3:46 PM

Berlarilah tanpa lelah, sampai engkau meraihnya.....

Bismillah

Macam promosi besar-besaran pulak.. dalam blog kawan ni dah promote, juga dalam blog sorang lagi kawan ni

Filem Laskar Pelangi... satu perkataan tepat untuk menyifatkannya - AWESOME!

Sudah lama saya kepingin menontonnya (Tiqah Nazeri punye pasal la ni...) Tapi perlu tunggu sampai final exam habis sepenuhnya 4 Jun lalu. Malam itu, saya cuba mencari trailer filem tersebut di internet. Menonton trailernyer sahaja telah membuat saya menangis.. Esok pagi kawan saya mula menontonnya di internet. Jom tengok!


Ada adegan yang lucu, ada adegan yang pilu. Ada kala kami tertawa, tapi banyaknya kami menangis dan bergenang air mata. TOUCHING! Tapi lain orang mungkin lain yang dilihatnya dan lain penerimaannya. Andai anda yang menonton selepas kami nanti tidak dapat mencari kenapa dan bagaimana cerita ini mampu menitiskan air mata kami, jangan kata kami kememe .. eleh.. sensitip betul la pompuan ni....!


LASKAR PELANGI



Laskar Pelangi adalah filem yang diangkat dari novel Laskar Pelangi- novel pertama daripada TETRALOGI NOVEL LASKAR PELANGI yang ditulis oleh, Andrea Hirata, anak jati daerah Belitong (daerah yang menjadi latar belakang utama novel ini).

3 lagi novel dalam set Tetralogi Novel Laskar Pelangi ialah Sang Pemimpi, Edensor, dan Maryamah Karpov. Mungkinkah novel-novel susulan ini akan difilemkan juga sepertimana trilogi LOTR dan novel-novel bersiri sambungan yang berjaya difilemkan? Saya menanti...


Back Cover: di copy di sini
Begitu banyak hal menakjubkan yang terjadi di dalam masa kecil anggota Laskar Pelangi. Sebelas orang anak Melayu Belitong yang luar biasa ini tak menyerah walau keadaan tak bersimpati pada mereka.

Tengoklah Lintang, seorang kuli kopra cilik yang jenius dan dengan senang hati bersepeda 80 Km pulang pergi untuk memuaskan dahaganya akan ilmu – bahkan terkadang hanya unutk menyanyikan lagu Padamu Negeri di akhir jam sekolah.

Atau Mahar, seorang pesuruh tukang parut kelapa sekaligus seniman dadakan yang imajinatif, tak logis, kreatif dan sering diremehkan sahabat-sahabatnya, namun berhasil mengangkat derajat sekolah kampung mereka dalam karnaval 17 Agustus.

Dan juga sembilan orang Laskar Pelangi lain yang begitu bersemangat dalam menjalani hidup dan berjuang meraih cita-cita.

Selami ironisnya kehidupan mereka, kejujuran pemikiran mereka, indahnya petualangan mereka, dan temukan diri anda tertawa, menangis, dan tersentuh saat membaca setiap lembarnya.

Novel ini dipersembahkan buat mereka yang meyakini The Magic of Childhood Memories, dan khususnya juga buat siapa saja yang masih percaya akan adanya pintu keajaiban lain untuk mengubah dunia: pendidikan.


ANDREA HIRATA

Laskar Pelangi- kisah benar atau rekaan? Andrea Hirata sebagai penulis novel mengakui watak Ikal dalam novel Laskar Pelangi adalah dirinya sendiri. Menurutnya, niat menulis buku itu ADALAH UNTUK mencurahkan isi hatinya tentang perjuangan gurunya semasa ia bersekolah di SD Muhammadiyah, Belitong Timur, Bangka Belitung. baca lagi di sini


KISAH KASIH DAN PENGORBANAN

http://www.laskarpelangithemovie.com/home.html


Ia adalah cerita perjuangan, keikhlasan dua orang guru yang luar biasa...

Cerita pengorbanan mereka yang bergelar ayah, anak, cikgu, murid-murid dan penduduk setempat yang sedar amanah menyekolahkan dan bersekolah

"Walau tinggal 10, murid-murid itu titipan Allah, jadi sekolah ini tidak boleh ditutup"

"Tugas kita memang berat, tapi kita mempunyai kewajipan memberi pendidikan kepada anak-anak yang tidak mampu ni.."


Ia membongkar keadaan yang tidak adil saat itu

Ia adalah kisah kasih, suka duka hidup, persahabatan, dan semangat setiakawan

Ia membawa bersama semangat anak-anak kampung miskin dan tidak mampu yang mahu menjadi insan berilmu

"Kita semua harus mempunyai cita-cita, dan di sekolah inilah tempat untuk kita mulai, kita harus terus bersekolah!" Jelas! Matlamat si kecil penduduk miskin Pulau Belitong ini....


Sungguh menyayat hati..

Guru dahulu, guru sekarang..

"...murid-murid itu titipan Allah....."

Generasi baru guru-guru, masih ramaikah yang memegang prinsip seperti itu...?

"Sekolah ini adalah sekolah.. di mana pendidikan agama, pendidikan budi pekerti bukan sekadar pelengkap kurikulum.. kecerdasan dilihat bukan sekadar dari nilai-nilai, dari angka-angka itu... bukan... tapi dari hati "


"Kalian harus punya keberanian, punya keingingan yang kuat dan pantang menyerah menghadapai tentangan yang macam apa pun!"

Laskar pelangi.... ayuh kita pulang....!!


KEJAR PELANGIMU, JANGAN MENYERAH!


Wallahua'lam

8:20 AM

DUTA kecil ISLAM (part 2)

(www.gettyimages.com)

Dalam bahagian kedua (bahagian pertama - part 1) ini, saya nak berkongsi beberapa cabaran yang sinonim dengan seorang duta kecil Islam seperti kita. Perkongsian ringkas ini diharap dapat mengingatkan yang lupa serta merangsang & menggerakkan kita semua untuk memantapkan lagi perlaksanaan tugas kita sebagai seorang duta kecil Islam, insyaAllah.

Cabaran demi cabaran yang silih berganti adalah sesuatu yang perlu dijangkakan oleh setiap duta kecil Islam. Cabaran ini mungkin berpunca dari diri sendiri atau keadaan sekeliling. Meskipun begitu, setiap ujian yang datang berada dalam kemampuan kita untuk menyelesaikannya, seperti yang janji ar-Rahman dalam surah al-Baqarah, ayat 286:

[286 ]لا يكلف الله نفسا إلا وسعها

Terjemahan : Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kemampuannya

Antara cabaran dari dalam diri ialah :
  • Persediaan ilmu. Kecintaan menimba ilmu perlu disemai & dibaja kerana ia aset utama kita untuk menunaikan salah satu tugas duta kecil Islam iaitu, mengajak ke arah kebaikan & menegur sebarang kesalahan. Berbekalkan ilmu dari sumber yang sohih, insyaAllah lebih mudah bagi kita melakukan tugas ini kerana akan semakin jelas perkara yang ingin digalakkan & yang ingin ditegur.
  • Inferioriti kompleks. Inferioriti kompleks yang timbul dalam diri akan menimbulkan rasa kerdil yang keterlaluan terhadap orang lain. Konflik diri seperti ini berbeza daripada konsep tawaddu' & ia memberi kesan negatif kepada pembawaan diri. Cabaran ini sering berpunca dari rasa kurang yakin terhadap nilai-nilai yang ada dalam diri. Akibatnya, kita akan kelihatan lemah, tiada keyakinan diri & tidak mampu bergerak ke hadapan. Seterusnya, ia akan mencacatkan misi kita untuk menjaga imej baik Islam. Jalan penyelesaian bagi konflik ini adalah dengan menanam keyakinan terhadap kekuasaan & janji Allah swt serta merasakanbahawa nikmat iman & islam yang meletakkan nilai mulia pada diri seseorang insan. Firman Allah swt :

ولا تهنوا ولا تحزنوا وأنتم الأعلون إن كنتم مؤمنين

Terjemahan : "Janganlah kamu bersikap lemah dan janganlah kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya, jika kami orang-orang yang beriman. (surah Ali-Imran : ayat 139)


  • Meletakkan mind-setting yang betul. Antara salah faham yang selalu timbul adalah tanggapan bahawa penuntut ilmu agama sahaja yang layak memainkan peranan ini. hakikatnya, setiap seorang daripada kita mampu menyumbang kepada Islam menurut kemampuan kita. Tiada pengkhususan kepada mana-aman bidnag pengajian. Bak kata pepatah Melayu, "Nak seriba daya, tak nak seribu dalih"

Justeru dalam rangka kita memperkemaskan lagi perlaksanaan tugas sebagai seorang duta kecil Islam, beberapa perkara perlu diberi perhatian, antaranya :
  • Niat kita memikul amanah ini dituluskan kerana Allah swt
  • Motivasi diri perlu berterusan untk membantu kita terus istiqamah menjalankan tanggungjawab sebagai duta kecil Islam yang semakin hari semakin mencabar. Motivasi ini boleh jadi daripada penghayatan kepada Al-Quran & hadia Rasulullah saw, mengambil iktibar dari kesungguhan & semangat para sahabat Baginda saw serta berbaik sangka(berfikiran positif) dengan setiap yang berlaku.
  • Kreatif dalam memikirkan kaedah terbaik menjayakan tugas.

Tanamkan niat & azam yang betul, aturkan rencana kita sebaiknya, dengan iringan doa serta tawakkal, insyaAllah Allah akan tunjukkan jalan, inilah janji Ar-Rahman seperti firmanNya:

والذين جاهدوا فينا لنهدينهم سبلنا وإن الله لمع المحسنين
Terjemahan : Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keredhaan Kami), Kami akan tunjukkan kepada mereka jalan-jalan kami. dan sungguh, Allah beserta orang-orang yang berbuat baik. (surah Al-Ankabuut:ayat 69)

Semoga kita terus diberi kekuatan menunaikan tugas istimewa sebagai DUTA KECIL ISLAM


Jelaskan matlamat..Tuluskan niat~
sabishi