7:42 PM

Memimpin, Dipimpin, Terpimpin- PERMAI di hati

Bismillah





Memimpin, Dipimpin, Terpimpin


Itulah temanya. AGM 2005. Masih segar dalam minda, saya masih di tahun 1 ketika itu. Menjadi bendahari jawatankuasa pelaksana AGM 2005, bersama Senior Anhar sebagai pengarah, dan kak Norhidayah Othman- yang ketika itu Ketua Helwi, sebagai timbalannya.


Ringkas. Tapi bagi saya ada maksud yang mendalam. Tema itu merujuk kepada ahli PERMAI seluruhnya, bukan hanya kepada saf kepimpinan, dan bukan hanya kepada ahli kebanyakan. Tetapi semuanya, harus sedar, dan mampu untuk memimpin, semuanya dari atas sampai bawah harus sedar dan boleh untuk dipimpin, barulah natijah untuk menjadi ummah yang terpimpin terlaksana.






Pemimpin- pastinya tidak dapat melepaskan diri daripada tanggungjawab, dan tiap-tiap pemimpin tidak dapat melepaskan tugasnya terhadap masyarakat. Semuanya akan ditanya oleh Allah apakah tanggungjawab itu dapat dilaksanakan dengan baik atau tidak.


Tetapi ramai pemimpin hari ini, lupa di samping memimpin, dia leka dengan peranannya untuk pada masa yang sama dipimpin, ditegur mana yang salah, dibetulkan mana yang silap, dibawa bincang setiap keputusan yang dibuat. Dipimpin dengan tarbiyah melaksanakan amanah Allah agar setiap langkahnya tidak tersasar dari tujuan membawa Islam dalam kepimpinannnya.


Ramai juga ahli dan rakyat jelata hari ini alpa dan tidak peduli peranan diri yang diciptakan sebagai pemimpin, walaupun untuk diri sendiri. Untuk menjadi terpimpin, diri perlu mampu memimpin dan boleh untuk dipimpin...



SIAPA MEREKA

Sejarah Rasulullah SAW dan para sahabat telah membuktikan, tiada pemimpin yang bisa hidup senang dan tenteram dengan bebanan tanggungjawab yang dipikul. Kita dihamparkan oleh ulama silam yang membentangkan tentang penderitaan dan kesusahan yang dilalui oleh orang yang bergelar pemimpin.



Abdullah Ibnu Jarrah, dilantik sebagai Gabenor di sebuah wilayah taklukan Islam. Hartanya hanyalah sebilah pedang untuk berjihad, sebutir mangkuk buat menjamah makanan dan sebuah bejana air untuk berwudhu.


Khalid Al Walid, pakar perancang ketenteraan Islam. Kehebatan dan kebijaksanaannya telah menyelamatkan batallion tentera Islam daripada di kalahkan di Perang Yarmuk. Namun apabila jawatannya dilucutkan, dia masih mampu melafazkan “ Khalid Al Walid mulia bukan kerana pangkat darjah kebesaran, Khalid Al Walid mulia kerana Islam”.


Saidina Umar Al Farouq,
sewaktu menjadi khalifah. Siang harinya sibuk mengurus siasah kenegaraan. Malam harinya disibukkan dengan tugas menjaga kebajikan rakyat. Pernah suatu malam, ketika Umar yang menyamar sebagai orang kebanyakan. Berjalan melalui lorong-lorong di Kota Madinah. Umar telah bertemu dengan seorang ibu tua yang merebus batu. Di samping ibu tua, anak-anak kecil yang menangis kelaparan.

Umar bertanya “ Untuk apakah batu ini direbus ?”

“Anak-anak ku kelaparan. Tiada makanan hendak ku berikan. Ku harap dengan merebus batu ini, anak-anak ku akan keletihan menanti batu yang tak mungkin bertukar jadi makanan. Agar dengan keletihan itu, mereka akan tidur dalam kelaparan sehingga keesokan hari. Agar dapat ku usahakan tulang yang empat kerat ini mencari rezeki buat mereka.” , jawab si ibu tua tanpa menyedari, lelaki tempat diadukan masalahnya adalah Amirul Mukminin, Umar Al Farouq.


Dengan linangan air mata, Umar Al Farouq bergegas ke gudang perbendaharaan negara. Dipecahkan kunci perbendaharaan dan dipikulnya seguni gandum. Datang seorang sahabat menawarkan diri kepada Umar Al Farouq Amirul Mukminin untuk memikul guni gandum tersebut.


Jawab Umar “Andai kau ingin memikul guni gandum ini untuk ku, maka bersedialah engkau memikul dosa-dosa ku di akhirat kerana kelalaian ku menjaga kebajikan rakyat .” Kata-kata Umar telah menghentikan hajat sahabat tadi untuk membantu.


Setelah menyatakan tujuannya kepada penjaga gudang, Umar bergegas kembali ke tempat si ibu tua dengan linangan air mata sambil memikul guni gandum di belakangnya. Umar sendiri memasakkan makanan buat ibu tua sekeluarga. Umar juga yang melayan dan menyuapkan makanan kepada anak-anak yang kelaparan. Umar juga yang mendodoikan anak-anak si ibu tua hingga mereka tidur lena. Dalam kekenyangan. Dalam ketenangan. Dalam kegembiraan…….


Lantas Umar berlalu. Sebelum pergi, Umar berpesan kepada si ibu tua yang masih belum mengenali bahwa lelaki di hadapannya adalah Amirul Mukminin “ Wahai ibu. Doakanlah diri ku agar dosa-dosa ku diampuni Allah”.



Mampukah kita menjadi pemimpin seperti mereka..?


TAHNIAH DAN TAKZIAH

Tahniah diucapkan kepada saf kepimpinan baru PERMAI yang baru dilantik hasil undian percaya ahli PERMAI yang mahukan pemimpin berwibawa.

Sehingga saat ini, saya pernah bernaung di bawah 6 orang Presiden dan 6 orang Ketua Helwi

2004/2005- Ust Akmal dan Kak Dayah
2005/2006- Ust Nahar dan Zayyani
2006/2007- Ust Ismat dan Faezza
2007/2008- Ust Rahmat dan Ahiasah
2008/2009- Ust Faiz dan Fatihah
2009/2010- Naqeb dan Fathiyah
2010/2011- Ust Zaid dan Farhanah


Mampukah barisan kepimpinan tahun ini melakukan banyak lagi perubahan untuk masyarakat PERMAI yang semakin bertambah ahlinya, dan semakin beraneka ragamnya.

Amanah ini, mampu membawa kamu ke syurga, atau sebaliknya.. anda pilih...


Sepotong kata-kata jawapan yang telah dinyatakan oleh Al-imam Hasan al Basri kepada Amirul Mukminin –Umar bin Abd Aziz ketika ditanya tentang apakah kriteria sebenar seorang pemimpin umat islam dengan katanya,


" Sesungguhnya Allah telah menjadikan para imam yang adil itu adalah pembaiki kepada kerosakan, pembetul kepada penyelewengan, pemusnah kepada kezaliman dan pembela kepada yang lemah, pembantu kepada yang dizalimi.

Dialah yang melaksanakan hak-hak Allah kepada hambanya, mendengar ayat-ayat Allah dan memperdengarkannya kepada rakyatnya, melihat tanda kekuasaaannya dan memperlihatkannya kepada mereka, berjalan diatas tali Allah dan mengajak manusia bersamanya, dia umpama seorang hamba kepada para rakyatnya –menjaga harta dan juga keluarga tuannya, tidak sekali-kali menghukum dengan cara jahiliah dan mengikut hawa nafsu mereka,tidak menyelusuri jalan orang-orang yang zalim, tidak bersifat dengan golongan pembesar mustakbirin dalam menindas golongan lemah mustad'afin, dialah penjaga anak yatim, pembantu kepada orang–orang miskin, mendidik anak-anak mereka dan menjaga kaum tua mereka."



SHARING IS CARING

Sangat suka artikel ini.. mahu share bersama anda yang pernah, sedang atau akan menjadi pemimpin..

LEADERSHIP IN ISLAM, Read on...

ALL THE BEST!!


Wallahua'lam

0 silent voices: