10:48 AM

Dear 'Aku'

Sakit jiwa...
Tekanan perasaan...

Manusia yang selama ini hanya memendam perasaan seorang diri, mengiyakan saja apa yang dihadapi. Akhirnya lemah, tewas pada keadaan.

Masalah membendung.
Emosi tidak lagi terbendung,
Kata orang tiada lagi selindung,
'Aku' rimas!
Pergi semua!!
Pergi!!!

'Aku' lihat camar. Mereka terbang bebas.
'Aku' lihat pantai,
Butiran pasir halus dan desir ombak, aku rasa puas.
'Aku' lihat sawah nan menghijau, 'aku' rasa damai.





Kini 'aku' lihat diri'ku',
Tiada bebas, tiada damai, dan tiada puas yang kutemui.

'Aku', di sana masih ada cahaya Sang Pencipta,
Shams, Qamar, Qaus Quzah, Nahar, malah semuanya.
Carilah Dia,
Jika ada hamba yang bertanya tentangKU,
Bahawasanya AKU sangat hampir...


Usah kau peduli mereka yang menyusah,
Keluarlah dari lorong hitam itu,
Kerana sesungguhnya jika kau tahu,
Masih ramai insan yang menyayangimu.


((Bingkisan buat 'Aku'))

"Aku" hanyalah sebuah persona imaginasi dan 'sajak tipikal' ini cuma luahan simpati penulis kepada mereka yang mengalami tekanan perasaan. Bukan tekanan oleh peperiksaan, bukan jua kewangan, malah bebanan fikiran yang lebih besar lagi yang mampu menjadi penyebab seseorang itu kecewa dan putus harapan.

0 silent voices: