9:10 PM

Musafir, sahabat itu cermin diri! – Adab ke-2 ^_^



















Assalamualaikum…
Apa kabar sahabat-sahabat sekalian? Moga sihat-sihat sahaja, di bawah rahmat dan lindunganNya.

Pagi yang indah, matahari sudah mula menampakkan diri.
Kata-kata Pujangga..

“Esok pasti ada, tetapi esok belum pasti untuk kita”


Maka selagi usia bersisa, gunakan masamu sebaiknya, kerja yang ada jangan ditangguh, masa luang elakkan daripada mengisinya dengan hanya menatap drama-drama bersiri korea, bukan juga berlama-lamaan berborak kosong tanpa haluan. Ayuh bangun! Gerakkan sendi-sendimu untuk sesuatu yang bermanfaat di hari muka.

Tak perlu saya berceloteh panjang, kita teruskan dengan adab yang kedua, sebagai panduan berharga buat kita semua…

Adab 2

Hendaklah sewaktu bermusafir, terutama musafir jauh, keluar dengan sahabat. Janganlah bermusafir seorang diri. Carilah kawan dahulu, kemudian barulah ia bermusafir. Kawan itu hendaklah seorang yang benar-benar dapat membantunya dalam urusan agama. Ia mengingatkannya apabila terlupa, menolong dan membantunya apabila teringat, sebab manusia itu dapat dinilai daripada pergaulannya, yakni dengan siapa ia berkawan. Bahkan sikap seseorang itu tidak dapat diketahui melainkan dengan menanyakan keadaannya kepada kawannya yang terdekat.

Rasulullah s.a.w melarang orang bermusafir seorang diri.

Selanjutnya di dalam musafir itu baiklah salah seorang dari rombongan itu diangkat sebagai pemimpin, sesuai dengan sabda Rasulullah s.a.w :-


“Jika kamu bermusafir bertiga, maka angkatlah seorang di antara kamu sebagai pemimpin”.
(Diriwayatkan oleh Thabrani)

Sebaik-baiknya mereka yang diangkat sebagai pemimpin hendaklah dipilih seseorang yang terbaik akhlaknya, baik pergaulannya dengan kawan-kawan, lebih mengutamakan kepentingan kawan dari dirinya sendiri serta sentiasa berusaha mencari persepakatan. Memang dalam segala perkara memerlukan pemimpin, sebab mungkin pada satu masa timbul perselisihan pendapat mengenai kepentingan perjalanan, dan tiada kebaikan sama sekali pada perselisihan selain bersatu. Kerosakan juga dapat dihindarkan dengan persepakatan. Bukankah urusan alam semesta ini diatur dengan baik oleh pengaturnya yang satu iaitu Allah s.w.t yang Maha Esa. Allah s.w.t berfirman :-

“Kalau ada di langit dan di bumi Tuhan yang lain dari Allah, nescaya rosaklah pentadbiran kedua-duanya”
(al-Anbiya’ : 23)


Sumber : Intipati Ihya’ Ulumuddin(Kitab Mauizatul Mukminin) , bab 17, m/s 590-591

_______________________________

Untuk yang sudah berangkat dan bakal berangkat pada hari ini,
semoga perjalanan dipermudah dan beroleh berkat^_^
Assalamualaikum warahatullahi wabarakaatuh….


1 silent voices:

kher said...

Pernah terdengar macam mana kita nak kenal siapa sebenarnya kawan kita tuh. Sewaktu seseorang itu bermusafir, waktu itulah 'true colour' akan kelihatan. Oleh itu, nak kenal siapa rakan kita waktu yang terbaik adalah sewaktu musafir.

Tapi rasanya semua yang di sini dan di luar sana adalah sahabat sejati. Cuma mungkin tidak tahu bagaimana untuk mengekpresikan diri.

Semoga ilmu bermanafaat ini akan membantu kita tiba ke destinasi dengan selamat. Bukan sekadar destinasi di sini, moganya di SANA kelak. InsyaAllah.