1:20 AM

Ramadhan yang penuh kerinduan...

Bismillah


Lama tak menjenguk blog sendiri
Sibuk. Ditambah urusan rumah baru dan connection internet yang masih belum diuruskan lagi
Atau malas barangkali, ditambah hati yang gersang, entah apa untuk dibebelkan dalam blog ini



Ramadhan kali ini

Tahun ini , masuk tahun kelima berpuasa di perantauan, alhamdulillah sempat berpuasa beberapa hari di Malaysia...

Entah kenapa kerinduan terlalu membuak-bual tahun ini...
Rindu pada ayah
Rindu pada ibu
Rindu pada kakak
Rindu pada abang yang tidak sempat aku ketemu cuti yang lepas, pulangnya dari Jepun membawa hadiah yang amat kuidamkan
Rindu pada adik-adik, Addin, Mira, dan kembar yang penuh dengan ceritanya- Syazali dan Khalili
Rindu juga pada kakak-kakak kesayangan, Kak Dee, Kak Aliaa, K Safiyah, Kak Dayah
Cemburu juga barangkali.....



Aku rindu suasana puasa di Malaysia
Aku rindu suasana raya di Malaysia
Rindu mencium dan memeluk mereka yang aku kasihi di pagi raya


Aku rindu atok
Aku rindu atok perempuan....
Aku betul-betul rindukan atok perempuan...
Aku rindu pelukan, ciuman dan kasih sayangnya


Ramadhan 2003- Rupanya ramadhan terakhir aku bersamanya
Bersahur dan berbuka ketika itu- Rupanya sahur dan buka ku yang terakhir bersamanya..
Entah masih teringat atau tidak, terbayang atau tidak suasana ketika itu
Aidilfitri 2003- Rupanya aidilfitri terakhir aku bersamanya
Entah aku ambil peluang secukupnya atau tidak untuk aku nikmati kasih sayangnya...



Tuhan bekerja dengan rahsiaNya
Mana mungkin aku tahu atok akan pergi dulu sebelum sempat aku nikmati aidilfitri sekali lagi bersamanya
Atok sangat bersemangat untuk terus hidup, ingin melihat aku berjaya menjadi doktor dan merawatnya kelak
Bahkan ketika aku suarakan hasrat dan impian sekiranya ada rezeki ingin aku pohon posting di Hospital Daerah Muar setelah bergelar doktor nanti, atok tersenyum gembira..
Aku yakin senyum itu ikhlas dari hatinya
Senyum ria tanda cucunya sayang dan kasih, ingin melihat dirinya sehingga ke hujung nyawa...



Tapi Allah ada rahsianya
Setinggi manapun sayangku pada atok, Allah lebih mengasihinya..
Tidak terdetik mahu menyalahkan takdir, aku redha..
Semoga atok berjaya meninggalkan ilmu yang bermanfaat, sedekah yang berpanjangan serta zuriat, anak-anak dan cucu-cucu yang soleh solehah yang akan mendoakan atok di alam barzakh
Aku teringin berjumpa lagi dengan atok, dengan orang-orang yang aku sayang di dunia ini, sekali lagi dan selama-lamanya di akhirat nanti..
Mampukah.......


Tapi selepas atok pergi April lalu, tiada sempat lagi kulawati pusara nenda kesayanganku ini...
Walaupun hampir sebulan cuti yang diberi..
Entah kenapa..



Hari ini 29 Ramadhan..
Aahh... sudah ke penghujungnya
Aku rindu Ramadhan
Aku rindu Ramadhan lagi
Terasa masih belum puas menikmatimu..
Terasa belum sempurna Ramadhanku..
Terasa Ramadhanku belum lagi seperti Rasulullah, sahabat-sahabat dan mereka yang Engkau Kasihi,
Terasa masih banyak lagi lompong-lompong kelemahan yang perlu aku tampal,
Masih belum sempat ku sempurnakan semuanya...
Mereka dan aku,
Bagai langit dan bumi,
Bisakah aku merasai nikmat sebenar sebelum mata tertutup rapat.......
Takbir mereka, takbir kemenangan,
Takbir aku... lesu dalam kesedihan
Penuh harapan ini bukan Ramadhan terakhir yang aku lalui dalam hidup ini...


Dalam hati,
Tuhan , tolonglah...
Jangan jadikan Ramadhan ini Ramadhan terakhir untukku
Tolonglah, Ya Allah...

Bolehkah aku memohon begitu, sedangkan ku tahu , Tuhan bekerja dengan rahsiaNya..........


Luahan sekeping hati,
Ramadhan yang penuh dengan kerinduan...



Wallahua'lam

5 silent voices:

Ainul Arina said...

eh, cam lebih kurang sama je kerinduan kita.. cumanya masing2 berbeza individu sahaja.. harapnya "andai ini ramadhan terakhirku.." takkan jadi nyata.. baru sehari masuk syawal dah rasa semacam.. terasa macam banyak lagi lompong-lompong kosong yang tertinggal... T_T
teringin nak belajar cara tahan perasaan dari ishikawa nih.. ^_^ hati lain, muka lain.. macam mana ek? kesian kat orang lain sebab riak muka kita kengkadang jujur sangat.. huhu..

ishikawa said...

riak muka kita kengkadang jujur sangat.. ?
hihi

Banyakkan bersabar ye dik..
Akk pun kene belajar banyak lagi... =)

ertikehidupan said...

salam...

rindu kat atok perempuan. masa atok meninggal, ezzat tak dapat pegi, tak dapat pegi tengok jenazah atok buat kali terakhir. ezzat sedih sangat. hanya doa yang dpt ezzat panjatkan buat atok...

ishikawa said...

sabar eh ezzat. akk yang jauh ni lagila sedih. xpe2, banyakkan doa buat atok , semoga bahagia dalam persinggahan di alam barzakh dan di akhirat nanti. ameeen....

Searcher said...

ishikawa ni pindah kajang kan..

Tuhan kan berkerja dengan misteri nye.. terima n pecaya pada Nya

nak pinjam kata-kata meja ustaz di sekolah..
kadang-kadang kita pun tak tahu apa yg kita rasakan.. kita buat ikut jugak nafsu hati, nafsu persaan.. last-last marah diri sendiri.. tapi takat mana boleh mana.. mula la penafian.. tapi itu la hakikat manusia..
kembali insaf.. jalan tetap ada..

luahakan kan benar walau ia pahit