11:25 AM

Practice makes perfect

4 tahun lalu aku pernah terkilan…

“Kamu xde pape nih!” Aku tersentak mendengar jawapan doctor sewaktu aku ajukan pertanyaan tentang sakit kepala yang aku hadapi. Masih terbayang kesakitan sewaktu aku jatuh dari standing position terlentang ke atas lantai simen itu. Rasa macam nak pecah kepala dibuatnya. Terasa bergegar otakku dan berpinar-pinar selama beberapa hari. (BTN punya pasallah ni! :D) hal ini menyebabkan aku sangat risau. Yelah, manalah tahu ade subarachnoid hemorrhage ke, epidural hemorrhage ke, ape2 lah. You name it.. Tapi bila jumpa doctor, bajet doctor bleh comfort lah, cakap elok2 biaq ati aku ni tenang sket. Tapi, respond yang aku dapat dari dokter tu menunjukkan seolah-olah aku saje-saje je datang nak jmpa dia, nmpakkan bende tu cam serius. Terkilan sikit sebab macam kena herdik. Terasa patient-physician relationship x dijaga. (tapi, serius, time tu mmg kepalanya noneng-noneng je rasa, x balance dibuatnya – aku rase cerebellum aku time tu mmg bergegar, terganggu kejap physiology)

Setelah berada sendiri dalam bidang ni, baru aku mengerti, mmg xde pe pun kesan terhantuk kepala tu klu tidak diiringi len-len associated symptom seperti vomiting, discharge dari mata or hidung, bleeding etc-etc. sebenarnya aku bebel-bebel banyak2 ni nak cakap satu je : pasal patient-physician relationship. Bila aku belajar, baru aku tahu penting sangat relationship ni. Berkali-berkali diingatkan tentang kepentingan menjaga hal ini especially masa jadi doctor lepas graduate nanti, tapi ada masa kita amik ringan je perkara sampaikan kita selalu terlupa nilai ni bukannya boleh develop sehari dua, tapi amik masa lama untuk sampai tahap jadi darah daging kita.




Sebenarnya aku cerita-cerita ni bukannya apa. Tiba-tiba teringat kisah lama. Dan bila aku sendiri berada dalam bidang ni, aku x salahkan pun dokter tu sebabnya aku paham tugas dokter memang sibuk dan memenatkan. Sungguh! Kadang-kadang sampai tense rasa. Tense gilerrr.. tapi, aku harap sangat aku x buat macam dokter tu bila aku dah graduate nanti. Nasihat buat diri aku dan kawan-kawan, banyak-banyak perkara yang kita belajar semasa kat medical school especially bab ethics ni kita kene usaha untuk try adapt dan sebatikan those lessons dalam diri kita sejak kali pertama kita belajar ilmu-ilmu tu. Mungkin adakala kita rasa susah nak serasikan dengan jiwa dan perangai kita, contoh kita mungkinlah kurang pandai atau memang bukan jiwa kita lah nak friendly sangat dengan orang lain, tapi benda-benda tu lah, yang membentuk kita menjadi dokter yang baik. Kalau tak, jadilah kita dokter yang quadraplegia ke, paresis, ade dysmorphic features ke secara batiniahnya. (paham-pahamlah maksudnya ek) Susah-susah kita sekarang untuk berusaha mensebatikan dengan nilai-nilai murni tu, mudah-mudahan Allah permudahkan, hati kita ikhlas..ameeen..

p/s : bahasenya 'kureng' sket. minta ampun ya :D gabungan banyak suara nih. tapi pengalamannya sorang je

2 silent voices:

Anonymous said...

salam, mana pergi nye pelajar2..rs mcm dh tak meriah dh blog ni spt awal2 kelahirannya..tgh2 musim2 klas ni..best gak kl blog ni ceria mcm dl..hehehe

Anonymous said...

doctor-patient relationship?
kalau dapat jaga bende ni mamang best...
dapat pulak pesakit y murah hati, mesti ajak panggil balik umah minum kopi..hehe