9:37 PM

Sebelum kami pergi...

Bismillah

Beberapa jam sahaja lagi

Sebelum Bumi Urdun kami tinggalkan dengan membawa seribu satu kenangan


Sungguh benarlah satu sifat masa yang Allah tentukan- ia cepat berlalu, sangat laju. September 2004, Dataran Syam ini buat kesekian kalinya menerima lagi tetamu yang datang ingin
menuntut ilmu dan belajar erti kehidupan. Lumrah alam, setiap yang datang pasti akan pergi, setiap pertemuan pasti ada detik perpisahan. Logiknya, kami yang datang awal ini, harus menjadi yang awal untuk meninggalkan...


Selama 6 tahun ini, bumi Urdun dan Irbid khususnya telah menyaksikan sebuah kisah perjuangan kehidupan kami insan terpilih berada di sini. Bumi Urdun menyaksikan setiap detik tawa ria, suka duka, titis air mata, melihat setiap jerit payah kami, menemani sejarah jatuh bangunnya kami di sini.


Dataran Syam mendewasakan kami….



Sukar diungkap perasaan yang menyelubungi diri sekarang. Kalau dulu, terasa ingin segera tamat pengajian dan pulang ke tanah air, cepatlah habis-cepatlah habis.. namun kini semakin
hari, semakin berat hati ingin berpisah, semakin berat kaki untuk melangkah pergi. Benarlah kata orang kita hanya mampu menghargai sesuatu bia ianya sudah tiada lagi. Dan pasti bumi ardhul kinanah ini yang akan sentiasa kami rindui…


Ada orang pernah berpesan


We are not put on this earth for ourselves, but are placed here for each other
Kita tidak diletakkan di atas muka bumi Tuhan ini untuk diri sendiri, tapi diletakkan untuk hidup bersama.

Sebelum kami pergi, beberapa pesanan kami titipkan buat peringatan

Yang baik ambillah, jadikan tauladan, yang jelek, tinggalkan usah dibuat ikutan.



JANGAN PUTUS ASA, ANDA MAMPU BERJAYA




Seorang sahabat menukilkan sebuah pantun yang hebat

Jalan yang jauh sudah kuredah
,
Masa yang panjang penuh bertingkah,

Langit hariku tak selalu cerah,

Biar pun mati, tak kutahu erti menyerah!


Hidup, jangan cepat menyerah kalah. Kesusahan, kebimbangan dalam meneruskan pembelajaran yang semakin lama semakin sukar dirasakan, seharusnya membawa kita lebih dekat kepada Allah, kerana di sisiNya milik segala kurnia dan rezeki yang tidak terduga..



Masih ingat lagi pesanan Rasulullah kepada Ibn Abbas..


Peliharalah Allah, nescaya Ia pelihara engkau,


Peliharalah Allah, nescaya engkau dapatiNya di hadapan engkau,


Kenallah Allah pada masa lapang, nescaya Ia kenal engkau pada masa susah


Apabila engkau meminta, maka mintalah kepada
Allah

Dan apabila engkau memohon pertolongan, maka mohonlah pertolongan itu dengan Allah.


Dan, ketahuilah, sesungguhnya kemenangan itu dengan kesabaran.
Dan sesungguhnya kelapangan itu beserta kesusahan.
Dan sesungguhnya beserta kesusahan itu ada kesenangan…
.



Jangan pantas seorang hamba berkata dia berjaya hanya dengan usahanya semata-mata. Jadikan setiap kejayaan sebagai motivasi untuk menjadi hamba yang lebih bersyukur dengan nikmat Tuhan.

Jadikan pula kegagalan sebagai satu muhasabah, untuk kita lebih mengenal Allah yang Maha
Pemurah.

Bukankah hidup umpama roda, kadang di atas, kadang di bawah.. yang tidak berubah adalah kita yang sentiasa membawa status hambaNya, dan sentiasa perlu berusaha.


Buat golongan agamawan,

Kalaupun pesanan ini selalu diulang-ulang, anggaplah ia peringatan lagi yang entah buat kali yang ke berapa untuk anda, golongan yang memegang amanah ilmu agama Allah.
Jadikan ilmu agama yang tinggi di dada itu untuk kebaikan pengislahan masyarakat dan ummah seluruhnya, bukan hanya perkhidmatan dalam bidang-bidang pendidikan yang sangat
diperlukan, tetapi juga dalam bidang dakwah yang sangat luas cabangnya, dan tidak terkira mediumnya.

Jadilah golongan agama yang kreatif, pandai mengambil peluang dalam setiap kesempitan dan kesempatan untuk menyampaikan dakwah Islam secara berkesan kepada masyarakat.



JANGAN BERPECAH BELAH



PERMAI bukan seperti dulu lagi, yang ahlinya hanya puluhan sahaja. PERMAI harus mampu berdepan dengan cabaran menyatukan hati ahli-ahlinya yang semakin bertambah setiap tahun.

Seorang mujaddid abad ini pernah berpesan…


Saya tidak bimbangkan keadaan kamu dan ancaman musuh-musuh Islam,

tetapi apa yang saya bimbangkan ialah diri kamu sendiri.

Saya tidak takutkan ancaman orang-orang Inggeris terhadap kamu, atau orang Amerika atau Rusia atau lainnya.

Yang saya takutkan ialah kamu melakukan dua perkara:

1)Kamu mengenepikan Allah, lalu Allah mengenepikan kamu

2)Kamu berpecah belah sesama sendiri, maka KAMU TIDAK AKAN BERGUNA lagi


Sunnatullah! Mana mungkin kita akan berjaya tanpa kesatuan. Tidak mungkin kita hebat dan kuat andai berpecah belah dan berantakan. Walau sejauh mana pun perbezaan yang ada pada diri kita, walau sekuat mana pun pendirian kita bertentangan dengan teman-teman di sekeliling kita, jangan jadikan ia titik permulaan kepada sebuah permusuhan dan perpecahan.



Jangan saling memburukkan, jangan saling menjatuhkan, berprasangka buruk yang tiada asas, malah mungkin terjadinya kita melakukan kesilapan besar memfitnah dan menzalimi orang lain dengan prasangka kita yang tidak benar .


Hati-hati… kita tiada hak untuk berkata tentang sesuatu yang tidak kita kenali.. bahkan tiada hak untuk menaruh prasangka atau memburukkan sesama sendiri.



Sentiasalah berlapang dada dan berbaik sangka.




ANDA CONTOH IKUTAN !



Sebelum kami pergi dan menyerahkan title senior-seniorita kepada adik-adik yang menggantikan tempat kami, ingat satu peringatan daripada Rasulullah SAW, semoga menjadi sebuah pegangan dalam hidup kalian..


"Sesiapa yang mengajukan
contoh ikutan yang baik di dalam Islam, ia akan memperolehi pahalanya dan pahala orang-orang lain selepasnya yang mengamalkannya, tanpa dikurangi pahala tersebut sedikitpun.

Sesiapa yang mengajukan contoh ikutan yang buruk di dalam Islam, ia akan mendapat dosanya dan dosa orang lain yang mengamalkannya tanpa dikurangi dosa tersebut sedikitpun"

Anda diperhatikan, dan anda perlu memerhatikan...


" Setiap orang hendaklah melihat (dan memikirkan) apa yang ia sediakan untuk hari esok (hari akhirat)"
(Al-Hasyr: 12)


Kami mungkin bukan contoh yang terbaik untuk diteladani. Namun apa yang baik yang anda lihat pada kami, contohi, teladani dan amalkan, agar ganjaran kebaikan itu dapat kami kongsi dunia akhirat.

Namun, andai ada cacat cela kami, perbuatan yang salah dan dibenci, tolong jangan contohi, jangan teladani dan jangan amalkan, kerana kami tidak mahu menanggung sama dosa perbuatan yang salah di sisi agama.

Buat adik-adik, ingat! Anda akan menjadi contoh yang diperhatikan oleh generasi-generasi seterusnya.
Anda pilih mahu menjadi yang baik untuk diikuti, agar nikmat kebaikan yang berpanjangan dapat dirasa hingga ke akhirat sana, atau anda lebih senang memilih untuk menjadi contoh ikutan yang sebaliknya, maka balasan sebaliknya pula yang diterima berpanjangan selamanya...



SAYONARA

Untuk akhirnya..


Saya mewakili batch perubatan 20042010 JUST, ingin merakamkan jutaan penghargaan dan terima kasih buat semua warga PERMAI, yang dikasihi yang telah mewarnai kanvas kehidupan kami sepanjang bergelar pelajar di sini.

Segunung KEMAAFAN kami pinta, andai sepanjang perkenalan yang Allah izinkan ini tanpa disedari atau disengajakan, ada hati yang terasa, jiwa yang terguris, perbuatan yang salah, kata-kata belakang atau umpatan yang membawa dosa. Harap, dengan penuh lapang dada maafkan kami yang tidak mahu menanggung dosa berpanjangan sesama manusia. MOHON DENGAN SANGAT....

Sebarang HUTANG PIUTANG yang belum dilangsaikan, harap dapat dituntut atau dihalalkan.


Bintang
Barat terbit petang,
Bintang Timur terbit pagi,
Jika tidak melarat panjang,
Ada umur ketemu lagi

Tuan puteri pergi ke Rasah,
Pulang semula sebelah pagi,
Kita bertemu akhirnya berpisah,
Diizin Tuhan bersua lagi...


DOAKAN KAMI

Rasulullah SAW pernah bersabda:

"Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat untuk orang lain"

DOAKAN KAMI BERMANFAAT UNTUK UMMAT !




Yang benar

CLASS OF 2010 MBBS JUST

Ahmad Firdaus
Ihsan Mustaien
Iqbal Haziq
Muhtadiin
Muhd Nur Aizat

'Aqilah Suhaimi
Farah Najihah Tajurudin
Hetty Ayuni
Juiliana Hamzah
Kamilah Shafii
Noorzayyani Md Nor
Nur Faezza Mohtar
Nur Atikah Tajul Lile
Nur Aqilah Tajul Lile
Shukriyah Sulong
Siti Sarah Ahmad Dardiri


Wallahua'lam

Wassalam.

1 silent voices:

syah said...

selamat jalan senior2 yang disegani..

patah tumbuh hilang berganti..tapi xkan sama diri yang pergi..

semoga terus tsabat..kehebatan itu bukan bergantung pada sejauh mana pencapaian kita, tp sejauh mana kita mampu istiqamah dengan apa yang dicapai..

doakan kami2 yang masih di tengah perjalanan ni mampu mengecap kegemilangan yang sama..^_^

- adik2 mep7 -