11:02 PM

Mini Osce plak tuk Pedi Gp B 2009

salam kawan-kawan..

Mini Osce

1. Ventricular Tac, how to manage? If pulseless, dc shock, if not pulseless, amiodarone and lignocaine(ni my ans, according to notes written on slides doc faisal gtesh)
2. Pneumopericardium, manage by? pericardiocenthesis
3. Oral trush, coz by? Candida albicans
4. Vascular ring, what anomaly related to it?
5. Erythema nodosum, what MO coz it? Streptococcus and TB
6. Gravis Mother, give birth to a child, what do u expect his TSH n T4 level.TSH very low, T4 vey high
7. ABG result, interprete it = Mixed Metabolic and respiratory acidosis
8. CBC result = Goes most likely with IDA, what’s ur next intervention? wAllahi dis q very puzzling, hatta doc khasawneh n doc hala pon tak pasti cuz actually ada kepelikan pada result tu snirik, papepun I put check serum ferritin level.
9. Result CSF = gram + cocci, pastu RBC 20(trauma gamaknya), len2 tak brapa ingat. apa next step? Give vanco(ni doc khasawneh punya jawapan). What most probably MO ? S.pneumonia
10. Lateral xray retropharyngeal abcess, hehe ni lagila sampai juling2 tgk pun gambar tu tak bayyin manala plak sign yang doc want, so what the best next investigation? Kalau retropharyngeal abcess, so most probably if would be laryngoscopy.
11. Dah takde soklan dah, tunggu next gp plak ^_^

OSCe(dah tertulis b4 ternampak ishikawa bagi..takpe bagi la jugak top up mana2)

Station 1

Patient 4yo male periorbital swelling since 3 days(lebih kurang ginila soklan dia), take related hx and answer soklan doc… hx of URTI last 2/1 week

Dx – PSGN

What do u want to find in PE? Dun forget scrotal swelling, BP

Investigation? U/A, streptozym, ASOT etc

What u want to find in U/A? Rbc cast jgn lupa etc

What’s ur management ? Fluid n water restriction, lasix, antihypertensive drug

What hypertensive drug u wanna give?

What mechanism increase BP in this pt?

Station 2

Male pt 9 yo came with bruising and rash since 3days kot tak ingat. Take hx n do PE

Most probably ITP, boleh la check apa yang patut

Station 3

4days old newborn, brought by mom bcz of yellowish discoloration since 2 days.

Hx goes wit Breastfeeding jaundice

What d modalities of treatment?

Whats d mechanism in exchange transfusion and phototherapy?

Len2 tak ingt plak..apepun InsyaAllah khair.soklan pedi takde susah sgt..pentingkan yang mana slalu jumpa dalam round..semoga berjaya semua salam

9:22 AM

OSCE Paediatric Group B 2009/2010

Bismillah

Alhamdulillah, selesai sudah part pertama peperiksaan mid term paediatric group B tahun 6 2009/2010

Method- OSCE (Objective Structured Clinical Exam),

Ada 6 stesyen kesemuanya
Tapi 3 stesyen adalah perhentian R&R
Jadi, hanya 3 stesyen sahaja kitorang bersemuka dengan soalan-soalan dan doktor-doktor

Saya bermula dengan stesyen R&R

"You, go inside the rest room"

Alhamdulillah! Memang itulah yang saya harapkan... taknak jadik orang 1st kena soal.

START! terdengar doktor-doktor resident menjerit, memulakan sesi exam OCSE kami.

8 minit berlalu....

MOVE!

Bismillah...

Mari kita lihat apa soalan di stesyen pertama..

1. Neonatal Jaundice (demam kuning) with bilirubin 22 mg/dL. Take a full history and answer related questions

History amik sebijik macam nota doktor and in this patient, dia adalah anak ketiga dan ada siblings yang pernah kena neonatal jaundice sebelum ni dan buat exchange transfusion. So this is a very important point, sebab having a previous baby with history of exchange transfusion for neonatal jaundice increase the likelihood of another newborn in the family to have an exchange transfusion if the baby develop jaundice in the first few days of life.

soalan 2- mode of treatment: exchange transfusion , another option is phototherapy (not dangerous)

soalan 3- apa mechanism of phototherapy dalam me'reduce'kan demam kuning di baby ni?
isomerization- tukarkan indirect bilirubin yang water insoluble kepada water soluble, so it can be excreted in the urine.

soalan 4- Kalau buat exchange tranfusion, apa yang dia bantu dalam me'reduce' jaundice?
Dia clear up antibody (kalau suspect hemolysis due to ABO / Rh incompatibility)
Dia clear up bilirubin

Habis...


Stesyen lain (selepas satu stesyen R&R)

Budak datang dengan facial swelling 2 days prior to admission. Take relevant history.
- Melalui history, this patient has post-streptococcal glomerulonephritis.

Jadi, pastikan anda faham post streptococcal glomerulonephritis sepenuhnya. Dari sudut history taking, physical examination, investigations, dan management. sebab memang semua itu pun yang doktor tanya.. 8 minit je ye....


Final station

A (lupe berapa umur dia) girl, presented with bruising all over the body, and skin rash 3 days prior to admission. Take relevant history, do physical examination and answer any question (memang pun doktor tanya apa2 je, tak sama dengan kawan2 lain, tapi berkaitan dengan kes ni)

Amik history yang berkaitan berdasarkan differential diagnosis yang di'generate'kan melihat kepada presenting problem si patient, and do physical examination accordingly.

Most likely this patient ada acute postviral idiopathic thrombocytopenic purpura (diagnosis of exclusion- jgn lupa tnya symptoms of leukemia, HSP, any bleeding disorder dan lain-lain disease yang boleh datang dengan bruising dan skin rash)




Rabu ni exam mini OSCE pula...
pukul 2 di Blue Hall KAUH
Doakan...


(Errr.. ade dengar citer orang tak suka blog ni ye.. tak kisah la... janji kitorang tak buat salah)- habislah kontroversi ayat ni

To be continued...

Wallahua'lam

1:05 AM

Sudah ditakdirkan kau pergi dulu....

Bismillah

Terasa ingin menulis sesuatu.



"AKU HANYALAH SEBUTIR PASIR DI TENGAH PADANG PASIR....."

Pagi ini saya cuba melawat blognya.

Sebak... dan ayat di atas betul-betul meninggalkan kesan dan menyentuh hati saya...

Semua tinggal kenangan...


USTAZ ARMAN

Sebelum beliau tiba di sini tahun 2008 lalu, saya tidak pernah berjumpanya. Saya juga bukan bekas anak muridnya, tetapi ustaz ini saya kenal semasa di tahun satu pengajian perubatan di sini lagi, tahun 2004/2005 dulu. Mesti ada yang berkerut kehairanan.

"Menipulah budak ni, ustaz belum datang lagi bertugas kat sini time tu, ok! Time tu still ada ayahanda sebagai atase pendidikan sebelum ustaz datang menggantikan"

Tak mustahil, kan?

Saya mula mengenali beliau ketika itu, walaupun tidak pernah bersua muka, apatah lagi berbicara.
Tapi saya mengenali beliau melalui peribadi dan kehebatannya sebagi seorang guru yang dicanang-canangkan ahli rumah suatu ketika dulu.

Kami, 2 pelajar SMAPK, berkongsi rumah dengan 2 lagi pelajar dari SMKA Maahad Hamidiah- 2 sekolah yang dikatakan musuh tradisi berzaman, menjadi kawan karib dan membentuk ukhuwwah yang indah di sini.

Mereka, Farah dan Juiliana, sering bercerita tentang ustaz Bahasa Arab kesayangan mereka itu. Ceritera lucunya, peramahnya, dedikasinya, kadang-kadang menjadi santapan telinga kami mendengar. Kadang-kadang berkongsi juga tawa ria apabila terdengar cerita lucu yang dikisahkan.


Di Jordan ini, seingat saya saya tidak pernah berbicara dengannya. Iyalah, kita pun bukan orang-orang rasmi persatuan, bukan juga kenalan lama. Hanya pernah melihatnya beberapa kali dalam majlis rasmi. Tapi saya tetap yakin, dia seorang yang sangat baik hati dan prihatin dengan pelajar di sini. Itu yang saya dengar daripada mereka yang menceritakan.


Semalam, dia telah pergi..
Pergi bersama iman yang dibawa, dan amalan sebagai bekalan. 35 tahun bukanlah satu tempoh yang panjang. 14 tahun bersama isteri bukanlah satu tempoh yang lama. Dijemput pada usia muda, tapi saya yakin banyak amalan dan jasanya.....

Maaf, saya tiada gambarnya untuk dikongsi...


Kepada anak murid beliau, dan mereka yang pernah bersamanya...
Jika benar kita sayangkannya, jika benar kita ingin melihat dia bahagia di sana..
Doakan kesejahteraan dan keamanan dia di alam baru
Amalkan segala ilmu yang berguna yang diturunkan pada kita,
amalkan, turunkan dan ajarkan kepada yang lain...
Itulah yang menjadi penyambung sahamnya yang tidak putus-putus di alam barzakh sana


Menjadi guru....
Mudah untuk disayangi....
Susah untuk dilupakan..
Banyak kenangan..



اِذَا مَاتَ اْلاِنْسَـان اِنـْقـَطَعَ عَنْهُ عَمَلُهُ اِلاَّ مِنْ ثَلاَثَةٍ : صَدَقَـةٍ جَارِيَةٍ ، اَوْعِلْمٍ يـُنـْتـَفَعُ بـِهِ ، أوْوَلـَدٍ صَالحٍ يـَدْعُـوْلَهُ

"Apabila mati anak Adam, putuslah semua amalannya kecuali tiga perkara: Sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan atau anak soleh yang mendoakannya."6 [1]




"Sesiapa yang menganjurkan contoh ikutan yang baik di dalam Islam, ia akan memperolah pahalanya dan pahala orang-orang lain yang selepasnya yang mengamalkannya, tanpa dikurangi pahala tersebut sedikitpun, dan sesiapa yang menganjurkan contoh ikutan yang buruk di dalam Islam, ia akan mendapat dosanya dan dosa orang lain yang mengamalkannya tanpa dikurangi dosa tersebut sedikitpun"


Ustaz,
Semoga tenang di sana
Peringatan buat kita yang masih bernyawa
MATI ITU BILA-BILA SAHAJA
Tolong ingat, dan sediakan bekalan

Allahummaj3alna minassolihiiin...
Ameen...

Wallahua'lam


Al-fatihah.....

5:36 AM

Takutlah.... sikitnya yang masuk syurga

Bismillah

Dah seminggu dah berlalu..

Teringat..
Ketika pulang ke Malaysia bercuti sempena cuti Aidiladha sekaligus cuti semester, terdengar tazkirah dari Astro Oasis, tentang mengapa kita mesti berubah..
Ya, berubah! Untuk menjadi lebih baik dari semalam, menjadi lebih baik daripada kita yang sebelumnya..

Salah satu sebab kita mesti berubah... KITA INGIN MENJADI GOLONGAN YANG SEDIKIT, YANG SANGAT SEDIKIT yang disebut oleh Allah akan diberi ganjaran syurga FIRST INTAKE.... ya, FIRST INTAKE!!! Siapa tak nak??

Perhatikan hadis dan penerangannya di bawah yang saya ambil dari website hamba Allah ini


Allah berfirman dalam hadis qudsi sebagai berikut:

"Allah berfirman pada hari kiamat: "Hai Adam! Bangkitlah, siapkanlah sembilan ratus sembilan puluh sembilan keturunanmu (untuk ditempatkan) dalam neraka dan satu (di antara mereka itu akan ditempatkan dalam syurga)." (Ketika Rasulullah menerimanya kemudian menyampaikannya kepada para sahabat), baginda menangis tersedu-sedu, demikian para sahabat lainnya turut menangis lalu baginda bersabda: "Angkatlah kepalamu, Demi Allah Yang Menguasai jiwaku. Dibandingkan dengan umat-umat Nabi lain, umatKu hanyalah bagaikan selembar bulu putih (yang terdapat) pada kulit lembu jantan yang berbulu hitam."

(Hadis qudsi riwayat Tabrani didalam kitab al-Kabir dari Abu Darda' r.a.)




Kelak pada hari kiamat, Allah memanggil Nabi Adam untuk memberitahu sesuatu kepadanya. Segeralah menyambut panggilan itu dan bersiap-siap untuk mentaatinya. Allah memerintahkan kepada baginda untuk mengumpulkan anak cucu keturunannya untuk dipilih. Dari setiap 1000 orang, 999 orang dimasukkan ke dalam neraka dan seorang dimasukkan ke syurga. (semoga kita termasuk kepada golongan yang sedikit ini. Amin).



Ramainya orang yang masuk neraka dan sedikit daripadanya yang masuk ke syurga menurut hadis di atas, dapat kita ramalkan dari sekarang dimana ramai antara manusia tertipu dengan kesenangan dunia yang sekejap cuma kerana menurut hawa nafsu dan hidup melanggar ketetapan agama Allah ini. Ramai pula yang sama ada sedar atau tidak, keluar dari garisan yang dibenarkan. Mereka inilah yang dimaksudkan dan termasuk dalam golongan 99.9% itu.




Di antara mereka yang dimasukkan ke dalam neraka ada yang kekal didalamnya, kerana keingkaran dan kekufurannya. Ada pula di antaranya yang tinggal untuk sementara waktu yang agak lama, sesuai dengan penyelewengan yang telah dilakukannya. Ada pula golongan yang dihukum untuk tinggal di neraka dalam waktu yang pendek sahaja kerana kederhakaan dan kesalahan yang pernah dilakukannya. Setelah habis masa hukumannya, kedua golongan terakhir ini dimasukkan ke dalam syurga.



Allah memerintahkan Nabi Adam untuk mengambil keturunannya yang sedikit itu (0.1%) untuk dibawa dan dimasukkan ke dalam syurga kerana mereka inilah yang benar-benar beriman dan mendapat hidayat, berpendirian tetap, tidak menyeleweng, tegas tidak ragu-ragu dan berjalan betul-betul meniti di atas Sirathal Mustaqim, tidak tegelincir dan tidak melampaui batas.



Kalau kita meneliti lembaran al-Quran, banyak kita dapati perkataan: "Ramai yang sesat……ramai yang fasik" antaranya ialah seperti maksud ayat-ayat al-Quran di bawah:

  1. "…..dan kebanyakan dari mereka, buruk keji amal perbuatannya." (surah Al-Maaidah-66)
  2. "…..sesungguhnya kebanyakan dari mereka sesudah itu, sungguh-sungguh menjadi orang-orang yang melampaui batas (melakukan kerosakan) di muka bumi." (Surah Al-Maaidah-32)
  3. "Dan (ingatlah) sesungguhnya kebanyakan manusia lalai daripada (memerhati dan memikirkan) tanda-tanda kekuasaan Kami!" (Surah Yunus-92)
  4. "Dan sebenarnya banyak di antara manusia, orang-orang yang sungguh ingkar akan pertemuan dengan Tuhannya." (Surah Ar-Ruum-8)
  5. "Dan jika engkau menurut kebanyakan orang yang ada di muka bumi, nescaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah;" (surah Al-An'aam-116)


Ketika Nabi saw. mendengar sedikitnya orang-orang yang masuk syurga, baginda merasa sedih, lalu menangis. Para sahabat merasa khuatir dan takut kalau-kalau termasuk golongan yang masuk neraka, sehingga mereka pun turut menangis juga.



Menyaksikan betapa sedihnya para sahabat menangis, Nabi saw berkeinginan untuk menghibur mereka dan menyampaikan khabar gembira yang telah dikurniakan dan disampaikan Allah kepada umat baginda. Baginda menyampaikan berita yang menegaskan bahawa ramai di antara umat Muhammad yang mendapat taufik dan hidayat Allah serta berjalan di atas landasanNya.

Sehelai bulu berwarna putih pada kulit lembu hitam itu memang sedikit. Umat Nabi Muhammad saw. itu memang sedikit jika dibandingkan dengan umat-umat yang sesat dan menyeleweng. Selain jumlahnya yang sedikit, umat Nabi Muhammad saw. adalah sebaik-baik umat menurut al-Quran. Sewajibnyalah kita sebagi umat yang baik, berusaha sekuat tenaga untuk sentiasa dapat mempertahankan kedudukan yang mulia ini.



Hadis qudsi di atas diriwayatkan pula oleh Bukhari dalam sahihnya lebih panjang dan luas dari Abu Sa'id al-Khudri r.a. Rasulullah saw. bersabda:


"Allah berfirman pada hari kiamat: "Wahai Adam!" Adam menyahutnya: "Kami sambut panggilanMu wahai Tuhan kami dan demi kebahagiaan yang Engkau curahkan kepada kami." Lalu baginda dipanggil lagi dengan satu panggilan: "Sesungguhnya Allah memerintahkan kepadamu untuk memisahkan rombongan keturunanmu untuk untuk dihantar ke dalam neraka." Adam bertanya: "Apakah yang dimaksudkan dengan rombongan ke neraka itu?" Allah menjelaskan: "Ambil dari tiap-tiap seribu, 999 orang." Ketika dilaksanakan perintah itu (terjadilah berbagai peristiwa) seperti orang yang sedang hamil, gugur kandungannya, anak-anak kecil serta merta beruban dan kelihatan orang-orang seakan-akan mabuk tapi sebenarnya mereka tidak mabuk, (hanyalah) gambaran seksaan Allah yang sangat dahsyat (ketika itu). Orang-orang (yang hadir mendengar pada waktu itu) merasa ngeri sehingga berubah pucat warna muka mereka.

Lalu Nabi saw. menerangkan: "Diambil dari Ya'juj dan Ma'juj 999 dan dari kamu 1. kalau kamu dibandingkan dengan orang yang sangat ramai itu, ibarat sehelai bulu berwarna hitam yang terdapat pada seekor lembu jantan yang berwarna putih. Sesungguhnya aku mengharapkan agar kamu menempati satu perempat penghuni syurga." Lalu kami semuanya bertakbir tanda gembira. Kemudian baginda menyambung lagi: "Menempati satu pertiga penghuni syurga." Lalu kami bertakbir lagi tanda gembira. Kemudian baginda menyambung lagi: "Menempati separuh penghuni syurga." Maka kami pun bertakbir lagi."


(Hadis riwayat al-Bukhari)


Demikian bunyi hadis itu, semoga kita termasuk golongan yang separuh itu. Amin.

Gambaran seksaan Allah pada hari kiamat seperti yang disebut dalam hadis di atas, seolah-olah sebagai isyarat kepada dua ayat yang disebutkan Allah Surah Al-Haj, seperti berikut:


"Wahai umat manusia, bertakwalah kepada Tuhan kamu! Sesungguhnya gempa hari kiamat itu suatu perkara yang amat besar. Pada hari kamu melihat (peristiwa-peristiwa yang mengerikan) itu, tiap-tiap ibu penyusu akan melupakan anak yang disusukannya dan tiap-tiap perempuan yang mengandung akan gugurkan anak yang dikandungkannya; dan engkau akan melihat manusia mabuk padahal mereka sebenarnya tidak mabuk, tetapi azab Allah amat berat mengerikan."


(Surah Al-Haj-1,2)



Takutlah... sikitnya yang masuk syurga Allah

Haraplah... kitalah yang akan tergolong di dalamnya- rahmat Allah selamanya


TAQWA

TAQWA

TAQWA


Mungkin kita tak perasan, kita masih belum punya ia

Mungkin juga kita tak kisah, wujudkah ia dalam setiap perbuatan dan tingkah laku seharian


"Takpelah.. lepas kena seksa boleh gak, kan masuk syurga??"


HATI-HATI!!!

Siapa yang pernah menuturkan kata-kata ini, ketahuilah yang kita tidak tahu betapa hebatnya azab Allah di akhirat nanti

HATI-HATI!!!

Takut-takut anda termasuk dalam golongan orang yang sombong, tidak takut kepada Allah dan azabnya, seolah anda mampu menanggung seksa di neraka.. hati-hati...



"Aku ni tak baik... takde harapanlah..."


Golongan yang putus harap hanyalah iblis, syaitan dan pengikutnya. Saya yakin kita bukan antaranya..


Berdoalah, agar kita dipermudahkan jalan ke syurga

Berdoalah, walau seburuk mana pun tingkah laku kita, setinggi mana pun dosa dan noda kita

Di sana masih ada ruang untuk kembali

Masih ada peluang untuk bertaubat

Masih ada masa untuk berubah

Jangan menyerah!



Ingat! Kita hanya hamba. Hamba tanpa ada nilai pengharapan pada tuannya, sombong! Makhluk tanpa pernah mengharap kepada Penciptanya, bongkak!


"mereka yang malu untuk memohon kepada Allah selalu adalah di antara yang tertipu dengan muslihat syaitan dan itu adalah bibit-bibit kufur.... "



Mahu menjadi yang 99.9% atau mahu terpilih menjadi golongan yang hanya 0.1% ? Anda pilih....

Semoga bijak!


Wallahua'lam

3:07 AM

Pengorbanan- Kemuncak satu cinta


Pengorbanan- manifestasi cinta sejati

Berkorban apa saja

Harta ataupun nyawa

Itulah kasih mesra

Sejati dan mulia


Kepentingan sendiri

Tidak diingini

Bahagia kekasih

Sahaja yang diharapi


Untuk menjadi bukti

Kasih yang sejati

Itulah tandanya

Jika mahu diuji


PENGORBANAN. Bukan semudah lafaz. Bukan semua mampu merasai dan menjiwai rohnya. Hakikatnya, ia adalah manifestasi dan kesan sebuah cinta dan kasih yang tinggi lagi sejati.

Cinta itu bukanlah di bibir. Kasih itu bukan pada bicara. Perlu ada bukti membenarkan keduanya.


“Untuk menjadi bukti

Kasih yang sejati

Itulah tandanya

Jika mahu diuji”


Pasti itulah yang dijiwai oleh kekasih Allah, Nabi Ibrahim. Itulah juga yang dirasai oleh putera baginda, Nabi Ismail. Cinta mereka diuji, dan itulah yang telah dibuktikan melalui sebuah kisah pengorbanan. Ujian dan pengorbanan, bukti cinta sejati. Hebatnya ujian mereka sehebat kasih mereka kepada Yang Maha Pengasih. Tingginya pengorbanan mereka, setinggi cinta mereka kepada Yang Maha Penyayang.


“Maka Kami beri dia khabar gembira dengan seorang anak yang amat sabar.

Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama
Ibrahim, Ibrahim berkata: “Hai anakku Sesungguhnya aku melihat dalam
mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!”

Ia menjawab: “Hai bapaku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu;
Insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar”.

Tatkala keduanya telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya atas pelipis(nya), (nyatalah kesabaran keduanya) dan Kami panggillah dia: “Hai Ibrahim, sesungguhnya
kamu telah membenarkan mimpi itu.

Sesungguhnya demikianlah Kami member balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.
Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar.

Kami abadikan untuk Ibrahim itu (pujian yang baik) di kalangan orang-orang yang datang kemudian.” (ash-Shaffat: 101-108)


Itu kisah mereka. Mereka telah berjaya dalam ujian cinta kepadaNya. Pengorbanan mereka dinukilkan dalam Kalam Allah, diabadikan untuk tatapan dan pengajaran bagi mereka yang mahu mengerti dan memahami. Bagaimana pula kisah pengorbanan kita? Pernah muhasabah diri?


PENGORBANAN DAN KEPENTINGAN SENDIRI


Berkorban, membawa makna dan pengertian yang amat luas. Begitu juga cara dan jalannya. Apapun, ia masih berlegar dalam konsep kita menyumbang dan memberi sesuatu yang kita miliki, sesuatu yang terbaik dan yang paling kita sayangi.


Bukan sekadar memberi, tetapi lebih dari itu, pengorbanan bererti melepaskan atau melakukan sesuatu walaupun dengan berat hati. Memberi tanpa memikirkan kepentingan sendiri. Berat! Ya, pengorbanan amat berat, maka ia perlukan cinta untuk melaksanakannya. Ia perlukan cinta untuk mendorongnya, ia perlukan penghayatan untuk insan merasainya. Dan pasti, dengan cinta itulah yang mendorong kekasih Allah, Ibrahim dan puteranya Ismail berkorban tanpa banyak bicara. Melepaskan apa yang disayangi, walaupun dengan berat hati, kerana taat dan cinta yang menggerakkannya. Mungkinlah, sebenarnya kita masih belum pernah merasai dan menjiwai roh pengorbanan kerana kita masih belum diuji dengan ujian sehebat kedua-dua nabi Allah tadi.


“ Kepentingan sendiri
Tidak diingini
Bahagia kekasih
Sahaja yang diharapi”


Berkorban, andai benar tujuan dan niat penuh keikhlasan, mampu meruntuhkan sikap pentingkan diri sendiri. Sedarlah, hidup bukan hanya seorang diri. Anda pasti tidak mampu. Dan hidup dalam kelompok beramai-ramai, bermasyarakat memerlukan kita untuk tidak mementingkan diri. Jika kita mampu berkorban, ertinya kita mampu menolak kepentingan diri sendiri dan meletakkan kepentingan orang lain lebih daripada apa yang kita ingini. Cubalah untuk merasainya.


PENGORBANAN KITA DAN MEREKA


Berkorban, untuk siapa, itu bergantung kepada keadaan. Kadang-kadang kita perlu berkorban, untuk mereka di sekeliling kita. Ada kalanya, kita juga perlu berkorban untuk mereka yang tak pernah kita jumpa dan kenal. Jangan pernah kita lupa, cerita cinta agung, junjungan besar Muhammad SAW yang mulia. Betapa banyak pengorbanan yang dipertaruhkan demi melihat ummat selepasnya menerima cahaya kebenaran. Betapa banyak derita yang dilalui demi memastikan agama tauhidlah yang kita anuti. Baginda tidak pernah mengenali kita, apatah lagi berjumpa dengan kita, ummat selepas kewafatannya. Tetapi kesan pengorbanannya kita rasai hari ini. Kesan cintanya kita nikmati sehingga kini, ajaran Islam yang diperjuangkannya kerana Allah. Itu kisah Rasulullah SAW bersama sayangnya kepada ummat, bersama cintaNya kepada Yang Maha Esa. Kisah kita?


Lihat pula ibu bapa kita. Setinggi mana pengorbanan mereka membesarkan anak-anak yang dikasihi. Selapang mana hati mereka memberikan apa yang terbaik untuk anak-anak tercinta mereka rasai. Tak kisah berhujan panas berpenat lelah demi mencari sesuap rezeki. Semuanya demi melihat anak tersayang hidup bahagia serba cukup semuanya. Tetapi adakah mereka mengharapkan balasan daripada anak-anak mereka atas setiap keringat yang diperah? Adakah mereka mengharapkan bayaran daripada anak-anak mereka atas setiap lelah yang dirasa? Pengorbanan mereka tiada siapa mampu membalasnya. Itu mereka. Kita?


Kita. Berkorban untuk ibu bapa? Seakan janggal bunyinya. Kepada orang tua, saya kira sepatutnya tiada istilah pengorbanan untuk mereka, tetapi ia adalah suatu KEWAJIPAN dan SURUHAN yang Allah letakkan untuk kita berikan yang terbaik untuk mereka selagi masih bernyawa. Segalanya, hanya yang terbaik untuk mereka.


Berkorban untuk sahabat? Pernah buat? Andai sayang kita kepada kawan itu yang sebenar, kasih kita kepada sahabat itu yang sejati, tiada halangan untuk kita berkorban untuknya. Siapa yang tidak ingat. Kisah As-Siddiq mempertaruhkan nyawa demi kekasihnya, junjungan mulia nabi kita. Ketika hanya berdua di dalam gua kelam, dia sedaya upaya menahan bisa yang menular, hanya untuk memastikan kekasih hati lena dengan aman di atas ribanya. Tidak sampai hati… Ada yang lupa? Kisah Mus’ab dan para sahabat di perang Uhud mengepung dan mempertahankan nabi yang dikasihi di saat paling genting, ketika Baginda dijadikan sasaran puak musyrikin, sehingga ada yang syahid, rebah ke bumi. Pengorbanan yang hanya Allah mampu memberi ganjaran. Apa pula cerita kita dan sahabat sendiri? Pernah rasa?



Bagaimana pula berkorban untuk ummat? Pasti ramai yang mengerut dahi. Mampukah kita di zaman ini? Berkorban harta atau nyawa. Kita belum mampu melaksanakannya, kerana kita belum sepenuhnya kasih kepada ummat. Kita belum sepenuhnya cinta kepada mereka. Sudahnya, yang berperang terus sengsara, yang kebuluruan terus kelaparan, yang lemah terus tertindas, yang miskin terus dilupakan. Itu kisah kita dan pengorbanan untuk ummat yang masih belum terlaksana. Gembira?



BERKORBAN, APA YANG KITA HARAPKAN?


Pengorbanan, sesuatu yang anda lakukan tanpa memikirkan kepentingan sendiri. Ya, itu betul. Ironinya, ada yang selepas berkorban mengungkit semula cerita kebaikannya, mengungkit semula kisah pengorbanannya, kononnya dia telah melakukan segalanya. Ada yang mengungkit semula, kerana merasakan pengorbanannya sia-sia dan tidak dihargai insan sekelilingnya, merasakan pengorbanannya tidak mendatangkan kebaikan dan sebarang balasan. Tanya diri soal hati. Adakah kita melakukan pengorbanan untuk orang lain dengan harapan ada yang berkorban untuk kita suatu masa nanti?

Pengorbanan bukan untuk dikenang sendiri dalam hati, dan bukan untuk diungkit –ungkit di hadapan orang. Itu memberi dengan mengharapkan balasan insan, bukan pengorbanan ertinya. Pengorbanan mestilah ikhlas dari hati, lahir dari kasih dan cinta yang ingin dibuktikan. Untuk setiap pengorbanan kamu kepada sahabat, untuk setiap yang kamu korbankan untuk ummat, jangan harapkan balasan dari insan.


Berkorbanlah, tak kira untuk siapa. Untuk keluarga, untuk sahabat, untuk ummat dan mereka di sekelilingmu. Tetapi kerana siapa kita berkorban, itu yang menjadi keutamaan. Berkorban kerana makhluk, mereka tidak punya apa untuk diberi sebagai balasan.


Berkorbanlah kerana Allah, di situ ada nilai ibadah seorang hamba, hanya Dia Yang Maha Kaya mampu membalasnya. Berkorban, ketepikan kepentingan diri, dan lepaskan apa yang kamu miliki dan yang paling kamu sayangi, demi Allah, dan yakinlah ganjarannya hanya yang terbaik di sisiNya Yang Maha Memiliki dan Punya segalanya.

“…sesungguhnya solatku, perbuatanku, hidupku dan matiku hanyalah kerana Allah Taala…”


Cinta kita kepada Allah, buktikan dengan segalanya yang kita ada

Cinta kita kepada ummat, korbankan harta, tenaga hatta nyawa andai itu yang diminta

Cinta kita kepada akhirat, lakukan segalanya, ketepikan kepentingan diri, dan harta benda agar dunia tidak mengenggam kita


Kata orang...

Belajarlah untuk mengenal andai selama ini hanya melihat, belajarlah untuk mencinta andai selama ini hanya mengenal dari luar sahaja, dan belajarlah untuk berkorban andai selama ini hanya melafazkan cinta dan kasih di bibir semata.


Selamat belajar dan menghayati apa itu pengorbanan, dan carilah variasi pengertiannya dalam hidupmu seharian.

Wallahua’lam.

8:44 PM

MENUNTUNI SUNNAH RASULULLAH DALAM IBADAH KORBAN

MENUNTUNI SUNNAH RASULULLAH DALAM IBADAH KORBAN

Di-Edit Semula Dari Kertas Kerja asal milik al-Ustaz Abu Farouq Rasul Bin Dahri

Audio Kuliah (mp3) – [Download], Video Kuliah (WMV) – [Download]

Ulama ahli sunnah wal jamaah telah menetapkan satu kaedah asas dalam menentukan sama ada amal ibadat kita diterima atau ditolak oleh Allah S.W.T… Adalah penting bagi kita untuk benar-benar memahami kaedah asas ini agar kita tidak melakukan amalan yang sia-sia kerana ia tidak diterima Allah. Kaedah yang dimaksudkan oleh penulis adalah amal ibadat tersebut hendaklah dikerjakan semata-mata ikhlas kerana Allah dan mengikuti (ittiba’) sunnah Nabi s.a.w.

Sekiranya kedua syarat yang telah digariskan di atas atau salah satu darinya tidak dipenuhi, maka amal ibadat tersebut dianggap terbatal. Firman Allah S.W.T:
“Dialah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu, siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya dan Dia Maha Kuasa (membalas amal kamu) lagi Maha Pengampun (bagi orang-orang yang bertaubat).” (Surah al-Mulk, 2)

Menurut Fudhail bin ‘Iyaadh r.h:
“Maksud ‘amalan yang lebih baik’ ialah yang paling ikhlas dan paling benar. Mereka bertanya: Wahai Ali (nama gelaran untuk Fudhail bin ‘Iyaadh)! Apakah yang dimaksudkan dengan paling benar dan yang paling ikhlas? Jawab Fudhail bin ‘Iyaadh: Sesungguhnya amal itu apabila dikerjakan dengan ikhlas tetapi tidak benar nescaya tidak akan diterima dan apabila amal itu dikerjakan dengan benar tetapi tidak ikhlas juga tidak akan diterima sehingga amal itu dikerjakan dengan ikhlas dan benar. Yang dimaksudkan dengan ikhlas ialah amal itu kerana Allah dan yang dimaksudkan dengan benar ialah amal itu di atas dasar sunnah.” (Dinukil daripada kitab al-Masaa-il (Masalah-Masalah Agama), karya Abdul Hakim bin Amir Abdat, Darul Qalam, Jakarta 2002, jilid 2, ms. 258)
Tambahan pula Rasulullah s.a.w. merupakan contoh teladan yang terbaik kepada seluruh umat Islam. Hal ini adalah sebagaimana firman Allah S.W.T:
Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredhaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang). (al-Ahzaab, 21)
Begitu juga menurut suatu hadis riwayat Muslim, maksudnya:
“Sesiapa yang mengerjakan sesuatu amalan (ibadat) bukan menurut cara kami (yang tsabit) maka ia adalah tertolak.” (Sahih Muslim, 1718)
Oleh itu sewajarnya dalam melaksanakan ibadat korban bersempena dengan perayaan Aidiladha ini, kita berusaha sedaya upaya untuk mencontohi sunnah-sunnah Nabi s.a.w.
Pertamanya, dalam persoalan hukum ibadah korban ini, para ulama telah berselisih pendapat dalam hal kewajiban penyembelihan binatang korban. Tetapi menurut pendapat yang lebih kuat (rajih) adalah hukumnya wajib bagi setiap orang Islam yang berdaya (mampu) untuk berkorban. (Lihat: احكام العيدين hlm. 26. Ali Hasan Ali Abdul hamid) Ini bermakna setiap muslim yang berkemampuan wajib menunaikan kewajipan korban di setiap kali menjelangnya Aidil Adha (Hari Raya Korban).
Berkorban hanya sah dilakukan setelah selesai solat Hari Raya ‘Idil Adha atau di hari-hari Tasyrik iaitu 11, 12 dan 13 Zulhijjah. Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam bersabda:

لاَ يَذْبَحَنَّ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُصَلِّيَ

“Janganlah sekali-kali salah seorang antara kamu menyembelih korban, sehinggalah selepas selesai solat (Aidil Adha)”. (Hadis Riwayat at-Tirmizi)
Allah Azza wa-Jalla telah memerintahkan agar orang-orang beriman berkorban setelah menjelangnya ‘Idil Adha (Hari Raya Korban). Kewajipan berkorban telah disyariatkan sejak zaman Nabi Ibrahim ‘alaihis salam. Umat Islam diperintahkan agar mengikut millah (agama) Nabi Ibrahim sebagaimana seruan Allah Azza wa-Jalla di dalam firman-Nya:

ثُمَّ أَوْحَيْنَآ إِلَيْكَ أَنِ اتَّبِعْ مِلَّةَ إِبْرَاهِيْمَ حَنِيْفًا وَمَاكَانَ مِنَ الْمُشْرِكِيْنَ

“Kemudian Kami wahyukan kepadamu hendaklah mengikut millah (syariat) Ibrahim yang berdiri teguh atas jalan yang benar, dan bukanlah dari golongan orang-orang yang menyekutukan Allah”. (An-Nahl, 123)
Perintah Allah Tabaraka wa-Ta’ala menunjukkan tentang wajibnya berkorban, sehingga Nabi Ibrahim ‘alaihis salam sanggup menyembelih anak kesayangannya kerana mentaati dan menunaikan perintah Allah Azza wa-Jalla kepadanya. Allah berfirman:

فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعْيَ قَالَ يَا بُنَيَّ إِنِّيْ أَرَى فِى الْمَنَامِ أَنِّيْ أَذْبَحُكَ فَانْظُرْ مَاذَا تَرَى قَالَ يَا أَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُ سَتَجِدُنِيْ إِنْ شَآءَ اللهُ مِنَ الصَّابِرِيْنَ

“Maka tatkala anak itu (Ismail) sampai pada umur sanggup berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: Hai anakku, sesungguhnya aku melihat dalam mimpiku bahawa aku menyembelihmu, maka fikirkanlah apa pendapatmu? Ia menjawab: Hai bapaku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu, insya Allah kamu akan mendapati aku termasuk orang-orang yang benar!”. (As-Saffat, 37:102)

Jika Nabi Ibrahim ‘alaihis salam sanggup mengorbankan satu-satunya anak yang tersayang, Nabi Ismail pula sanggup mengorbankan nyawanya yang tak ternilai kerana taat menunaikan perintah Allah dan cintanya kepadaNya, maka dimana bukti cinta seseorang yang mengaku beriman terhadap Rabbnya, mengapa tidak mengorbankan sedikit dari hartanya, iaitu dengan menyembelih seekor binatang korban di ‘Idil Adha.
DALIL-DALIL MENUNJUKKAN TUNTUTAN BERKORBAN
Antara dalil-dalil syara’, fatwa dan pendapat para ulama Salaf as-Soleh yang mewajibkan berkorban setelah ada berkemampuan ialah:

فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ

“Maka dirikanlah solat kerana Tuhanmu dan berkorbanlah kamu”. (Al-Kausar, 2)
Menurut Rabi’ah, Al-Auza’i, Abu Hanifah, al-Laith dan sebahagian para pengikut Malikiyah bahawa berkorban hukumnya adalah wajib bagi setiap ahli keluarga yang mampu. (Lihat: (1). Bidayah al-Mujtahid. 1/314. Ibn Asyd. (2). Al-Fikhul Islami wa-Adillatuhu. Juz 3/595-597. Dr. Wahbad az-Zuhaili) Antara dalil-dalil mereka yang menunjukkan wajibnya berkorban kepada sesiapa yang berkemampuan ialah:

فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ

“Maka dirikanlah solat kerana Tuhanmu dan berkorbanlah kamu”.

عَنِ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا قَالَ : أَقَامَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَالْمَدِيْنَةِ عَشَرَ سِنِيْنَ يُضَحِّى

“Dari Ibnu Umar radiallahu ‘anhuma berkata: Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam telah menetap (mukim) di Madinah selama sepuluh tahun, baginda tetap menunaikan korban”. (Hadis Riwayat at-Tirmizi)

كَانَ الرَّجُلُ فِى عَهْدِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُضَحَّى بِالشَّائِ عَنْهُ وَعَنْ أَهْلِهِ

“Dimasa Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam, setiap seseorang lelaki berkorban dengan seekor kambing untuknya dan untuk keluarganya”. (H/R Tirmizi, kitab al-Adhahi 2/1216 (hadis ini disahihkan oleh beliau). Dikeluarkan oleh Ibnu Majah, 2/2546 (dengan sanad yang sahih). Hadis ini disahihkan juga oleh Syeikh Muhammad Nashiruddin al-Albani)

عَلَى كُلِّ أَهْلِ بَيْتٍ أُضْحِيَةٌ

“Diatas setiap ahli bait (ketua keluarga) hendaklah ada sembelihan (korban/udhiyah)”. (Hadis Riwayat Ahmad, Ibnu Majah. Hakim (disahihkan oleh beliau))

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : مَنْ وَجَدَ سَعَةً فَلَمْ يُضَحَّ ، فَلاَ يَقْرَبَنَّ مُصَلاَّنَا

“Barangsiapa yang mendapati dirinya mempunyai kelapangan/kemampuan (rezeki untuk berkorban), lalu dia tidak mahu berkorban, maka jangan sekali-kali dia mendekati tempat solat kami”. (Hadis Riwayat Ahmad, Ibn Majah, Darqutni, Hakim dan sanadnya hasan. Lihat: Fathul Bari, jld. 10/5. Hadis Mauquf lihat: Bulughul Maram, 1349 dan Ahkam al-I’dain, hlm. 26)
Telah dijelaskan dalam kibab Subulus Salam tentang maksud hadis di atas ini bahawa:
“Hadis ini menunjukkan bahawasanya seseorang dianggap telah meninggalkan suatu kewajipan (korban) yang seolah-olah (baginya) tidak ada manfaatnya, walaupun dia bertaqarrub kepada Allah (solat tetapi sayangnya) dia meninggalkan kewajipan itu (korban)”. (Lihat: Subulus Salam, 4/169)

أَنَّهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ضَحَّى عَمَّنْ لَمْ يُضَحِّ مِنْ أُمَّتِهِ بِكَبْشٍ

“Bahawasanya Nabi sallallahu ‘alaihi wa-sallam telah berkorban untuk orang yang belum berkorban dari umatnya dengan seekor kambing kibasy”. (Hadis Riwayat al-Barra’ bin Azib)

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : كُنَّا مَعَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِى سَفَرٍ ، فَحَضَرَ اْلأَضْحَى ، فَاشْتَرَكْنَا فِى الْبَقَرَةِ سَبْعَةٌ ، وَفِى الْبَعِيْرِ عَشَرَةٌ

“Dari Ibnu Abbas radiallahu ‘anhu berkata: Kami bersama Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam di salah satu perjalanan (safar), kemudian tiba Hari Raya Korban, maka kami berkongsi tujuh orang pada seekor lembu dan sepuluh orang pada seekor unta”. (Hadis Riwayat at-Tirmizi, 1213. Dan disahihkan oleh al-Albani)

عَنْ جَابِرٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : نَحَرْنَا مَعَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِالْحُدَيْبِيَةِ الْبُدْنَةَ عَنْ سَبْعَةٍ وَالْبَقَرَةَ عَنْ سَبْعَةٍ

“Dari Jabir radiallahu ‘anhu berkata: Kami telah menyembelih korban bersama Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam di Hudaibiyah, iaitu unta untuk tujuh orang dan lembu untuk tujuh orang”. (Hadis Riwayat at-Tirmizi)

Imam Malik rahimahullah berkata:

“Saya tidak suka terhadap seseorang yang mampu untuk menyembelih binatang (korban) lalu dia meninggalkannya (tidak melakukannya)”. (Lihat: الموطأ 2/38. Imam Malik. Syarah al-Muwatha: Tanwir al-Hawalik)

Sebahagian ulama berpendapat bahawa hukum berkorban adalah sunnah, bukan wajib. Inilah antara pendapat Imam Syafie rahimahullah. Namun setiap kata-kata dan pendapat boleh diterima dan ditolak, kecuali kata-kata Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam.

WAKTU MULA MENYEMBELIH KORBAN

Menyembelih binatang korban hanya boleh dilakukan setelah selesai solat Hari Raya. Tidak dihukum sebagai ibadah korban bagi sesiapa yang menyembelih sebelum selesainya solat Aidil Adha. Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam bersabda:

أَقَبْلَ الصَّلاَةِ ؟ قَالَ : نَعَمْ . قَالَ : تِلْكَ شَاةُ لَحْمٍ

“Baginda bertanya apakah (disembelih) sebelum solat? Ia menjawab: Ya! Baginda bersabda: Itu adalah daging kambing (sedekah) yang bukan kambing korban”.

اِنَّ أَوَّلَ مَا نَبْدَأُ بِهِ فِى يَوْمِنَا هَذَا نُصَلِّيْ ، ثُمَّ نَرْجِعُ فَنَحَرَ ، فَمَنْ فَعَلَ ذَلَكَ فَقَدْ أَصَابَ سُنَّتَنَا ، وَمَنْ ذَبَحَ قَبْلَ ذَلَكَ ، فَاِنَّمَا هُوَ لَحْمٌ قَدَّمَهُ لأَهْلِهِ لَيْسَ مِنَ النُّسُكِ فِى شَيْءٍ

“Sesungguhnya perkara yang pertama yang kita mulakan pada hari ini (Hari Raya Korban) ialah kita solat, kemudian menyembelih (binatang korban). Maka sesiapa yang melakukan serupa itu dia telah mendpatkan sunnah kami. Barangsiapa yang menyembelih sebelum solat, maka sesungguhnya sembelihan itu adalah daging yang diperuntukkan bagi keluarganya, bukan termasuk binatang korban sedikitpun”. (Hadis Riwayat Muslim, 1961)

مَنْ كَانَ ذَبَحَ قَبْلَ أَنْ نُصَلِّي فَلبْيَذْبَحْ مَكَانَهُ أُخْرَى

“Barangsiapa yang menyembelih sebelum kami bersolat, maka hendaklah dia menyembelih sekali lagi sebagai gantinya”.

مَنْ كَانَ ذَبَحَ قَبْلَ الصَّلاَةِ فَلْيُعِدْ

“Sesiapa yang menyembelih sebelum dia solat (solat Hari Raya), maka hendaklah dia mengulanginya”. (Hadis Riwayat Bukhari, kitab Al-Adahi, 5561. Muslim, 1962)

مَنْ ذَبَحَ قَبْلَ الصَّلاَةِ ، فَإِنَّمَا يَذْبَحُ لِنَفْسِهِ ، وَمَنْ ذَبَحَ بَعْدَ الصَّلاَةِ وَالْخُطْبَتَيْنِ ، فَقَدْ اَتَمَّ نُسُكَهُ وَأَصَابَ سُنَّةَ الْمُسْلِمِيْنَ

“Sesiapa yang menyembelih korban sebelum solat, maka sesungguhnya dia menyembelih untuk dirinya sendiri. Sesiapa yang menyembelih sesudah solat dan dua khutbah, maka sesungguhnya sempurnalah ibadahnya dan tepatlah menurut sunnah orang-orang Islam”. (Hadis Riwayat Bukhari)

HARI UNTUK MELAKSANAKAN BERKORBAN
Hari yang diizinkan menyembelih korban ialah hanya pada hari hari Tasyriq, iaitu sampai terbenamnya matahari diakhir hari Tasyriq. Demikianlah dari Ali bin Abi Talib, pendapat mazhab Hanafiah dan mazhab Syafi’eyah. (Lihat: Subulus Salam) Malah Imam Ahmad berpendapat seperti itu kerana beliau berkata:
“Ini adalah pendapat lebih dari satu sahabat Muhammad sallallahu ‘alaihi wa-sallam. Al-Atsram menyebutkan antara mereka ialah: Ibnu Umar dan Ibnu Abbas radiallahu anhuma”. (Lihat: Zaadul Ma’ad. 2/319)
Pendapat mereka ini ialah berpandukan kepada hadis-hadis Nabi sallallahu ‘alaihi wa-sallam:

كُلُّ أَيَّامِ التَّشْرِقِ ذَبْحٌ

“Pada semua hari-hari Tasyriq adalah hari sembelihan (korban)”. (Hadis Riwayat Ahmad 4/8. Ibnu Hibban dan al-Baihaqi. Disahihkan oleh Syu’aib al-Arnauth. Lihat: Zaadul Maadm, 11/318, Ibnul Qaiyim. Dan dihasankan oleh Sheikh Ali Hasan Abdul Hamid. Lihat: Ahkamul Iedain)

عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ : أَلأَضْحَى يَوْمَانِ بَعَدَ يَوْمِ اْلأَضْحَى

“Dari Ibnu Umar berkata: Berkorban dua hari setelah hari Adha Masuk Hari Raya)”. (Hadis Riwayat imam Malik)
Sesiapa yang menyembelih dengan niat untuk berkorban selepas hari-hari yang dinyatakan di atas, iaitu setelah berlalunya hari Tasyrik, maka tidak lagi terhitung sebagai ibadah korban, kerana hari Tasyriq telah luput, maka sembelihannya hanya dikira sebagai sedekah, tidak dihukum sebagai ibadah korban.

HAIWAN YANG TIDAK CACAT

Haiwan yang ingin dijadikan korban tidak boleh cacat atau ada kekurangan, seperti kurus, pincang (tempang), berpenyakit, buta walau sebelah mata, hilang telinga, tanduk atau kakinya. Syarat-syarat ini berdasarkan sabda Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam:

أَرْبَعٌ لاَ تَجُوْزُ فِى اْلأَضَاحِيْ ، اَلْعَوْرَاءُ الْبَيِّنُ عَوْرَهَا ، وَالْمَرِيْضَةُ الْبَيِّنُ مَرَضُهَا ،وَالْعَرْجَاءُ الْبَيِّنُ ضَلْعُهَا ، اَلْكَبِيْرُ الَّتِيْ لاَ تُنْقَى أَيْ لاَ مُخَّ لَهَا

“Empat (jenis binatang) yang tidak dibolehkan dalam berkorban: Buta sebelah yang jelas butanya, sakit yang jelas sakitnya, tempang (pincang) yang jelas bengkoknya, yang tidak berdaya berjalan dan yang tidak mempunyai lemak (kurus)”. (Hadis Riwayat Ahmad, Tirmizi, Ibnu Hibban dan Hakim)
HADIS-HADIS LEMAH DALAM HAL INI
Hadis-hadis di bawah ini adalah hadis-hadis lemah. Walaupun sebahagian besar masyarakat Islam masih mengamalkan dan menerimanya sebagai hujjah dalam menunaikan ibadah korban, namun yang sebenarnya ia sama sekali tidak boleh dijadikan dalil/hujjah dan tidak boleh diamalkan untuk beribadah korban. Antara hadis-hadis berikut ialah:

اِنَّمَا نَهَى رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الْمَصْفَرَةِ وَالْمَسْتَاْصَلَةِ ، وَالْبَخْقَاءِ ، وَالْمُشَيَّعَةِ ، وَالْكَسِيْرَةِ ، فَالْمُصْفَرَةِ الَّتِيْ تَسْتَأْصَلُ أُذُنُهَا حَتَّى يَبْدُوْ صَمَاخُهَا ، وَالْمُسْتَأْصَلَةُ الَّتِيْ ذَهَبَ قَرْنُهَا مِنْ أَصْلِهَا ، وَالْبَخْقَاءُ الَّتِيْ تُبْخَقُ عَيْنُهَا ، وَالْمُشَيَّعَةُ الَّتِيْ لاَ تَتْبَعُ الْغَنَمُ عَجْفًا وَضَعْفًا ، وَالْكَسِيْرَةُ الَّتِيْ لاَ تُنْقِى

“Bahawasanya Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam melarang dari musfarah, al-musta’salah, al-bakhqaa’, al-musyaya’ah dan al-kasirah. Al-musfarah ialah yang dihilangkan telinganya dari pangkalnya. Al-musta’salah ialah yang hilang tanduknya dari pangkalnya, al-bukhqaa’ ialah yang hilang penglihatannya dan al-musyaya’ah ialah yang tidak dapat mengikuti kelompok kambing kerana kurus dan lemahnya, dan al-kasirah ialah yang tidak berlemak”. (Hadis ini dilemahkan oleh Syeikh Muhammad Nashiruddin al-Albani dalam Dhaif Abu Daud, no 599. Hlm 2/4)

اِشْتَرَيْتُ كَبْشًا أُضَحِّيْ بِهِ فَعَدَ الذِّءْ بُ فَأَخَذَ اْلإِلْيَةَ ، فَسَأَلْتُ النَّبِيَّ صَلَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ : ضَحِّ بِهِ

“Saya membeli seekor kambing untuk berkorban, lalu serigala menerkamnya dan membaham punggungnya, kemudian aku tanyakan kepada Nabi sallallahu ‘alaihi wa-sallam, baginda bersabda: berkorbanlah dengannya”. (Hadis ini dilemahkan oleh Syeikh Muhammad Nashiruddin al-Albani. Lihat: Daif Ibnu Majah no. 679)

نَهَى رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ نُضَحِّيَ بِأَعْضَبِ الْقَرْنِ وَاْلأُذُنِ

“Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam menegah seseorang berkorban dengan binatang yang terpotong tanduk dan telinganya”. (Menurut Syeikh Muhammad Nashiruddin al-Albani, hadis in adalah mungkar. Lihat: Irwa’ul Galil 4/1149)

Oleh kerana hadis-hadis di atas adalah lemah, maka binatang yang sengaja dipotong tanduknya, ekornya atau diberitanda (ditindik) di telinganya kerana sebab-sebab tertentu yang tidak dapat dielakkan, maka ia dibolehkan untuk dijadikan binatang korban.

Adapun binatang yang cacat sejak dilahirkan, dicacatkan tanpa ada sebab atau dicacatkan oleh gigitan binatang buas, maka ia tidak boleh dijadikan ibadah korban.

PERKARA-PERKARA YANG SUNNAH

Ada beberapa perkara yang disunnahkan bagi mereka yang melakukan korban, antaranya:

1 - Semua yang terlibat dengan ibadah korban, disunnahkan agar tidak menggunting rambut dan memotong kukunya setelah masuk 1 Zulhijjah hingga ke hari dia berkorban. Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam bersabda:

اِذَا رَأَيْتُمْ هِلاَلَ ذِيْ الْحِجَّةِ ، وَأَرَادَ أَحَدُكُمْ اَنْ يُضَحَّى ، فَلْيُمْسِكْ عَنْ شَعْرِهِ وَأَظْفَارِهِ

“Apabila kamu telah melihat anak bulan Zulhijjah dan salah seorang dari kamu hendak berkorban, maka hendaklah dia menahan dirinya dari memotong rambut dan kukunya”. (Hadis Riwayat Muslim, 1977. Hadis dari Ummu Salamah)

مَنْ كَانَ لَهُ ذِبْحٌ يَذْبَحُهُ ، فَاِذَا أُهِلَّ هِلاَلٌ ذِي الْحِجَّةِ فَلاَ يَأْخُذْ مِنْ شَعْرِهِ وَأَظْفَارِهِ حَتَّى يُضَحَّى

“Barangsiapa yang memiliki sembelihan untuk disembelih, maka apabila masuk bulan Zulhijjah, maka janganlah sekali-kali memotong rambutnya dan kukunya sehingga dia berkorban”. (Hadis Riwayat Muslim)
Menurut Imam Nawawi rahimahullah:
“Maksudnya (dari larangan tersebut) ialah: Dilarang memotong kuku dengan gunting dan sebagainya. Dilarang menggunting (memotong) rambut sama ada membotakkan (mencukur), memendekkannya, mencabutnya, membakarnya atau selainnya. Termasuk dalam hal ini (dilarang) memotong bulu ketiak, misai, bulu kemaluan dan bulu yang ada di seluruh badan”. (Lihat: Syarah Muslim 13/138)
Berkata Ibnu Qudamah rahimahullah:

“Sesiapa yang melanggar larangan ini (mengunting rambut dan memotong kuku pent.), hendaklah memohon ampun kepada Allah dan tidak ada fidyah baginya, sama ada disengajakan atau terlupa”. (Lihat: Al-Mughni 11/96)
2 - Makan daging sembelihannya, bersedekah dan menyimpan dagingnya yang lebih:

فَكُلُوْا مِنْهَا وَأَطْعِمُوْا الْبَآئِسَ الْفَقَيْرَ

“Makanlah sebahagian daripadanya, dan (sebahagian lagi) berikanlah untuk dimakan orang-orang yang sengsara lagi fakir”. (Al-Haj, 22:28)

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : كُلُوْا ، وَادَّخِرُوْا وَتَصَدَّقُوْا

“Bahawa Nabi sallallahu ‘alaihi wa-sallam bersabda: Makanlah (dagingnya), simpanlah (jika ada yang lebih) dan bersedekahlah”. Hadis Riwayat Bukhari 5569. Muslim 197)

أَمَرَنِيْ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ أَقُوْمَ عَلَى بُدْنِهِ ، وَأَنْ أُقْسِمَ لُحُوْمَهَا ، وَجُلُوْدَهَا ، وَحِلاَلَهَا عَلَى الْمَسَاكِيْنِ ، وَلاَ أُعْطِيَ فِى جَزَرَتِهَا شَيْئَا

“Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam memerintahkan aku untuk menyemblih binatang korbannya dan membahagi-bahagikan dagingnya, kulitnya dan alat-alat yang melindungi tubuhnya. Dan tidak memberi (sebagai upah) tukang sembelih sedikitpun dari korban tersebut”. (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Menurut pendapat jumhur ulama, setiap yang bermanfaat yang datangnya dari tubuh binatang korban tidak boleh diperjualbelikan. Tukang sembelih yang diupah untuk menyembelih tidak mendapat daging korban dan tidak boleh diupah dengan daging korban, tetapi yang dia dapat hanyalah upah dari yang berkorban sebagaimana yang dijelaskan melalui hadis di atas.

3 - Disunnahkan bagi yang berkorban menyembelih sendiri binatang sembelihannya, atau mewakilkan kepada orang lain (Lihat: أحكام العيدين hlm. 77. Sheikh Ali Hasan al-Halaby) jika ada halangan atau tidak berdaya melakukannya sendiri.

Untuk memperlihatkan syi’ar Islam, maka disunnahkan agar menyembelih di musalla (di tanah lapang yang digunakan untuk solat). Ini berdalilkan hadis dari Ibnu Umar radiallahu ‘anhu dari Nabi sallallahu ‘alaihi wa-sallam:

أَنَّهُ كَانَ يَذْبَحُ وَيَنْحَرُ بَالْمُصَلَّى

“bahawasanya baginda menyembelih dan berkorban di Musalla”. (Hadis Riwayat Bukhari)

MENYEMBELIH SECARA SUNNAH
Hendaklah menyembelih dengan pisau yang tajam, tidak boleh menggunakan pisau yang diperbuat daripada tulang. Ketika hendak menyembelih ucapkanlah: Bismillahi wallahu Akbar (بِسْمِ اللهِ وَاللهُ أَكْبَرُ). Baringkanlah binatang korban pada sebelah sisi kirinya agar mudah memEgang pisau dengan tangan kanan dan memegang atau menahan lehernya dengan tangan kiri, sebagaimana hadis Rasulullah:

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ ، أَنَّ النَّبِيَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يُضَحِّي بِكَبْشَيْنِ ، أَمْلَحَيْنِ ، أَقْرَنَيْنِ ، وَيُسَمِّى وَيُكَبَّرُ وَيَضَعُ رِجْلَيْهِ عَلَى صِفَاحِهِمَا

“Dari Anas radiallahu ‘anhu, bahawasanya Nabi sallallahu ‘alaihi wa-sallam menyembelih dua ekor kibasy yang bagus dan bertanduk. Baginda mengucapkan basmalah dan bertakbir serta meletakkan kakinya di samping lehernya”. (Hadis Riwayat Bukhari & Muslim)

Selain menggunakan pisau yang tajam semasa menyembelih, maka disyariatkan agar mencontohi cara atau sifat penyembelihan Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam, iaitu membaca “Bismillahi Allahu Akbar”, kerana menurut riwayat yang sahih baginda membacanya ketika menyembelih binatang korban. Antara hadis-hadis yang menjelaskan demikian ialah:

مَنْ كَانَ ذَبَحَ قَبْلَ أَنْ نُصَلِّي ، فَلْيَذْبَحْ مَكَانَهُ أُخْرَى ، وَمَنْ لَمْ يَكُنْ ذَبَحَ حَتَّى صَلَيْنَا فَلْيَذْبَحْ بِاِسْمِ اللهِ

“Sesiapa yang menyembelih sebelum solat, maka hendaklah dia menyembelih sekali lagi sebagai gantinya. Dan barangsiapa yang belum memyembelih hingga kami selesai solat, maka hendaklah dia menyembelih dengan menyebut nama Allah (بسم الله)”. (Hadis Riwayat Bukhari no 5562. Muslim no 1960)

عَنْ جَابِرٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : صَلَيْتُ مَعَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عِيْدَ اْلأَضْحَى ، فَلَمَّا انْصَرَفَ أُتِيَ بِكَبْشٍ فَذَبَحَهُ ، فَقَالَ : بِسْمِ اللهِ وَاللهُ أَكْبَرُ

“Dari Jabir radiallahu ‘anhu berkata: Aku bersolat ‘Idil Adha bersama Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam, setelah selesai solat, didatangkan kepadanya seekor kibas, maka baginda menyembelihnya dan membaca: Bismillahi Wallaahu Akbar”. (Hadis Riwayat Ahmad, Abu Daud dan Tirmizi)
TIDAK MEMBERIKAN DAGING KURBAN SEBAGAI UPAH
Nabi s.a.w. pernah menyuruhku untuk menyempurnakan seekor unta milik baginda kemudian menyedekahkan daging, kulit dan pelindung yang dikenakannya, dan aku tidak memberi apa pun kepada tukang sembelih dari haiwan korban tersebut. Dan dia mengatakan: “Kami memberinya dengan harta kami sendiri.” (Hadis Riwayat Muslim, 1317)
SATU SEMBELIHAN UNTUK SEMUA AHLI KELUARGA
Seekor binatang korban, sama ada kambing atau lembu, boleh dikongsi pahalanya untuk dirinya, untuk orang-orang yang dalam tanggungannya dan untuk kesemua ahli keluarganya walaupun hanya berkorban dengan seekor kambing. Kerana seorang ketua keluarga mewakili seluruh keluarganya apabila dia berkorban. Ini berdasarkan hadis:

قَالَ عَطَاءُ بْنُ يَسَّارٍ : سَأَلْتُ أَبَا أَيُّوْبَ اْلأَنْصَارِي كَيْفَ كَانَتِ الضَّحَايَا عَلَى عَهْدِ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ؟ اِنْ كَانَ الرَّجُلُ يُضَحِّي بِاالشَّاةِ عَنْهُ وَعَنْ أَهْلِ بَيْتِهِ فَيَاْكُلُوْنَ وَيُطْعِمُوْنِ

“Berkata Ata bin Yasar: Aku bertanya kepada Abu Ayyub al-Ansari bagaimana sifat sembelihan dimasa Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam? Beliau menjawab: Jika seseorang berkorban seekor kambing, maka untuk dia dan semua keluarganya. Kemudian mereka makan dan memberi makan dari korban tersebut”. (Hadis Rriwayat at-Tirmizi, Ibnu Majah, Malik dan al-Baihaqi. Dengan sanadnya yang hasan)

Namun, tidak ada larangan jika setiap individu dalam sebuah keluarga berkorban seekor kambing setiap seorang. Wallahu ‘alam, walhamdulillahi, was-salatu was-salamu ‘ala Rasulullah.

Sumber: http://fiqh-sunnah.blogspot.com/2007/11/058-menuntuni-sunnah-dalam-ibadah.html

7:55 PM

Hadiah kepada Allah

Bismillah



Labbaikallahumma Labbaika
Labbaika Laa Syarikalaka Labbaika
Innalhamda Wal Ni'mata
Laka Wal Mulk Laa Syarikalaka

Pergi haji
Ertinya menuju Allah yang esa
Membawa hati dan diri yang hina

Memberi hadiah kepada Allah

Berhati-hatilah menghadapNya



Setiap hamba
Pergi haji dengan segala yang baik

Hati yang baik akhlak yang baik

Harta yang halal hati yang bersih

Niat yang suci amal mulia


Pergi haji
Ilmu tentangnya mestilah ada
Agar syarat dan rukun tepat sempurna

Sah dan batalnya dapat dijaga

Agar amalan hajinya tidak sia-sia



Tata tertib dan akhlak kenalah jaga
Buatlah dengan tenang serta tawadu'

Sabar dan tolak ansur mestilah ada

Jangan berkasar merempuh manusia



Tanah haram jagalah pantang larangnya
Pergi haji bukannya masa untuk membeli belah

Beringatlah betulkanlah niat kita

Moga-moga haji kita diterima



Jagalah pantang larangNya
Yang boleh rosakkan hati

Jauhkan maksiat dan yang sia-sia

Takutkan Allah yan
g esa
Ingat selalu padaNya

Agar kita sentiasa memiliki jiwa hamba

Haji Menuju Allah- Raihan



Mendengar nasyid haji menuju Allah alunan kumpulan Raihan ini, hati meruntun sayu..
Bilalah akan tiba giliranku...



Musim haji datang lagi
Peluang untuk menunaikan rukun Islam kelima kita
Tapi bukan semua yang Allah pilih sebagai tetamu menghadapNya di tanah suci
Sungguh, mereka yang pergi adalah insan yang sangat- sangat bertuah



Masih terngiang-ngiang pesanan Kak Ina yang kami kunjungi kelmarin di Sweileh.

"Peluang yang datang sekali ke tanah suci gunakan betul-betul. Janganlah simpan harapan untuk kita pergi kali kedua atau ke berapa kali. Kesian kepada orang lain yang yang tengah dalam waiting list nak pergi untuk kali pertama"

Saya tahu pesanan itu selain ditujukan untuk kami yang masih belum berpeluang menjadi tetamuNya lagi, pesanan itu turut ditujukan kepada dirinya sebagai satu perangsang untuk dia melakukan yang terbaik di hadapan Allah di sana.



Teringat juga pesanan seorang sehabat, Juiliana ketika memberi nasihat kepada sahabat kami, Zayyani yang kami ziarahi malam tadi sebelum dia berangkat ke tanah suci

"Kat sana, jangan bazirkan masa walau sekejap pun. Isikan dengan ibadah dan mengingati Allah"


Buat sahabat-sahabat yang bertuah menyahut panggilan suci menunaikan haji, Zayyani dan Amir, Kak Ina dan Ustaz Mujahid, Asma dan Aiman dan sahabat-sahabat lain, kami doakan yang terbaik anda nikmati di sana. Bercintalah denganNya sampai ke syurga... Jangan lupa doakan kami yang masih belum diberi peluang. Allah Maha Mengetahui siapa yang lebih bersedia dan lebih layak menjadi tetamuNya tahun ini...



"...Haji Mabrur tidak terbalas melainkan syurga.."- Riwayat Bukhari dan Muslim

...illal Jannah
...illal Jannah
...melainkan syurga

Rebutlah peluang mendapatkan pas masuk ke syurga ketika anda diberi peluang ini

Doa kami moga kalian dianugerahkan haji mabrur..ameen ya rabbal'alamin

Sedikit pengisian berkenaan haji mabrur ini.
Diambil dari sini

Haji Mabrur Ganjarannya Syurga.



gambar hiasan


‏عَنْ ‏ ‏أَبِي هُرَيْرَةَ ‏ ‏رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ ‏ :‏أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ ‏ ‏صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ‏ ‏قَالَ : ((‏ ‏الْعُمْرَةُ إِلَى الْعُمْرَةِ كَفَّارَةٌ لِمَا بَيْنَهُمَا وَالْحَجُّ ‏ ‏الْمَبْرُورُ ‏ ‏لَيْسَ لَهُ جَزَاءٌ إِلَّا الْجَنَّةُ )) ([1]).

Dari Abu Hurairah ra : “Bahawa Rasulullah saw bersabda : “ Mengerjakan Umrah sehingga umrah seterusnya adalah penghapus dosa di antara keduanya. Haji Mabrur tidak terbalas melainkan syurga.”

Riwayat al Bukhari dan Muslim.

Pencerahan Hadith :

1. Hadith menjelaskan tentang kelebihan kerja umrah sunat. Amatlah digalakan untuk sentiasa datang mengerjakan umrah jika berkemudahan berbuat demikian.

2. Kemestian berusaha untuk mencapai haji mabrur dengan menghayati segala kerja-kerja haji dengan penuh ketekunan. Syurga adalah ganjaran kepada seseorang yang memperolehi haji mabrur.

3. Haji mabrur ialah haji yang dilaksanakan dengan penuh keikhlasan tanpa sebarang perasaan menunjuk-menunjuk (riya’ dan suma’ah).

4. Haji mabrur juga bermakna pelakuan haji yang bersih dari campuran perlakuan dosa samada dalam bentuk perkataan atau perbuatan.

5. Haji mabrur dapat dilihat kesannya selepas haji apabila seseorang itu menjadi lebih baik dari sebelum kedatangannya mengerjakan haji. Ini adalah bukti bahawa hajinya diterima oleh Allah swt kerana mabrur juga ditafsirkan sebagai maqbul ( diterima Allah ).

6. Seseorang yang dikurniakan haji mabrur tidak lagi mengulangi kerja maksiat sebaliknya sentiasa berusaha untuk mendampingi kerja-kerja ketaatan kerana Mabrur itu sendiri diambil dari perkataan al birr bermakna ketaatan dan kebajikan.[2]

7. Ada suatu riwayat hadith yang menjelaskan maksud hadith mabrur iaitu;

( الْحَجُّ الْمَبْرُورُ لَيْسَ لَهُ إِلَّا الْجَنَّةُ ) قِيلَ وَمَا بِرُّهُ قَالَ : إِطْعَامُ الطَّعَامِ وَطَيِّبُ الْكَلَامِ .[3]

Rasulullah saw bersabda : “ Haji Mabrur tiada ganjarannya kecuali syurga”. Ditanya baginda saw apakah yang dimaksudkan denagan haji yang diperelokkan itu ( haji mabrur ). Baginda saw bersabda : “ Memberi makan dan elok percakapan. ”

Riwayat Imam Ahmad dan at Tabarani di dalam al Awsat dengan sanad hasan.

8. Imam assuyuthi mentakrifkan haji mabrur seperti berikut ;

الْحَجُّ الَّذِي وُفِّيَتْ أَحْكَامُهُ فَوَقَعَ مُوَافِقًا لِمَا طُلِبَ مِنْ الْمُكَلَّفِ عَلَى الْوَجْهِ الْأَكْمَلِ

iaitu haji yang dilaksanakan segala hukum hakamnya dengan sempurna maka ia berlansung bertepatan dengan yang dituntut kepada seseorang mukallaf secara paling lengkap.[4]



9. Imam Ahmad dalam syairnya menyebut:

إِذَا حَجَجْتَ ِبمَالٍ أَصْلُهُ سُحْتٌ

فَمَا حَجَجْتَ وَلَكِنْ حَجَجَتْ الِعْيرُ

لَا يَقْبَلُ اللهُ إِلَّا كُلًّ طَيِّبَةٍ

مَا كُلُّ مَنْ حَجَّ بَيْتَ اللهِ مَبْرُوْرُ [5]

Apabila engkau datang haji dengan harta yang sumbernya haram

Tidaklah engkau yang melakukan haji, tapi yang melakukan haji ialah unta.

Tiadalah Allah menerima amalan kecuali yang sememang baik (bersih)

Tidaklah semua yang datang haji ke Baitillah itu mabrur ( baik dan diterima)



[1] متفق عليه: صحيح البخاري، كتاب العمرة، باب العمرة، وجوب العمرة وفضلها، برقم 1773، ومسلم، كتاب الحج، باب في فضل الحج والعمرة ويوم عرفة، برقم 1349.

[2] Lihat huraian maksud haji mabrur dalam :

فتح الباري 3/382 وشرح النووي على صحيح مسلم 9/119.

[3] أَخْرَجَهُ أَحْمَدُ وَالطَّبَرَانِيُّ فِي الْأَوْسَطِ بِإِسْنَادٍ حَسَنٍ مَرْفُوعًا ، وَرَوَاهُ أَيْضًا اِبْنُ خُزَيْمَةَ فِي صَحِيحِهِ وَالْبَيْهَقِيُّ وَالْحَاكِمُ مُخْتَصَرًا وَقَالَ : صَحِيحُ الْإِسْنَادِ . تحفة الأحوذي بشرح جامع الترمذي ، كتاب الحج عن رسول الله صلى الله عليه وسلم ، باب ما جاء في ثواب الحج ، حديث برقم 738 .

[4] تحفة الأحوذي بشرح جامع الترمذي ، كتاب الحج عن رسول الله صلى الله عليه وسلم ، باب ما جاء في ثواب الحج ، حديث برقم 738 .

[5] هداية السالك لابن جماعة ج1 ص137






Ucapan selamat dan doa dari kami
Semoga menjadi tetamu Allah yang paling diberkati, dirahmati dan disayangi di sana dan selamanya

Setiap hamba
Pergi haji dengan segala yang baik

Hati yang baik akhlak yang baik

Harta yang halal hati yang bersih

Niat yang suci amal mulia



Doakan kami juga..

Wallahua'lam