8:10 PM

hakikat nikmat & nikmat hakiki

"Kebahagiaan"
"Kebijaksanaan"
"Kekayaan"
"Kesenangan"

Inilah antara perkara yang kita fahami sebagai nikmat di atas muka bumi Allah ini. Manakala kekurangan, kemiskinan & kesusahan dilabelkan sebagai cabaran atau kesakitan menjalani kehidupan sebagai khalifahNya.

HAKIKAT NIKMAT
Namun, hakikat nikmat di dunia ini adalah sebagai ujian semata-mata kerana inilah tujuan penghidupan kita di atas muka bumi ini, sebagaimana yang diterangkan oleh ar-Rahman dalam surah al-Kahfi, ayat 7:
"Sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yang di bumi sebagai perhiasan baginya, agar Kami menguji mereka siapakah diantara mereka yang terbaik perbuatannya."

Nikmat yang paling indah, iaitu nikmat kasih sayang sesama manusia, baik antara ibu & anak atau suami & isteri, disuburkan Allah swt ke dalam jiwa hambaNya untuk menguji adakah rasa kasih itu boleh mengatasi rasa cinta kepadaNya? adakah rasa kasih itu bakal menjadi punca kita mengenepikan aturan syariat yang ditetapkanNya, Pemilik cinta agung? Juga sebagai ujian bagaimana kita mengucapkan syukur kepada Pemberi cinta, kerana tanpa izin Allah, Pemilik & Pemberi cinta, kita tak akan dapat merasai nikmat ini. Ar-Rahiim pernah mengingatkan hambaNya dalam surah Al-Munafiquun, ayat 9:
"Hai orang-orang beriman, janganlah hartamu & anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah. Barangsiapa yang berbuat demikian maka mereka itulah orang yang merugi."

Begitu juga nikmat kebijaksanaan. Adakah hadirnya kelebihan ini akan membawa kita lebih jauh daripada Al-'Alim(Maha Bijaksana)? kerana rasa riak & lupa bahawa cerdik itu adalah dengan izinNya. Begitu juga halnya dengan nikmat yang lain, semuanya sebagai ujian.

Justeru, sebaiknya segala nikmat yang dikurniakan Ar-Razzaq(Maha Pemberi Rezeki) kepada kita, dipandang sebagai modal untuk kita beramal di dunia ini.

Rasa sayang yang dicampakkan dalam hati, dijadikan wasilah kita mengikatkan silaturahim & pemudah cara kita berdakwah, saling menasihati untuk hidup bahagia di dunia & akhirat. Kebijaksanaan yang dizinkan ke atas kita disalurkan sebagai sumbangan kepada agama & negara untuk mencapai kemajuan yang seimbang duniawi & ukhrawi. Limpahan rezeki kekayaan disucikan dengan zakat & infak di jalanNya.

NIKMAT HAKIKI
Nikmat yang hakiki tersedia di akhirat sana bagi mereka yang berjaya menghadapi hakikat nikmat dunia yang menguji ini. Di sana nanti, segala nikmat yang dikurniakan bersifat nikmat yang sebenarnya, untuk dirasai sepuas hati & dinikmati tanpa rasa ragu atau bimbang.

Inilah janji Al-Khaliq(Maha Pencipta) yang dinukilkan dalam surah Al-Qashash, ayat 60-61:
"Dan apa saja yang diberikan kepada kamu, maka itu adalah kenikmatan hidup duniawi & perhiasannya, sedang apa yang ada di sisi Allah adalah lebih baik & lebih kekal. Maka apakah kamu tidak memahaminya?(60) Maka apakah orang yang kami janjikan suatu janji yang baik(syurga) lalu ia memperolehnya sama dengan orang yang Kami berikan kepadanya kenikmatan hidup duniawi, kemudian pada hari Kiamat termasuk golongan yang diseret (ke dalam neraka)? (61)"

"Apa saja" yang disebut dalam ayat ini bermaksud nikmat dunia seperti pangkat, kekayaan dan lain-lain. "Kenikmatan hidup duniawi" dalam ayat 61 bermaksud orang yang diberi nikmat dunia tetapi tidak menggunakannya untuk mencari kebahagiaan hidup di akhirat, maka dia akan diseret ke neraka.

Semoga kita mensyukuri nikmat dunia yang Allah kurniakan & nikmat-nikmat itu menjadi wasilah kita mendekatkan diri kepada Allah swt.

Ya Allah redhailah setiap nikmat yang Engkau limpahkan kepada kami...ameen.

Jelaskan matlamat...Tuluskan niat~

sabishi

2 silent voices:

niksifu said...

assalamualaikum pengunjung yang budiman..nak tnya, size font ni sedap di baca ke? thank u in advance

cipot cedot said...

sedap je..^_^..tq