gayatnya untuk terjun walaupun lututnya terketar2. Algojo terselamat. Kemudian dia berfikir, “Selama ini aku nak turun dari gelongsor pun takut, tapi macamana pulak aku boleh terjun dan terselamat dari tingkat yang agak tinggi? Beraninya aku. Wah, kagum, kagum, kagum….” Kebakaranlah yang memaksa motivasi yang sedia ada dalam dirinya keluar tanpa disedarinya dan tanpa dia sempat terfikir akannya. Hebatlah Algojo ^^


Hidup perlu ada matlamat. Itulah yang sering diwar2kan. Ya, memang benar. Sebab itulah Imam Nawawi meletakkan hadis niat sebagai hadis pertama di dalam matan arba3innya. Matlamat ini bergantung kepada mind-setting dan heart-setting seseorang. Sebab itulah kedua2nya perlu jalan seiringan setiap masa. Ibaratnya seperti pasangan yang baru mendirikan rumahtangga. Kalau hanya mengikut minda sahaja tanpa mempedulikan apa yang kita rasa, susah sesuatu matlamat itu akan tercapai. Macam kita menipu diri kita sendiri. Berlaku jujurlah pada menetapkan matlamat, jujurlah pada kehendak hati.


Tanya diri kita, adakah kita sekarang menetap di zon selesa? Semua yang kita mahukan ada di depan mata. Semua matlamat sudah tercapai. Cukup puashati dengan apa yang ada sekarang. Lepas tu nak buat apa? Hmmm… teruskan jelah hidup seperti biasa. Betulkah tindakan ini? Jangan sesekali cepat berpuashati dan merasa senang dengan apa yang ada di genggaman. Teruskan pelayaran mencari daratan lain, cari pulau yang lebih baik daripada yang kita diami sekarang. Cabar diri untuk terus belayar selagi mampu, walau kadang2 kita terpaksa menongkah arus. Mungkin ini lebih baik daripada menjadi seperti sampah-sarap yang hanya mengikut arus yang entah ke mana pengakhirannya, kita pun tak tahu.


Ibarat menyuntik vaksin, ada masanya seseorang itu akan diberikan ‘booster dose’ bagi menguatkan daya imunisasi dirinya. Begitulah juga diri kita. Kita memerlukan suntikan booster kejayaan setiap masa. Iaitulah seorang coach yang bisa mendorong kita setiap masa agar sentiasa berada di trek yang betul. Lihat seperti atlit2 negara. Seorang jurulatih bisa melatih lebih daripada satu atlit. Dan coach inilah yang akan senantiasa memberi galakan dan dorongan agar atlit itu berjaya. Rakan2 atlit yang lain tidak sesuai dijadikan booster kejayaan kerana mereka adalah pesaingnya. Pesaing tak sama seperti pendorong. Tetapi perlu diingat, bukanlah pesaing ini sebagai musuh, tetapi dia sebagai pencabar kita agar kita terus melipatgandakan usaha kita setiap masa dan ketika. p/s jangan gaduh2 pulak dengan kawan2 kita lepas ni sebab mereka adalah pesaing kita! Again, be positive yeah ^^


Untuk berjaya, kita kena belajar cara jatuh. Apa maksudnya? Dalam motivasi pagi tadi, aku bagi contoh mat rempit dan pelumba motor profesional. Tapi nak bagi contoh lainlah pulak, memandangkan sekarang tengah amik paediatric, so bagi contoh kanak2la pulak.




Seperti kanak-kanak yang baru belajar berjalan, tentunya perlu jatuh2 beberapa kali dahulu sebelum bisa berjalan lurus tanpa tersungkur seperti sebelum2nya. Jika kali pertama jatuh gedebuk-gedebak, mungkin kali kedua akan jatuh gedebuk, kali ketiga akan jatuh buk, keempat oppss jatuh, kelima terpele’ot, keenam, kesebelas dan kedua puluh kali tanpa jatuh langsung. So, sebab tulah kita kena belajar cara kita jatuh. Kita akan sentiasa berhati2 untuk langkah2 seterusnya serta dapat kurangkan impak dan kesannya ke atas diri kita.


So, rasanya ini sahaja apa yang cuba kusampaikan pagi tadi. Tak tahulah faham atau tidak. Keberkesanan sesuatu motivasi itu bukanlah bergantung kepada penyampainya, but its all about hasil. Lihatlah hasilnya di dalam diri kita. Adakah termotivasi ataupun sama seperti sebelum2 ini.


Biar iman mendahului fikiran, biar fikiran mendahului tindakan….


Wallahu a3lam